SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden menyatakan kepada Xi Jinping keprihatinannya tentang hak asasi manusia dan ancaman terhadap Taiwan selama pertemuan yang berlangsung lebih dari tiga jam.

Presiden AS sebenarnya sedang berbicara dengan Presiden China

utama Amerika Serikat dan Cina, Joe Biden dan Xi Jinping, Lurus, Pada hari Senin, mereka memulai pertemuan puncak virtual yang berlangsung sekitar tiga setengah jam, lebih dari delegasi yang awalnya diprogram, menurut Gedung Putih. Menurut presiden AS, pertemuan itu diadakan untuk menghindari “konflik” antara Washington dan Beijing., dikonfirmasi Agensi Pers Prancis.

Terlepas dari panjangnya pertemuan, seorang pejabat senior Gedung Putih mengatakan kepada wartawan melalui panggilan konferensi bahwa tidak ada banyak kemajuan atau kesepakatan.

Kami tidak mengharapkan terobosan. Tidak ada apa-apa. Tidak ada yang perlu dilaporkan”, Kata pejabat itu.

Biden dan Xi menangani berbagai masalah, termasuk masalah Taiwan dalam skala besar, namun ini adalah “manajemen persaingan yang bertanggung jawab” Antara kedua negara masalah utama di atas meja.

Dalam kasus Taiwan, Biden mengatakan kepada Xi bahwa Amerika Serikat menentang “perubahan sepihak pada status quo.” Dia menegaskan kembali komitmen Washington terhadap kebijakan “satu China”, yang hanya mengakui Beijing sebagai sebuah negara Dia memperingatkan bahwa mereka “dengan tegas menentang upaya sepihak untuk mengubah atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.”

Layar yang menunjukkan pertemuan para pemimpin Amerika Serikat dan China
Layar yang menunjukkan pertemuan para pemimpin Amerika Serikat dan China

Pemimpin Amerika juga menempatkan hak asasi manusia di atas meja di berbagai waktu selama pertemuan dan, menurut pejabat itu, “Dia cukup lugas dan terbuka dengan berbagai kekhawatiran” Tentang.

Dalam pernyataan selanjutnya, Gedung Putih mengklarifikasi bahwa Biden berbicara tentang Hong Kong, Tibet, dan Xinjiang.

sangat Bicara tentang IranIni adalah subyek perselisihan antara kedua negara atas pembelian minyak mentah Iran oleh Beijing, meskipun para pemimpin, menurut Gedung Putih, berfokus pada pertukaran pandangan dalam menghadapi negosiasi nuklir.

READ  Ini akan mencabut pembatasan perjalanan yang diberlakukan oleh Uni Eropa pada pengunjung

Mereka juga berbicara tentang kawasan Indo-Pasifik, yang diawasi oleh kedua negara, dan Biden menyampaikan kepada Xi niatnya untuk tetap “terbuka dan bebas”.

Biden menyatakan bahwa tindakan “penahanan” diperlukan dan bahwa “persaingan antara kedua negara tidak boleh berubah menjadi konflik.”. Sementara itu, Xi mengatakan kedua negara harus “meningkatkan komunikasi dan kerja sama di antara mereka.”

Biden memberi tahu Xi bahwa dia sedang mencari dialog "jujur ​​dan langsung" Di awal pertemuan
Biden memberi tahu Xi bahwa dia mencari dialog “jujur ​​dan langsung” di awal pertemuan

Kedua presiden telah berbicara panjang lebar melalui telepon dua kali sejak pelantikan Biden pada Januari. Karena Xi menolak bepergian ke luar negeri karena epidemi, pertemuan online dipilih.

“Saya siap bekerja sama dengan Anda”Presiden China melanjutkan.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Senin bahwa percakapan antara keduanya dimulai pada 19:45 waktu Washington (0045 GMT Selasa) dan bisa berlangsung “beberapa jam.”

Penasihat Biden menyajikan KTT itu sebagai kesempatan untuk mencoba menghindari meningkatnya ketegangan, terutama di Taiwan, sebuah negara demokrasi independen yang dianggap China sebagai provinsi nakal.

“Kami tahu bahwa, sebagai pemimpin global yang bertanggung jawab, penting untuk menjaga saluran komunikasi tetap terbuka”Seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan kepada wartawan tentang Biden.

