SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bima Sakti mungkin baru saja kehilangan sejumlah besar galaksi satelit

Bima Sakti mungkin baru saja kehilangan sejumlah besar galaksi satelit

Ruang di sekitar Bima Sakti tidak kosong. Itu penuh dengan galaksi kerdil—kecil, redup, dan bermassa rendah, dengan masing-masing sekitar 1.000 bintang.

Ini tidak aneh. Kita tahu dari pengamatan kita terhadap galaksi besar lainnya bahwa galaksi kerdil sering mengelompok di dekatnya, dan dapat terperangkap dalam medan gravitasi objek yang lebih besar.

Pilih astronom hingga saat ini Sekitar 60 galaksi yang lebih kecil Namun, dalam jarak 1,4 juta tahun cahaya dari Bima Sakti, kemungkinan ada lebih banyak lagi yang bersembunyi di kegelapan. Kebanyakan dari mereka terlihat seperti sedang nongkrong, seperti lalat buah di sekitar pisang.

Menurut analisis data baru dari satelit Gaia, sebagian besar galaksi ini sebenarnya relatif baru di wilayah tersebut – terlalu baru untuk mengorbit Bima Sakti, setidaknya belum, para peneliti percaya.

“Kami menyimpulkan bahwa karena energi tinggi dan momentum sudutnya yang tak tertandingi, sebagian besar katai tidak dapat menjadi satelit berumur panjang, dan jika mereka dapat dihubungkan dengan Bima Sakti, mereka berada dalam transit pertama, kurang dari dua miliar tahun yang lalu,” peneliti menulis dalam file baru. kertas Itu dipimpin oleh astrofisikawan Francois Hammer dari Paris Observatory di Prancis.

Galaksi kerdil di luar angkasa di sekitar Bima Sakti. (ESA/Gaia/DPAC, CC BY-SA 3.0)

Misi Gaia adalah proyek berkelanjutan untuk memetakan Bima Sakti dengan akurasi tertinggi, termasuk lokasi 3D, gerakan, dan kecepatan bintang dan objek di dalamnya (dan sedikit jalan keluar).

Menggunakan pengukuran properti ini, Hammer dan rekan menggunakan data dari edisi ketiga awal data dari Gaia untuk menghitung gerakan 40 galaksi kerdil di luar Bima Sakti. Kemudian mereka menggunakan parameter seperti kecepatan 3D setiap galaksi untuk menghitung energi orbitnya dan momentum sudut.

READ  Kami baru saja hampir mengidentifikasi momen kunci dalam sejarah evolusi Bumi

Hasilnya sangat menarik – karena menunjukkan bahwa sebagian besar galaksi kerdil yang seharusnya merupakan satelit Bima Sakti bergerak jauh lebih cepat daripada objek yang diketahui mengorbit Bima Sakti, seperti bintang dari Gaia-Enceladus dan galaksi globular katai Sagitarius.

Bima Sakti telah membongkar galaksi lain berulang kali selama sejarahnya yang panjang. Gaia-Enceladus, juga dikenal sebagai Gaia Sosis, diklasifikasikan sekitar 9 miliar tahun yang lalu. Jejaknya tetap berada dalam sekelompok bintang yang mengorbit di sekitar energi yang relatif rendah.

Galaksi kerdil globular saat ini sedang diganggu oleh gaya pasang surut (gravitasi) dan bergabung dengan Bima Sakti, sebuah proses yang dimulai sekitar 4 hingga 5 miliar tahun yang lalu. Bintang-bintang ini berosilasi sedikit lebih cepat daripada bintang-bintang Gaia-Enceladus.

Galaksi kerdil masih bergerak lebih agresif. Tim menyimpulkan bahwa ini berarti bahwa galaksi kerdil ini tidak dapat cukup dekat dengan Bima Sakti untuk memperlambat medan gravitasi galaksi masif.

Para peneliti mengatakan penemuan ini dapat mengubah pemahaman kita tentang interaksi antara galaksi reguler dan kerdil, dan sifat-sifat galaksi kerdil.

Ada kemungkinan bahwa beberapa galaksi kerdil telah ditangkap di orbit Bima Sakti (meskipun tidak mungkin untuk mengatakan yang mana), tetapi pertanyaannya tetap terbuka.

“Bima Sakti adalah galaksi besar, jadi gaya pasang surutnya sangat besar dan sangat mudah untuk menghancurkan galaksi kerdil setelah mungkin satu atau dua lintasan,” Hummer menjelaskan.

Jika galaksi kerdil dapat bertahan lebih lama dari itu – seperti yang diperkirakan untuk galaksi kerdil Bima Sakti – maka sesuatu harus mengikat mereka bersama-sama, seperti konsentrasi yang lebih tinggi dari materi gelapLem tak terlihat yang menyatukan alam semesta.

READ  Berikut yang perlu diketahui pada 20 Mei 2021

Kemungkinan bahwa galaksi kerdil mengandung jumlah materi gelap yang mencengangkan telah diisyaratkan dengan kuat sebelumnya Bintang mereka bergerakitu tidak bisa dijelaskan Dengan kehadiran materi alam saja.

Temuan baru menunjukkan bahwa materi gelap tidak perlu dimasukkan dalam model galaksi ini; Penelitian di masa depan dapat memeriksa kemungkinan apakah mereka saat ini mengalami turbulensi pasang surut dengan serangkaian parameter yang lebih luas untuk dimainkan.

Perlu juga dicatat bahwa temuan para peneliti tidak berbeda dari A . kertas 2006 yang menemukan Awan Magellan Kecil dan Besar Mereka jauh lebih tinggi dari perkiraan, berdasarkan data Hubble, menunjukkan bahwa mereka bukan satelit dari Bima Sakti. Sepertinya konsep ini Sejak ditinggalkan Setidaknya oleh beberapa peneliti.

Namun, ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang objek di dalam dan di sekitar Bima Sakti, dan sama sekali tidak ada keraguan bahwa Gaia mengubah pemahaman kita tentang sudut kecil alam semesta kita.

“Sebagian besar terima kasih kepada Gaia, sekarang jelas bahwa sejarah Bima Sakti jauh lebih banyak daripada yang dipahami para astronom sebelumnya,” Ahli astrofisika Timo Prosti berkata: Badan Antariksa Eropa.

“Dengan menyelidiki petunjuk yang menggiurkan ini, kami berharap dapat mengekstrak lebih jauh bab-bab menarik di masa lalu galaksi kita.”

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Astrofisika.