SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Berbeda dengan tragedi di Titan, kapal karam Yunani diperlakukan sebagai tanpa pahlawan dan antihero”

“Berbeda dengan tragedi di Titan, kapal karam Yunani diperlakukan sebagai tanpa pahlawan dan antihero”

Penjaga Pantai Yunani mengambil foto ini sesaat sebelum kapal tenggelam. Ada kritik bahwa liputan dan minat publik lebih rendah daripada Tragedi Titan.

Pada tanggal 14 Juni, salah satu bangkai kapal paling mematikan dalam sejarah Mediterania modern terjadi: sebuah kapal yang memuat sekitar 700 migran – kebanyakan dari Pakistan, Suriah, dan Mesir, termasuk sekitar 100 anak – tenggelam di lepas pantai Yunani, tanpa mengganggu pantai. Penjaga negara itu sekarang dituduh lalai.

Ratusan orang masih hilang, sementara PBB menyerukan penyelidikan atas kasus tersebut.

Empat hari kemudian, pada 18 Juni, kapal selam Titan, yang membawa lima anggota awak dalam misi wisata penjelajahan ke bangkai kapal Titanic, kehilangan kontak dengan pangkalannya, mendorong operasi oleh Angkatan Laut AS dan Penjaga Pantai AS dan Kanada. . .

Sekitar sepuluh kapal digunakan untuk mencari kapal selam, yang diikuti langkah demi langkah dalam berita oleh jutaan orang di seluruh dunia, sampai diumumkan bahwa Titan akan meledak, membunuh awaknya.

Kini, perbedaan liputan media dan perhatian global yang terkumpul seputar dua tragedi maritim tersebut telah menjadi topik perdebatan, baik di kalangan pakar maupun di jejaring sosial, dengan kecaman terhadap tindakan dan tindakan pers. Fokus yang tidak proporsional pada Titan dibandingkan dengan tragedi para migran yang mempertaruhkan diri di laut lepas.

Priyamvada Gopal, Profesor Studi Postkolonial di Sekolah Bahasa Inggris Universitas Cambridge, adalah salah satu kritikus tersebut, dengan alasan bahwa kehidupan individu tertentu menjadi terkenal sementara yang lain telah “diturunkan ke pinggiran sejarah manusia”.

“Saya pikir pers harus mundur dan bertanya cerita apa yang ingin mereka ceritakan dan apa yang mereka anggap menarik atau tidak,” katanya.

‘Yang Belum Dipetakan’ vs. ‘Pahlawan Heroik’

Siswa memberi sentuhan akhir pada sebuah plakat yang menggambarkan wajah lima awak kapal Titan dengan teks bertuliskan:

Berbeda dengan penumpang di bangkai kapal, awak Titan dikenang sebagai individu dengan wajah, nama, dan sejarah.

Dalam pandangannya sebagai sarjana kritik sastra, Gopal percaya bahwa elemen kunci tertentu berkontribusi pada pembentukan apa yang dia sebut “anonimitas yang tidak diketahui” dari para pengungsi di Mediterania, dibandingkan dengan “kepentingan” yang diberikan kepada awak Titan Five.

“Berpikir tentang kisah-kisah yang penting bagi kami dan mengapa, dan kisah-kisah yang diberikan media kepada kami, saya pikir perbedaan besar antara kedua kasus tersebut adalah bahwa salah satunya (tentang migran) diperlakukan sebagai protagonis yang kurang, seorang pahlawan,” kata Gopal kepada BBC News Brazil.

READ  Alejandro Werner dari Meksiko akan meninggalkan kepemimpinan Belahan Barat di Dana Moneter Internasional - El Financiero

“Jadi, kami memiliki jumlah yang tidak jelas, ratusan, mungkin 600 atau 800 orang yang berada di kapal yang tenggelam dan meninggal ini. Kami telah melihat sedikit minat pada siapa orang-orang ini sebagai individu. Kami telah melihat sangat sedikit minat atau sinyal dari keluarga mereka terkait kesedihan mereka dan apa yang terjadi.”

Sebaliknya, dia berkata, “Dalam berita tentang Titan, ada banyak minat tentang siapa penumpangnya, yang sekarang telah meninggal, sebagai individu, sebagai orang dengan wajah, nama, cerita, yang memiliki minat dan hasrat. hanya 24 jam, kami menerima banyak informasi tentang dia.” .

Anda menyimpulkan:

Mereka yang meninggal di Mediterania minggu lalu Mereka juga individu, mungkin dengan minat dan riwayat hidup yang sangat menarik Mereka tidak tersedia untuk kita. Sebagai seorang kritikus sastra, saya tertarik pada bagaimana cerita kami dibangun dan siapa yang kami pilih untuk diperlakukan sebagai individu dan yang hanya menjadi bagian dari massa anonim.”

Ketegangan dan “Reality TV”

Protes di depan Kedutaan Besar Yunani di Istanbul menentang tragedi di pantai

Para demonstran mempertanyakan tindakan otoritas Yunani dalam menghadapi tragedi yang akan datang bagi para migran.

Namun, mungkinkah perbedaan perhatian terhadap tragedi itu disebabkan oleh unsur ketegangan dalam kisah kapal selam Titan?

Omong-omong, hal yang sama terjadi dengan dua pencarian besar yang terjadi secara real time: bencana penambang Chili, pada 2010, dan kisah anak laki-laki yang terjebak di sebuah gua di Thailand, pada 2018.

Harus diingat bahwa, sekarang, ini adalah ekspedisi ke kapal karam paling terkenal dalam sejarah, Titanic, dan sebagainya. Penonton pun bisa mengikuti secara detail berpacu dengan waktu untuk mencoba menyelamatkan kru dari Titan sebelum suplai oksigennya habis.

“Jelas ini masalahnya – saya juga mendapati diri saya mengklik Refresh (di berita status) untuk melihat apa yang sedang terjadi. Kami sangat terbiasa realitas Menampilkan dan menyaksikan objek secara real time. Jadi ada unsur ketegangan, “Apa yang akan terjadi?” Gaya Hollywood. Tapi ini juga dibuat, ”kata Gopal.

Dia mengatakan bahwa kapal yang tenggelam di Mediterania juga menghabiskan beberapa jam di laut di bawah pengawasan pihak berwenang, seperti kapal serupa lainnya yang membawa migran, tetapi menurutnya, “ini adalah cerita yang tidak kami dengar” bersifat individual.

READ  Ovaldi, kepala polisi Texas ditembak setelah penembakan

“Apa yang akan terjadi jika liputan udara kapal di Mediterania dilakukan secara langsung? Kami tidak tahu persis apa percakapan antara penumpang dan penjaga pantai (Yunani), yang menyatakan bahwa kapal tidak mau diselamatkan dan sedang menuju ke Italia.

“Apa yang akan terjadi jika semua itu, ketegangan dan daya tarik, dikumpulkan untuk 700 orang di kapal itu? Punggung kita.”

Dalam kasus tragedi kapal pengungsi, penyelidikan BBC sedang diselidiki Dia mempertanyakan laporan resmi Penjaga Pantai Yunani, yang mengklaim bahwa kapal tersebut menolak bantuan dan tidak dalam bahaya sampai sesaat sebelum tenggelam.

Analisis BBC tentang lalu lintas kapal di area tragedi tersebut menunjukkan bahwa kapal penangkap ikan yang penuh sesak tetap tidak bergerak setidaknya selama tujuh jam sebelum tenggelam.

Namun, Penjaga Pantai menyatakan bahwa selama waktu itu kapal tersebut menuju Italia dan tidak membutuhkan penyelamatan.

Tertarik pada kehidupan orang kaya

Seorang penyintas kapal karam duduk di tempat tidur di dalam tempat penampungan sementara di Kalamata, Yunani

Orang yang selamat ini bernasib lebih baik daripada rekan-rekan seperjalanannya, yang sebagian besar berasal dari Pakistan.

Insiden itu diliput secara luas oleh layanan BBC Urdu BBC, dengan sebagian besar korban berasal dari Pakistan. Negara itu menyatakan berkabung nasional atas tragedi itu.

Tentang Farah Zia, Direktur Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan, Secara alami, berita tentang kapal selam tersebut mendapat banyak perhatian di seluruh dunia, menjadi kelompok awak yang berpengaruh secara finansial.Termasuk miliarder dan penjelajah laut.

“Di seluruh dunia, ketika sebuah tragedi terjadi pada orang kaya, itu menjadi sangat penting karena orang-orang tertarik dengan kehidupan mereka dan normal bagi pers untuk meliputnya,” katanya kepada BBC Urdu, menambahkan bahwa tragedi ini harus disajikan. sebagai kesempatan untuk menyertakan “suara yang lebih beragam” dalam liputan.

