SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Could changes to the UK audit regime constrict dividends payments?

Bisakah perubahan pada sistem audit Inggris membatasi pembayaran dividen?

Para pembayar pajak, vendor luar, dan tentu saja pemegang saham semuanya dalam masalah karena runtuhnya Carillion Construction Group pada tahun 2018. Dalam tuduhan timbal balik yang akan menyusul, dan di tengah distorsi di pihak pemerintah, perasaan umumnya adalah bahwa mereka dapat – dan harus dihindari. Bagaimanapun, tiga tahun sebelum bisnis bubar, UBS menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan bahwa grup tersebut telah menurunkan peringkat utangnya, mengutip potensi bendera merah mulai dari persyaratan pembayaran kembali pemasok yang diperpanjang hingga kekhawatiran tentang pembiayaan pihak ketiga.

Menjelang kecelakaan itu, kontraktor menjadi salah satu saham yang paling banyak dijual pendek di Bursa Efek London. Itu segera diturunkan dari Indeks FTSE 250, dan dipaksa untuk mencatat kerugian jutaan pound dalam proyek-proyek yang hilang di bawah inisiatif pendanaan publik pemerintah.

Pertanyaan parlemen sepatutnya diikuti dengan perilaku manajer Carillion, kompetensi auditornya (KPMG), dan peran yang dimainkan oleh Dewan Pelaporan Keuangan (FRC) – regulator pensiun juga harus diawasi. Itu adalah kekacauan yang tidak suci, tetapi kematian perusahaan, bersama dengan banyak entitas terkemuka lainnya, akhirnya mendorong pemerintah untuk mengambil tindakan, yang mengarah pada peninjauan independen atas masa depan audit, yang diketuai oleh Sir Donald Brydon.

Minggu lalu, makalah pengarahan dirilis dari Perpustakaan House of Commons, yang mengklarifikasi beberapa poin yang baru-baru ini dibahas James Norrington di halaman-halaman ini. Masalah yang menghalangi industri audit Inggris sekarang dipahami secara luas: penekanan berlebihan pada mandat tingkat atas di antara Empat Besar (PwC, Deloitte, KPMG dan EY); Kekuasaan regulasi yang terbatas untuk memberlakukan tindakan terhadap manajer karena melanggar tugas mereka; Konflik kepentingan yang timbul dari auditor yang terlibat dalam kontrak konsultasi yang menguntungkan dengan perusahaan yang sama yang mereka audit.

READ  Bursa Saham Tokyo dibuka lebih rendah di tengah penurunan AS | Uang

FRC dalam bentuknya saat ini dipandang sebagai macan kertas, sehingga pemerintah mengusulkan undang-undang untuk menggantikan FRC dengan badan baru, Audit, Reporting and Governance Authority (ARGA), yang didanai oleh pajak hukum baru dari pelaku pasar.

Di bawah yurisdiksi ARGA yang diperluas, laporan tahunan seluruh perusahaan akan ditempatkan dalam ruang lingkup tinjauan regulator baru, termasuk pernyataan remunerasi direktur. ARGA juga akan memiliki wewenang untuk mendesak agar perubahan dilakukan pada laporan dan akun perusahaan, daripada melalui pengadilan, bersama dengan peran hukum dalam mengawasi akuntan dan aktuaris.

Pihak yang berkepentingan memiliki waktu hingga 8 Juli 2021, untuk menanggapi proposal tersebut, tetapi tampaknya sudah ada beberapa kemunduran, terutama oleh pihak yang percaya bahwa birokrasi dan kenaikan pajak yang direncanakan akan membebankan biaya yang tidak perlu pada perusahaan. Tetapi mungkin saran yang paling kontroversial (meskipun tidak seradikal) adalah bahwa perusahaan mungkin dipaksa untuk mengungkapkan jumlah cadangan yang dapat didistribusikan dan / atau mengharuskan manajer untuk menyatakan bahwa setiap keuntungan yang diusulkan dalam cadangan yang dapat didistribusikan diketahui – yang dapat menyebabkan masalah bagi pencari pendapatan. Pertimbangkan cara beberapa perusahaan mendanai dividen mereka di tahun-tahun sulit.