SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita terkini, berita, Zelensky di Prancis dan banyak lagi

Berita terkini, berita, Zelensky di Prancis dan banyak lagi

Biden meminta maaf kepada Zelensky atas keterlambatan menyetujui paket bantuan untuk Ukraina

Presiden AS Joe Biden, kanan, bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Paris, Prancis, pada 7 Juni.  (Foto: Evan Vucci/AP)

Presiden AS Joe Biden, kanan, bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Paris, Prancis, pada 7 Juni. (Foto: Evan Vucci/AP)

Presiden AS Joe Biden meminta maaf kepada rekannya dari Ukraina, Volodymyr Zelensky, atas keterlambatan awal tahun ini dalam menyetujui paket bantuan militer baru, yang diperlambat oleh tentangan dari Partai Republik di Kongres.

Biden meminta maaf ketika dia mengumumkan paket bantuan baru untuk Ukraina pada hari Jumat dalam pertemuan bilateral dengan Zelensky.

Biden mengatakan kepada presiden Ukraina: “Anda tahu bahwa Anda belum sujud, Anda belum menyerah sama sekali, dan Anda terus berjuang dengan cara yang luar biasa, sungguh luar biasa, dan kami tidak akan mundur dari Anda.” .

“Saya minta maaf selama berminggu-minggu karena tidak mengetahui apa yang akan disahkan, dalam hal pendanaan, karena kami mengalami kesulitan dalam meloloskan RUU yang mendapat uang dari beberapa anggota kami yang sangat konservatif yang memblokirnya, namun kami berhasil menyelesaikannya.”

Biden menggunakan kesempatan ini untuk menyoroti pengumuman pendanaan pada hari Jumat, serta pendanaan tambahan yang masuk ke Ukraina sejak ia menandatangani lampiran pada bulan April.

“Sejak itu, termasuk hari ini, saya telah mengumumkan enam paket pembiayaan penting; dan hari ini saya juga menandatangani paket tambahan sebesar $225 juta untuk membantu Anda membangun kembali jaringan listrik,” katanya.

READ  'Anda akan mati dengan cepat di penjara Rusia': Sergei Saveliev, tahanan yang membocorkan ratusan video dugaan pelanggaran di penjara Rusia