Pada saat yang sama, komentator Pakistan, Zarar Khoro, menyoroti demonstrasi jalanan yang terjadi di Athena setelah tragedi tersebut, memprotes tindakan Penjaga Pantai. Kota-kota lain juga mencatat protes di depan kedutaan Yunani.

“Mungkin untuk pertama kalinya kita menyaksikan demonstrasi besar-besaran khusus untuk mengecam hilangnya nyawa para migran,” kata Khohru kepada departemen Urdu.

READ  Mereka membawanya gratis untuk divaksinasi di El Paso

setelah sebuah tragedi, Kami melihat pada saat yang sama yang terbaik dan terburuk yang ditawarkan umat manusia.”.

Sementara itu, Komisaris Hak Asasi Manusia Dewan Eropa – organisasi hak asasi manusia utama di benua itu – Dunja Mijatović, mengatakan bahwa dia “terkejut dengan tingkat toleransi yang mengkhawatirkan terhadap pelanggaran berat hak asasi manusia terhadap pengungsi dan migran di seluruh Eropa. “.

Dia menambahkan bahwa tenggelamnya Laut Mediterania “adalah pengingat lain bahwa meskipun banyak peringatan, nyawa orang di laut masih dalam bahaya karena kapasitas penyelamatan dan koordinasi yang tidak mencukupi, kurangnya rute yang aman dan legal, kurangnya solidaritas, dan kriminalisasi LSM. .” mencoba membantu.”

Waheed Imran, seorang Pakistan, menunjukkan foto saudaranya, Mohammed, salah satu yang hilang di kapal karam

Sebagian besar korban karam kapal di Mediterania tidak diketahui dunia, tetapi tidak untuk keluarga mereka.

gagasan yang terbentuk sebelumnya

Mengikuti baris ini, akademisi Cambridge percaya bahwa kisah para imigran yang mencoba peruntungan di Mediterania dimasukkan dalam narasi sebelumnya, Yang juga membatasi minat pada cerita individu.

“Kami pikir kami telah mendengar cerita mereka tentang ‘orang baik, putus asa atau serakah yang merupakan migran ekonomi’, yang merupakan salah satu cerita yang diceritakan pemerintah kepada kami, setidaknya di sini di Inggris,” katanya.

“Jadi kami pikir tidak ada yang menarik tentang itu dan kami mengelompokkannya ke dalam cerita keluarga daripada cerita individu. Tetapi masing-masing dari 700 penumpang ini memiliki cerita dan konteksnya sendiri. (…) Dan lagi, kami kembali ke pertanyaan tentang apa yang harus diputuskan Berpartisipasi di dalamnya, baik dalam cerita anonim atau cerita yang layak diceritakan.

“Saya ingin tahu, jika kita memiliki liputan seperti Titan, apakah akan ada perubahan wacana publik tentang imigran, Mungkin tidak ada kepentingan untuk mengubah wacana publik berhubungan dengan pendatang.

Memperingati lima tahun kematian bayi Suriah di pantai Turki, Alan Kurdi

Seorang anak Suriah, Alan Kurdi, sedang diperingati di sebuah pantai di Turki, dan dia mungkin satu-satunya pengungsi yang namanya diingat.

Gopal menunjukkan bahwa salah satu contoh yang tidak mengikuti aturan ini adalah kasus bocah Suriah Alan Kurdi Seorang anak laki-laki berusia dua tahun ditemukan tewas di pantai Turki pada tahun 2015 setelah keluarganya mencoba melarikan diri dari perang di Suriah.

Kasus ini menonjol justru karena merupakan pengecualian: jika menyangkut imigran, secara harfiah ini adalah satu-satunya orang yang memiliki nama, dan pengecualianlah yang membuktikan aturan tersebut.

“Saya pikir itu karena gambaran yang kuat tentang bagaimana mereka ditemukan dan keyakinan bahwa anak-anak tidak boleh meninggal seperti itu. Tetapi bagi sebagian besar migran yang meninggal di laut, kami menganggapnya normal, setiap hari dan tidak layak untuk kami perhatikan. .”

Anda mungkin juga tertarik dengan | di video

Yunani | Orang-orang yang selamat dari kecelakaan kapal dibawa ke pusat migran