SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah pengelolaan sampah kita tetap berjalan?

Bisakah pengelolaan sampah kita tetap berjalan?

Masker wajah yang dibuang, pelindung wajah dari plastik, dan sarung tangan selama setahun terakhir ini telah menumpuk di atas sampah biasa kami. Sudah jelas bahwa ada lonjakan limbah karena langkah-langkah untuk memerangi COVID-19. Di Metro Manila saja, sekitar 280 metrik ton limbah medis tambahan diproduksi setiap hari selama pandemi, menurut perkiraan baru-baru ini dari Bank Pembangunan Asia.

Perkembangan ini menempatkan fokus pada masalah pengelolaan sampah lama kami. Secara tradisional, fokusnya adalah pada disiplin kita sebagai individu: setiap orang harus memisahkan sampah mereka; Kurangi penggunaan kembali dan daur ulang; Dan patuhi aturan pembuangan kota. Dan banyak dari kita melakukan itu. Tapi sekarang, jelas bahwa serasah pandemi membutuhkan lebih dari tanggung jawab individu – tindakan nyata dan sistematis diperlukan untuk mengatasinya.

Misalnya, bukan dalam kewenangan seseorang untuk mengelola limbah medis yang membengkak yang pasti keluar dari rumah sakit kita. Beban tersebut jatuh pada fasilitas kesehatan dan pemerintah daerah.

Kementerian Kesehatan memiliki pedoman pengelolaan limbah yang menjelaskan bagaimana fasilitas medis harus mengurangi, menangani, dan membuang limbah. Tetapi penegakan aturan ini sporadis bahkan sebelum pandemi dimulai, dengan rumah sakit dan perusahaan pembuangan limbah terjebak dalam kelalaian.

Selain rumah sakit, sampah rumah tangga pada umumnya terus berkontribusi terhadap masalah sampah. Namun tidak cukup hanya terus mengimbau masyarakat untuk bertanggung jawab secara pribadi atas sampah. Orang-orang hanya dapat melakukan banyak hal untuk menggunakan kembali pelindung wajah mereka semaksimal mungkin dan dengan hati-hati memisahkan masker wajah di kantong sampah khusus. Jika pengumpul sampah lokal membuang semuanya ke tempat pembuangan sampah yang sama, apa gunanya usaha pribadi kita?

READ  Memorial Day Sale 2021: Penawaran terbaik untuk teknologi, furnitur, perlengkapan rumah tangga, pakaian, dan produk Apple

Menerapkan kebijakan pengelolaan limbah yang ada sekarang sangat penting. Undang-Undang Pengelolaan Limbah Padat Lingkungan (Undang-undang Republik No. 9003) mewajibkan LGU untuk menerapkan rencana pengurangan limbah, daur ulang, dan pengomposan. Namun, hanya perlu melihat sekilas fasilitas pengelolaan sampah kota dan tempat pembuangan sampah untuk memastikan bahwa undang-undang ini hampir tidak ditegakkan, jika ada.

Jika pemerintah daerah kita hampir tidak bisa menangani masalah sampah sebelum pandemi, bagaimana mereka bisa berharap untuk mengatasi konsekuensi limbah yang tak terhindarkan dari pandemi?

Wakil Menteri Lingkungan Jonas Lyons mengatakan bulan lalu bahwa RA 9003 perlu diperbarui dengan teknologi pembuangan limbah yang baru. Dia menyoroti potensi penggunaan proyek limbah menjadi energi (WTE), yang bisa menjadi alternatif yang lebih hemat biaya untuk tempat pembuangan sampah.

Saat ini, proyek WTE sedang menjadi bahan diskusi. Secara khusus, metode pembakaran diketahui mengeluarkan polutan gas beracun, yang berarti akan bertentangan dengan undang-undang lingkungan lain di negara tersebut, Clean Air Act. Yang terpenting, hal itu juga akan merugikan lingkungan dan kesehatan manusia.

Dengan diperkenalkannya solusi kontroversial ini (RUU WTE menunggu keputusan di Senat), tampaknya pertanyaan-pertanyaan penting telah terlampaui.

Pertama: Mengapa undang-undang pengelolaan sampah saat ini salah diterapkan? Masalah khasnya adalah bahwa aturan ini hanya berlaku untuk periode bulan madu yang singkat, dan terkadang mendapatkan minat baru sebelum menghilang lagi. Kementerian Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam secara teratur memanggil berbagai unit pemerintah daerah di seluruh negeri karena kepatuhan mereka yang buruk terhadap RA 9003, terutama karena pengelolaan TPA yang buruk. Sungguh luar biasa bahwa kami memiliki undang-undang ini sejak tahun 2000, namun pelanggaran ini masih terlihat hingga tahun ini.

READ  Estimasi pendapatan kuartal pertama dan pendapatan kuartal pertama untuk IBM

Kedua: Mengapa tidak ada tekanan pada perusahaan swasta untuk mengurangi produksi sampah yang tidak dapat didaur ulang? Pembuangan sampah hanyalah sebagian dari masalah; Plastik dan limbah tak terurai lainnya harus diatasi di sumbernya. Di Filipina, banyak perusahaan FMCG secara konsisten menjadi salah satu penyumbang sampah plastik terbesar selama bertahun-tahun, menurut audit merek baru-baru ini yang dilakukan oleh Gerakan Kebebasan Plastik Global.

Laporan tersebut merekomendasikan, antara lain, agar perusahaan memperkuat kemasan produk alternatif dan pemerintah memberlakukan larangan nasional terhadap plastik sekali pakai. Saat ini, bahkan larangan kantong plastik di seluruh kota tidak memiliki kekuatan; Larangan sudah diberlakukan, tetapi Anda masih dapat menemukan plastik digunakan di mana-mana, tanpa ada tanda-tanda larangan.

Di sudut jalan yang ramai di lingkungan saya, kantong sampah menumpuk di perbukitan setiap hari Rabu, menunggu pengumpulan sampah yang tidak konsisten. Saya bertanya-tanya kepada seorang teman: Bisakah sistem pengelolaan limbah kita tetap berjalan? Dia menjawab, “Tidak, itu sama sekali tidak ada di sana.”

———————

[email protected]

Untuk berita lebih lanjut tentang novel coronavirus, klik Sini.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang Coronavirus.

Untuk informasi lebih lanjut tentang COVID-19, hubungi hotline DOH: (02) 86517800 lokal 1149/1150.

Inquirer mendukung pelopor perawatan kesehatan kami dan terus menerima sumbangan tunai ke Rekening Giro Banco de Oro (BDO) (BDO) # 007960018860 atau menyumbang melalui PayMaya menggunakan ini Tautan .

baca berikut ini

Jangan pernah ketinggalan berita dan informasi terbaru.

READ  Amazon sedang dalam pembicaraan dengan MGM tentang potensi akuisisi

ikut serta dalam Tanyakan lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 berita utama, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh lebih awal pada pukul 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.