SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Inggris

Boris Johnson mengumumkan dia mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri InggrisTirai ditutup pada badai tiga tahun di kantor yang dirusak oleh serangkaian skandal yang memuncak dalam pemberontakan pemerintahnya dan kelompok parlementernya.

Johnson, 58, tunduk pada hal yang tak terelakkan Pengunduran diri massal anggota pemerintahannyaTermasuk Menteri Keuangan Rishi Sunaksementara semakin banyak anggota parlemen Konservatif melancarkan serangan publik terhadap pemerintahan, kepemimpinan, dan kesetiaannya pada kebenaran.

“Sekarang jelas bahwa itu adalah kehendak Parlemen Konservatif bahwa harus ada pemimpin baru untuk partai itu dan oleh karena itu Perdana Menteri baru,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan singkat di luar 10 Downing Street, menyalahkan “insting gerombolan” Westminster untuk kepergiannya.

Dia mengatakan jadwal pemilihan kepemimpinan akan diumumkan minggu depan dan akan bekerja bersama pemerintahnya sampai pemimpin Konservatif baru terbentuk.

Ini membuat sebuah negara terperosok dalam ketidakpastian politik dan ekonomi dan masih menunjukkan ketegangan kemenangannya yang unik dan sangat memecah belah, keluarnya Inggris dari Uni Eropa, karena menghadapi kenaikan inflasi, potensi resesi, dan ancaman tindakan. . Konservatif mengikuti oposisi utama Partai Buruh ke tempat pemungutan suara, dan reputasi korupsi mereka sebelumnya telah dihidupkan kembali di bawah pengawasan Johnson.

Para pejabat sebelumnya mengatakan dia ingin tetap sebagai perdana menteri sementara sampai Oktober. apakah partainya mengizinkan dia untuk tetap menjabat atau tidak, Calon penerus sudah disiapkan. Mereka termasuk Menteri Luar Negeri Liz Truss, Menteri Perdagangan Penny Mordaunt, Menteri Pertahanan Ben Wallace dan Menteri Luar Negeri baru Nazim Zahawi, serta Sunak dan mantan Menteri Kesehatan Sajid Javid, yang mengundurkan diri dari pemerintah pada Selasa. Lapangan kemungkinan akan membengkak.

Sikap Johnson menjadi tidak dapat diterima pada hari Rabu setelah hari drama di Westminster di mana ia dihadapkan oleh anggota parlemen Konservatif, yang memintanya untuk mengabaikan pertanyaan perdana menteri di House of Commons, sementara delegasi Kabinet pergi ke Downing Street untuk memberi tahu dia. Saatnya.


Pada hari Kamis, bahkan dengan janji barunya yang memintanya untuk pergi, Johnson mengaku kalah.

Ini adalah akhir yang memalukan untuk karir politik yang mencakup kemenangan telak pemilihannya pada Desember 2019 dengan sebuah janji Mengakhiri keluarnya Inggris dari Uni EropaItulah poin bagi perdana menteri yang memuja pemimpin masa perang Inggris, Winston Churchill, yang masa jabatannya dirusak secara fatal oleh arus skandal yang terus-menerus merusak reputasi Downing Street untuk integritas.

READ  Menjalankan banteng di San Fermin [EN VIVO]: Di mana melihat, waktu dan cara melihat tur | TV Internasional | Mainkan RTVE | 24 jam online | jawaban

Tetesan yang mematahkan punggung unta datang dengan Keputusan Perdana Menteri untuk mempromosikan Perwakilan Chris Pincher, ke posisi tinggi pemerintah meskipun menyadari keluhan resmi tentang perilaku yang tidak pantas. Johnson kemudian tidak bisa menjelaskan apa yang dia ketahui dengan cukup cepat ketika Pincher dilaporkan melakukan kesalahan lagi minggu lalu.

Meskipun itu mungkin bukan pengungkapan yang paling jelas dalam sejarah skandal Westminster, itu menambah rasa kumulatif dari membual perdana menteri tentang pengabaiannya terhadap aturan. Lebih buruk lagi, menteri dan perwakilan menerima informasi palsu untuk diulang di depan kamera, membuat mereka terlibat dalam kebohongan.

Hal ini menyebabkan pengunduran diri dua anggota kabinet utama Johnson, Sunak dan Judd, pada hari Selasa, dengan yang terakhir mengatakan dia telah kehilangan kepercayaan pada perdana menteri. “Kita tidak bisa terus seperti ini,” kata Sunak kepada perdana menteri.

Rabu melihat kepergian sejumlah pejabat pemerintah lainnya, bahkan ketika Johnson memperingatkan kaki tangan pemberontak Konservatif bahwa dia akan melawan segala upaya untuk menggulingkannya dan mengatakan kepada Parlemen bahwa dia akan “maju”.

Kekhawatiran tentang kepemimpinan Johnson telah meningkat selama berminggu-minggu dan telah berkembang baru-baru ini. Hanya pada 6 Juni dia nyaris lolos dari mosi percaya di antara anggota parlemen Konservatif.

Ini meletus setelah ia menjadi Perdana Menteri pertama yang menjabat Siapa yang melanggar hukum?. Dia didenda oleh polisi pada April karena menghadiri konser 2020 di Downing Street ketika negara itu berada di bawah penguncian yang diberlakukan pemerintah untuk memerangi virus corona. Puluhan pejabat dalam pemerintahannya juga dihukum karena keterlibatan mereka dalam apa yang disebut partyget.

