SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden memperketat manajemen perbatasannya, mempersulit pencari suaka untuk mencapai AS |  internasional

Biden memperketat manajemen perbatasannya, mempersulit pencari suaka untuk mencapai AS | internasional

Beberapa imigran menunggu untuk diproses oleh pihak berwenang di perbatasan Arizona, 6 Januari.Gregorius Paul (AP)

Pada hari Selasa, Washington meluncurkan garis besar rencana yang ditujukan untuk membatasi kedatangan imigran ilegal ke Amerika Serikat. Pemerintah Presiden Joe Biden memperketat manajemen perbatasan dengan memberlakukan pembatasan pada warga negara ketiga yang tiba di Amerika Serikat untuk mencari suaka. Hanya mereka yang memintanya dari negara asal atau negara transit yang dapat melakukannya, sesuai dengan persyaratan yang diajukan oleh pemerintah pada awal tahun 2023. Rencana presiden dari Partai Demokrat, yang diharapkan berlaku selama dua tahun sejak Maret, menuai banyak kritik dari organisasi hak asasi manusia.

itu MembatasiDiumumkan Selasa ini bersama dengan Departemen Keamanan dan Keadilan Dalam Negeri, itu bertujuan untuk memotivasi puluhan ribu imigran untuk mengambil “jalur hukum atau untuk mencari suaka atau perlindungan di negara-negara yang mereka lalui.” Jika tidak, subjek tidak akan memenuhi syarat untuk masuk, catat pemerintah AS. Ini berpendapat bahwa inisiatif tersebut bertujuan untuk mengurangi ketergantungan imigran pada kelompok penyelundupan manusia dan mengurangi arus orang yang mencapai perbatasan dengan Meksiko, sebuah masalah yang diperdebatkan Biden dalam pemilu.

“Kami mempromosikan ketersediaan jalur yang aman, tertib, dan legal bagi mereka untuk mencapai Amerika Serikat, dan pada saat yang sama, kami mengusulkan konsekuensi baru bagi mereka yang tidak mengambil tindakan yang ditawarkan oleh negara dan sekutunya di wilayah tersebut,” kata asuransi Selasa dalam sebuah pernyataan oleh Alejandro Mayorcas, kepala keamanan internal cabang eksekutif.

Pada bulan Januari, pejabat tersebut melaporkan bahwa Biro Pengawasan Pabean dan Perbatasan (CBP) meluncurkan sebuah aplikasi yang menerima semua aplikasi suaka dari warga negara yang ingin memasuki negara tersebut. Formulir digital harus diisi di negara asal sebelum melakukan perjalanan ke Utara. Presiden Biden kemudian memperjelas bahwa jika masuk ditolak atau upaya dilakukan untuk bepergian secara ilegal, orang akan dikirim kembali ke Meksiko dan tidak akan dapat berpartisipasi dalam program tersebut lagi. Mereka juga akan dilarang memasuki Amerika Serikat selama lima tahun.

READ  Ungkapan terbaik untuk Hari Lingkungan Hidup Sedunia 2024: Pesan reflektif untuk dibagikan pada tanggal 5 Juni | jawaban

Rencana tersebut, yang mendukung “praduga yang dapat disangkal” bagi para pencari suaka, diumumkan pada hari Selasa, ketika diterbitkan dalam surat kabar resmi pemerintah. Selama 30 hari ke depan, dia akan dapat menerima umpan balik dari publik dan berbagai lembaga yang bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan imigrasi Amerika Serikat.

Tindakan itu juga menjadi alat untuk mengendalikan arus imigran ke Washington, yang pada 11 Mei akan mengakhiri Judul 42, aturan yang memungkinkannya dengan cepat mengusir lebih dari dua juta orang — ribuan di antaranya adalah pencari suaka — yang telah tiba. Di perbatasan selama darurat kesehatan.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Namun, aturan tersebut sudah mendapat banyak kritik, yang melihatnya sebagai hak veto penuh atas hak suaka. Salah satunya adalah Civil Liberties Union (ACLU, dalam bahasa Inggris) yang terkenal. Menyebutnya sebagai serangan baru terhadap hak untuk mencari perlindungan dan keamanan di Amerika Serikat, negara yang menderita yang dibentuk dengan menyambut yang tertindas di negara lain, kata organisasi itu.

Kantor Amnesti Internasional Washington mengikuti prinsip yang sama. Organisasi hak asasi manusia itu mengecam bahwa “rencana itu merongrong hak asasi manusia atas suaka.” “Veto baru ini akan menolak perlindungan bagi siapa saja yang belum mengajukan suaka saat transit melalui negara ketiga,” bunyi pernyataan tersebut. Amnesty membandingkan langkah Biden dengan larangan serupa yang ingin diterapkan pemerintahan Trump pada 2019, tetapi tidak dapat melakukannya karena pengadilan banding federal memblokirnya. Serikat Kebebasan Sipil Amerika telah mengancam tindakan hukum jika Biden menyetujui rencananya.

Untuk bagiannya, pemerintahan Demokrat membela beberapa langkah yang baru-baru ini diterapkan untuk mencegah migrasi regional. Pada bulan Januari, memberlakukan pembatasan pada warga Venezuela, Kuba, Haiti, dan Nikaragua yang mencoba mencapai utara. Setelah pengumuman tersebut, pada 5 Januari, rata-rata jangkauan mingguan meningkat dari 1.200 warga negara tersebut menjadi hanya 35 pada akhir bulan, turun 97%. Dan mereka menunjukkan dari Keamanan Dalam Negeri bahwa “konfrontasi dan ketakutan tetap berada pada tingkat yang sangat rendah sepanjang bulan Februari.” Sebaliknya, departemen ini memastikan memberi lampu hijau untuk memasukkan 26.000 orang. Selain itu, hampir 34.000 warga Venezuela telah tiba di Amerika Serikat sejak Oktober 2022, ketika Program Penataan Ulang Imigrasi diluncurkan.

READ  Apa saja ramuan yang membantu membersihkan ginjal dan bagaimana cara meminumnya menurut para ahli?

Ikuti semua informasi internasional tentang Facebook Dan Twitteratau di Buletin mingguan.