SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brasil berupaya menghadirkan Internet ke Amazon

CEO SpaceX Elon Musk dan pemerintah Brasil telah memulai negosiasi bagi perusahaan untuk menyediakan layanan internet satelit ke hutan hujan Amazon dan membantu mendeteksi deforestasi ilegal.

Begitu juga dengan pelayanan kepada sekolah dan puskesmas seminimal mungkin, agar masyarakat bisa keluar dari kesenjangan teknologi yang melanda mereka saat ini.

Negosiasi ini dibuka di Austin, Amerika Serikat, antara Menteri Komunikasi Brasil, Fabio Faria, dan CEO SpaceX.

Melalui akun Twitter-nya, Menteri menyatakan kepuasannya dengan pertemuan ini dan berkata: “Kita berbicara tentang masalah lingkungan dan menghubungkan orang-orang di sekolah pedesaan di Brasil. Saya sangat bersemangat untuk memulai kemitraan dengan Starlink dan dengan SpaceX dan Brasil.

Sementara itu, pendiri dan CEO pembuat mobil Tesla, menambahkan bahwa dia “bersedia menyediakan konektivitas terutama kepada orang-orang yang kurang terlayani di Brasil” dan membantu “memastikan pelestarian Amazon.”

Perlu dicatat bahwa Starlink menggunakan lebih dari 1.500 satelit orbit rendah untuk mencari penyediaan layanan Internet yang dapat diakses dari sebagian besar planet ini.

Jika proyek ambisius ini terjadi, itu akan menjadi pencapaian besar karena, menurut data resmi, sekitar 40 juta orang (19% dari populasi) tidak memiliki akses ke Internet.

Elon Musk terkenal sebagai pemilik Tesla dan karena keinginannya untuk mengirim manusia ke Mars, ia dikreditkan dengan lebih banyak proyek dalam pengembangan dan penyebaran penuh. Salah satunya adalah Starlink, perusahaan yang menjadi penyedia Internet melalui satelit di orbit rendah.

Tujuan SpaceX adalah untuk menyediakan komunikasi berkecepatan tinggi di daerah-daerah terpencil di planet ini, tanpa menggunakan infrastruktur terestrial.

Perusahaan saat ini memiliki lusinan negara, dengan lebih dari 69.000 pengguna aktif layanan panggilan internet. Ini adalah angka yang dapat melampaui 500.000 pengguna “dalam dua belas bulan,” kata Musk.

READ  League of Legends: Ini adalah skin baru untuk Sentinels of Light

Elon mengatakan mereka berharap untuk menghubungkan dunia secepat mungkin, “kecuali kutub.”

Pengusaha itu menegaskan bahwa tahun depan, “kami akan mulai meluncurkan versi kedua dari satelit kami. Kami akan mulai membawa portal dan titik kehadiran kami langsung ke pusat server kami. Kami tidak ingin terlalu percaya diri, tetapi sepertinya itu akan sangat positif bagi operator besar, perusahaan serat optik, dan perusahaan 5G.

Musk juga mencatat bahwa terminal Starlink saat ini berharga sekitar $ 500 di negara mana pun di dunia – tidak termasuk pajak atau bea masuk – meskipun pekerjaan sedang dilakukan untuk menemukan perangkat yang lebih murah.

Di sisi lain, katanya, SpaceX lahir untuk memastikan bahwa kehidupan adalah “multiplanet”, dengan tugas utama “memperluas kesadaran di luar Bumi sehingga kita dapat meningkatkan peluang masa depan yang baik.”

Untuk melakukan ini, dia menekankan, perlu untuk “meningkatkan secara radikal” teknologi pesawat ruang angkasa: “The Holy Grail adalah roket yang andal dan dapat digunakan kembali dengan cepat. Dengan Falcon 9, kami telah mencapai kegunaan paling efektif dari setiap roket hingga saat ini menggunakan pendorong yang memiliki sekarang sudah terbang 10 kali”.

Dengan komitmen konektivitas ini, pengguna internet berharap akan ada jangkauan di seluruh wilayah di dunia, karena kita semua tahu bahwa sudah menjadi kebutuhan untuk memiliki layanan internet di rumah dan tempat-tempat ramai seperti taman, sekolah, pusat perbelanjaan, dll. . .