Biden dan Xi saling menyapa dalam pertemuan virtual
Biden dan Xi saling menyapa dalam pertemuan virtual

“Presiden juga akan menjelaskan bahwa kami ingin membangun perlindungan bersama untuk menghindari kesalahan perhitungan atau kesalahpahaman.”Dia menambahkan, meskipun dia berusaha untuk menenangkan ekspektasi dengan mencatat bahwa tidak ada hasil besar yang diharapkan dari KTT tersebut.

Pertemuan itu berlangsung setelah Biden mengkritik ketidakhadiran Xi di acara-acara internasional besar dan ketika presiden China mengkonsolidasikan cengkeramannya pada sistem tersebut.

Hubungan antara kedua kekuatan mencapai titik terendah selama kepresidenan Donald Trump (2017-2021), yang meluncurkan perang dagang melawan China sambil menyerang Beijing karena penanganan pandemi.

READ  Foto ulang tahun ibu negara mengguncang kampanye pemilu di Argentina | internasional

Biden telah menyusun kembali konfrontasi secara lebih luas, perjuangan antara demokrasi dan otoritarianisme, dan meskipun nada suaranya lebih bijaksana daripada Trump, hubungan antara Washington dan Beijing sangat tegang.

ketegangan

Taiwan menghasilkan ketegangan paling besar antara kedua kekuatan dalam menghadapi intensifikasi kegiatan militer China dengan rekor jumlah serangan ke zona pertahanan udara pulau itu.

Ketegangan muncul selama akhir pekan antara Menteri Luar Negeri, Anthony Blinken, dan rekannya dari China, Wang Yi.

Pertemuan virtual antara Presiden Biden dan Xi Jinping di mana Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dirayakan
Pertemuan virtual antara Presiden Biden dan Xi Jinping di mana Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dirayakan

Blinken menyatakan “keprihatinannya atas tekanan militer, diplomatik, dan ekonomi Beijing yang terus berlanjut” di Taipei, sementara Wang memperingatkan terhadap tindakan AS apa pun yang dapat ditafsirkan sebagai dukungan untuk “kemerdekaan Taiwan”.

Pada hari Senin, Beijing menyalahkan Biden karena meningkatkan hubungan.

“Kami berharap Amerika Serikat akan bekerja ke arah yang sama dengan China bekerja untuk rukun.”Juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian mengatakan.

Namun, pejabat AS mencatat bahwa Biden akan “sangat langsung dan jujur ​​dalam masalah” yang “menjadi perhatian” Gedung Putih, merujuk pada “perilaku kompulsif dan provokatif China terhadap Taiwan” serta apa yang dikatakan Washington. Ini mengkaji pelanggaran hak asasi manusia dan praktik perdagangan agresif oleh China.

Pertemuan virtual antara Biden dan rekannya dari Tiongkok
Pertemuan virtual antara Biden dan rekannya dari Tiongkok

Namun, dia menekankan bahwa ada ruang untuk kerja sama di berbagai bidang, seperti perubahan iklim.

Pertemuan virtual ini terjadi pada saat Xi Jinping telah mengkonsolidasikan kontrolnya terhadap sistem, sebagaimana dibuktikan dengan adopsi resolusi Partai Komunis China pada hari Kamis, menandai seratus tahun, yang menyoroti warisan presiden di antara ikon rezim. .

READ  Dua jalan di sisi timur El Paso ditutup karena banjir

Ini “memperkuat” konsentrasi kekuasaan di tangan presiden China, kata pejabat itu.

“Jika Biden dan Xi dapat membangun ritme komunikasi yang teratur, melalui pertemuan tatap muka ketika kondisinya sesuai, maka China dan Amerika Serikat dapat lebih mudah mengelola fluktuasi dan risiko dalam hubungan mereka.”, Danny Russell, diplomat top Barack Obama dan spesialis Asia, memperkirakan dalam sebuah artikel majalah. “Urusan luar negeri”.

Hari ini adalah pertemuan formal pertama antara kedua pemimpin sejak Biden menjabat pada Januari tahun ini, dan datang dalam iklim ketegangan geostrategis yang meningkat antara kedua negara.

(dengan informasi dari EFE dan AFP)

Baca terus: