SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

BepiColombo: Misi luar angkasa Eropa-Jepang menangkap gambar Merkurius |  berita luar angkasa

BepiColombo: Misi luar angkasa Eropa-Jepang menangkap gambar Merkurius | berita luar angkasa

BepiColombo memiliki misi untuk mempelajari semua aspek Merkurius, mulai dari proses intinya hingga permukaan dan medan magnet.

Sebuah pesawat ruang angkasa gabungan Eropa-Jepang telah mengembalikan gambar pertama Merkurius, planet terdekat dengan matahari.

Badan Antariksa Eropa mengatakan misi BepiColombo melakukan yang pertama dari enam penerbangan di Merkurius pada pukul 11:34 GMT Jumat, menggunakan gravitasi planet untuk memperlambat pesawat ruang angkasa.

Setelah melewati Merkurius pada ketinggian kurang dari 200 kilometer (125 mil), pesawat ruang angkasa itu menangkap gambar hitam-putih beresolusi rendah dengan salah satu kamera pengintainya sebelum lepas landas lagi.

Badan Antariksa Eropa mengatakan bahwa gambar yang diambil menunjukkan ciri khas Belahan Bumi Utara dan Merkurius, di antaranya Kawah Lermontov selebar 166 kilometer (103 mil).

“Terbang lintas itu sempurna dari sudut pandang pesawat ruang angkasa, dan sungguh menakjubkan akhirnya melihat planet target kami,” kata Elsa Montagnion, direktur operasi pesawat ruang angkasa untuk misi tersebut.

Misi bersama antara European Space Agency dan Japan Aerospace Exploration Agency diluncurkan pada 2018, dan telah terbang sekali di atas Bumi dan dua kali di atas Venus dalam perjalanannya ke planet terkecil di tata surya.

Badan Antariksa Eropa mengatakan misi BepiColombo akan mempelajari semua aspek Merkurius dari inti hingga proses permukaan, medan magnet dan eksosfer, “untuk lebih memahami asal usul dan evolusi sebuah planet yang dekat dengan bintang induknya.”

Misi tersebut bertujuan untuk mengirimkan dua wahana ke orbit Merkurius pada akhir 2025.

READ  Pfizer telah mulai mengekspor vaksin COVID-19 buatan AS ke Meksiko

Pesawat ruang angkasa tidak dapat dikirim langsung ke planet ini, karena tarikan Matahari begitu kuat sehingga diperlukan manuver pengereman besar-besaran untuk berhasil memposisikan satelit, yang akan membutuhkan banyak bahan bakar untuk kapal sebesar ini.

Gravitasi yang diberikan oleh Bumi dan Venus – yang dikenal sebagai bantuan gravitasi – memungkinkan mereka untuk melambat “secara alami” selama perjalanan mereka.

Lima penerbangan lagi diperlukan sebelum BepiColombo dapat diperlambat cukup untuk meluncurkan Mercury Planetary Orbiter JAXA dan Mercury Magnetospheric Orbiter JAXA.

Farouk El-Baz, seorang astronom Universitas Boston, menggambarkan penerbangan yang sukses sebagai “momen luar biasa.”

“Ini bagus karena kami menggunakan gaya gravitasi Merkurius untuk menempatkan pesawat ruang angkasa cukup dekat sehingga kami bisa melihat gambarnya,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami sudah lama tidak ke sana dan hanya dua misi yang pernah mengunjungi Merkurius sebelumnya, jadi kami mengharapkan sedikit informasi. Kami tahu mungkin ada sisa air, jumlah jejak di daerah kutub, di daerah yang tidak pernah melihat matahari. Tapi kami tidak yakin tentang itu.”

“Mudah-mudahan misi ini akan memberi kita melihat apakah ada begitu sedikit air di daerah kutub, di mana mereka tidak pernah melihat matahari, di mana itu sangat dingin dan sangat dingin. Tapi planet ini bergerak mengelilingi matahari dengan sangat cepat. Ia mengorbit matahari di 88 hari. Jadi itu benar-benar berbeda dari planet lain. Jadi kita perlu tahu terbuat dari apa, bagaimana ia berevolusi, dan apakah ia memiliki medan gravitasi atau tidak.”

Misi ini dinamai ilmuwan Italia Giuseppe “Pepe” Colombo, yang dikreditkan dengan membantu mengembangkan manuver bantuan gravitasi yang pertama kali digunakan oleh NASA Mariner 10 ketika terbang ke Merkurius pada tahun 1974.

READ  Situs CDC sekarang mengkonfirmasi penyebaran virus Corona di udara