SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berhalter, pelatih USAF, menyebut Ochoa, Meksiko karena tidak menghormati

USMNT membawa roster yang jauh lebih kecil dalam edisi Frontier Rivalry ini dari tripartit, yang menang 2-1 di Columbus dalam edisi terakhir kualifikasi Piala Dunia hampir lima tahun lalu. Berhalter menjatuhkan indikasi bahwa ini mungkin mengarah pada kepuasan diri atau kemunafikan.

“Semua orang tahu tentang apa permainan ini. Ketika Anda bermain di depan stadion yang penuh di rumah Anda, dan Anda merupakan 95% dari penggemar Meksiko, Anda akan belajar dengan sangat cepat tentang apa persaingan ini,” katanya. “Ketika Anda melihat semangat di lapangan, bagaimana kedua tim bersaing satu sama lain, Anda tahu apa persaingannya. Jadi bagi kami, meskipun merupakan grup muda, kami tahu persis tentang apa ini.”

Berhalter dan rekannya dari Meksiko Gerardo “Tata” Martino telah berulang kali berselisih selama mantra MLS dengan Columbus Crew dan Atlanta United, dan sejauh ini telah berpisah dalam pertemuan internasional mereka, tripartit Memenangkan dua pertandingan pertama tahun 2019 sebelum USMNT tahun ini menang. Dengan begitu banyak tim saat ini yang terlibat langsung dalam kesempatan itu, Yanks yakin bahwa mereka telah mempersiapkan dengan baik jumlah “sejarah yang dimasukkan oleh penggemar sepak bola Amerika ke dalam kalender mereka,” dalam kata-kata Berhalter.

“Kami tidak akan mampu menebus pengalaman Meksiko. Kami tahu ini telah dilakukan.” “Mereka rata-rata berusia sekitar 29 tahun, dan kami akan berada di suatu tempat yang lebih dekat dengan 22 atau 23 tahun. Itulah yang akan terjadi. Apa yang kami coba lakukan adalah memberi orang-orang ini pengalaman selama dua tahun terakhir. Kami telah bermain dengan Meksiko empat kali dalam dua tahun terakhir, Kami belajar dari pertandingan itu.

READ  Jangan dibawa secara pribadi dengan hakim

“Dan penting bagi kami untuk mengambil semua pelajaran ini saat kami mempersiapkan diri untuk besok malam. Jika kami menginginkan rasa hormat sebagai sebuah tim, dan kami ingin rasa hormat, kami harus mendapatkannya, karena itu tidak akan diberikan kepada kami. Dan kami harus turun ke lapangan dan meraihnya melalui permainan kami.”

tak terkalahkan dalam enam pertandingan pertama, tripartit Dia memasuki pertandingan ini di nomor satu di klasemen Concacaf Octagonal, dengan Amerika Serikat kembali di tempat kedua dengan tiga poin. Dengan taruhan tinggi seperti itu, tuan rumah sangat ingin membuat pernyataan dan bertujuan untuk menyegel pengaruh mereka di lapangan bermain dari peluit, meskipun kesadaran Berhalter tentang perlunya timnya untuk tetap kohesif dan tangguh.

“Ini hanya mengatur diri kita sendiri, saya pikir itu yang paling penting,” katanya. “Ini tentang siapa yang bisa tetap tenang, tetapi tetap bersaing 100%. Dan itulah triknya. Ada garis yang tidak ingin Anda lewati, tetapi Anda harus mencapai garis itu jika ingin sukses. Jadi di posisi mana pun , siapa pun yang ada di lapangan. , dan siapa pun yang berada di bangku cadangan, dan apa pun solusinya bagi kami, kami menginginkan hal yang sama: agar mereka memahami peran mereka, untuk masuk dan mengeksekusi dan masuk ke garis itu.”