Johnson maju tanpa terkendali, hanya untuk sekali lagi mengganggu partainya.

Siapa pun yang menggantikannya, dengan memenangkan anggota parlemen Konservatif dan suara anggota partai berikutnya, akan mewarisi ekonomi yang terpukul oleh krisis biaya hidup saat inflasi meningkat paling cepat dalam empat dekade.

READ  Rusia memperpanjang perlambatan Twitter dan mengancam Facebook dan YouTube

Kerusuhan buruh benar-benar tersulut ketika awak kereta api, pekerja pos, guru, dan pengacara pengadilan melakukan pemogokan atau mendiskusikan cara mogok, menyamai tahun 1970-an dan kombinasi harga yang tidak terkendali dan penghentian pekerjaan pada saat itu.

Pemimpin baru juga harus memperbaiki pesta yang robek Bahwa dia terlihat lelah setelah 12 tahun berkuasa dan bahwa dia berjuang ketika pemerintahan Johnson beralih dari satu krisis ke krisis berikutnya. Dan mereka harus memperbaiki hubungan dengan Uni Eropa, yang telah tegang hingga hampir runtuh oleh ancaman Johnson untuk mengingkari kesepakatan Brexit yang ditengahinya.

Presiden AS Joe Biden juga menjelaskan kekhawatirannya tentang taruhan Johnson Membongkar perjanjian yang melestarikan Irlandia Utara Di pasar tunggal blok, dengan penetapan perbatasan pabean dengan seluruh Inggris Raya. Johnson menikmati hubungan dekat dengan mantan Presiden Donald Trump, tetapi hubungannya dengan Biden jauh lebih dingin.

Johnson, mantan jurnalis yang menjabat dua periode sebagai walikota London sekaligus menteri luar negeri, tidak menggambarkan dirinya sebagai orang suci dan, pada kenyataannya, menggunakan reputasinya sebagai bajingan untuk menarik dukungan publik.

Aspirasinya untuk posisi yang lebih tinggi terbukti dalam keputusannya untuk memisahkan diri dari Perdana Menteri David Cameron dan mendukung Brexit dalam referendum 2016, sementara popularitasnya sebagian menjelaskan suara yang dekat untuk meninggalkan blok yang bertentangan dengan jajak pendapat.

Tetap desak Khalifa Cameron, Theresa May, Dari bangku belakang, dia mendorong pemisahan total dari Uni Eropa dan menentang sikapnya yang lebih berdamai dalam negosiasi dengan Brussels sampai dia juga digulingkan dan diganti pada Juli 2019.

Dalam pemilihan tahun itu, Partai Konservatif memenangkan mayoritas besar karena pesan Johnson.Mari kita keluarkan Inggris dari Uni Eropa.” dan kemampuannya untuk menarik pemilih di Inggris utara yang secara tradisional menyukai Partai Buruh.

Penggantinya perlu menemukan cara untuk mendapatkan dukungan serupa dari “tembok merah”, terutama karena Johnson telah berjuang untuk memenuhi janji kampanyenya untuk “meningkatkan” ekonomi Inggris. Mereka juga harus mengembalikan kepercayaan kaum konservatif tradisional di pedesaan dan selatan yang telah meninggalkan partai secara massal demi Demokrat Liberal dalam tiga pemilihan khusus hanya dalam waktu setahun.

READ  India: Seorang wanita meninggal selama pernikahannya dan digantikan oleh saudara perempuannya pada upacara tersebut

Kabar baik bagi penghuni baru 10 Downing Street adalah tidak akan ada pemilihan umum sampai tahun 2025.

Keberhasilan Johnson termasuk peluncuran cepat vaksin virus corona, vaksin AstraZeneca yang dikembangkan di Inggris, yang bahkan menjadi berita utama karena dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif selama hari-hari awal pandemi. Dia memenangkan tepuk tangan untuk militer Inggris dan dukungan keuangan untuk Ukraina saat melawan Rusia, dan dia mendapat pujian dari Presiden Volodymyr Zelensky.

Tetapi pada akhirnya, rasa skandal menang atas segalanya.

Selain Partigate, posisi Johnson telah dirusak oleh upaya yang gagal tahun lalu untuk membantu anggota parlemen Konservatif Owen Patterson menghindari penyelidikan etis. Itu juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana membayar renovasi apartemen Perdana Menteri di Downing Street.

Hasil pemungutan suara lokal yang buruk pada bulan Mei, yang diikuti dengan kekalahan menyakitkan dalam dua pemilihan khusus pada bulan Juni, memberikan bukti kepada para pendukung setianya bahwa Johnson telah beralih dari pemenang suara ke tanggung jawab pemilihan.

Skandal yang akhirnya menjatuhkan Johnson adalah Mengungkap bahwa dia mengetahui tuduhan tentang perilaku Pincher dua tahun sebelum promosinya. Ini diperparah oleh perubahan posisi Downing Street tentang apa yang diketahui dan kapan Johnson tahu persis.

Akhirnya rekan-rekannya bosan dengan ketidakmampuannya untuk jujur ​​​​dan terbuka dengan penonton, dan malah memilih strategi untuk menangkis kesalahan atau hanya berharap pertanyaan memalukan itu akan hilang.

Saya bekerja untuk sementara waktu. Tetapi pada akhirnya, Johnson, yang menyatakan sebagai seorang anak bahwa ia ingin menjadi “Raja Dunia,” tidak mungkin menghabiskan lebih banyak waktu di No 10 daripada Theresa May, yang menorpedo perdana menterinya.