SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Britney Greiner dijatuhi hukuman 9 tahun penjara di Rusia karena penyelundupan narkoba

(CNN) — Britney Grenier, seorang pemain bola basket Amerika yang ditahan di Rusia, pada Kamis dijatuhi hukuman 9 tahun penjara di pengadilan Moskow karena perdagangan narkoba dengan tujuan kriminal. Hukuman itu muncul di tengah kekhawatiran bahwa bintang WNBA akan digunakan sebagai alat politik dalam perang Rusia melawan Ukraina.

Hakim Anna Sotnikova juga mendenda atlet tersebut 1 juta rubel (sekitar 16.400 dolar). Dia menambahkan bahwa pengadilan mempertimbangkan pengakuan sebagian bersalah, penyesalan atas tindakan tersebut, kesehatannya dan kegiatan amalnya. Jaksa penuntut dalam kasus tersebut menuntut hukuman penjara 9 setengah tahun sebagai penutup argumen.

Britney Greiner menunggu putusan pengadilan di dalam kandang terdakwa di Khimki, di luar Moskow, pada 4 Agustus. (Sumber gambar: EVGENIA NOVOZHENINA/POOL/AFP via Getty Images)

Grenier ditahan pada bulan Februari di bandara Moskow ketika pihak berwenang menemukan tasnya Kurang dari satu gram minyak ramimenurut jaksa Rusia.

Pengacara Britney Grenier, Maria Blagovolina dan Alexander Boikov, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah putusan, bahwa pengadilan telah mengabaikan semua bukti yang mereka berikan dan bahwa mereka akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Mereka mengatakan dalam “Kami sangat kecewa dengan putusan tersebut. Sebagai profesional hukum, kami percaya bahwa pengadilan harus adil untuk semua, terlepas dari kebangsaan. Pengadilan sepenuhnya mengabaikan semua bukti pembelaan. Yang terpenting, pernyataan bersalah.” Penyataan.

“Saya membuat kesalahan yang jujur ​​dan saya harap kesalahan Anda tidak mengakhiri hidup saya di sini.”

Sebelum mengetahui putusan tersebut, Greiner meminta maaf kepada pengadilan dan meminta keringanan hukuman dalam sebuah surat emosional. “Saya tidak pernah ingin menyakiti siapa pun, saya tidak pernah ingin membahayakan penduduk Rusia, saya tidak pernah ingin melanggar hukum apa pun di sini,” kata atlet itu kepada Pengadilan Kota Khimki. Dia melanjutkan, “Saya melakukan kesalahan yang jujur ​​dan saya berharap keputusannya tidak mengakhiri hidup saya di sini. Saya tahu semua orang masih berbicara tentang pion politik dan politik. Tapi saya harap itu jauh dari ruang sidang ini.”

(Sumber gambar: EVGENIA NOVOZHENINA/POOL/AFP via Getty Images)

Kemudian dia bersikeras, “Saya tidak bermaksud melanggar hukum Rusia mana pun. Saya tidak bermaksud demikian. Saya tidak berkonspirasi atau berencana untuk melakukan kejahatan ini,” katanya.

READ  Rusia dan Ukraina: Putin mandi bersama di sebuah stadion di Moskow dan memastikan bahwa mereka akan mematuhi rencana invasi mereka

“Itulah sebabnya saya mengaku bersalah atas tuduhan terhadap saya. Saya mengerti semua yang dikatakan terhadap saya dan tuduhan terhadap saya dan itulah mengapa saya mengaku bersalah. Tapi saya tidak bermaksud untuk melanggar hukum Rusia.”

Pada awal Juli, Greiner Dia mengaku bersalah atas tuduhan penyelundupan narkoba dalam upaya untuk meringankan hukumannya. Penangkapannya dan persidangan selanjutnya memicu percikan kemarahan internasionalSementara Departemen Luar Negeri AS menggambarkan penahanannya sebagai ilegal.

Putusan itu muncul sekitar enam bulan setelah bintang olahraga berusia 31 tahun itu ditangkap dan dituduh oleh jaksa Rusia mencoba menyelundupkan kurang dari 1 gram minyak ganja ke dalam tasnya.

Di tengah uji coba atlet di Rusia, CNN secara eksklusif melaporkan pada 27 Juli Ditawarkan oleh pemerintah Joe Biden ke Rusia pertukaran tahanan Termasuk Greiner dan tahanan AS Paul Whelan, dengan imbalan seorang pedagang senjata Rusia membayar hukuman penjara 25 tahun di AS, sebuah proposal yang menurut pengacara pemain bola basket pada saat itu mengejutkan mereka.

Biden: Keyakinan ‘tidak dapat diterima’

Presiden AS Joe Biden mengatakan Kamis bahwa hukuman penjara Grenier “tidak dapat diterima.” “Hari ini, warga negara AS Britney Greiner menerima hukuman penjara dan ini adalah pengingat lain dari apa yang sudah diketahui dunia: Rusia menahan Britney secara tidak adil. Itu tidak dapat diterima, dan saya meminta Rusia untuk segera membebaskannya sehingga dia bisa bersamanya.” “Istrinya, orang-orang terkasih, teman, dan rekan satu timnya,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Kasus terhadap Britney Greiner di Rusia

Greiner ditangkap pada 17 Februari di Bandara Internasional Sheremetyevo setelah pihak berwenang menemukan Kurang dari satu gram minyak rami Di bagasinya, menurut jaksa Rusia.

Hak atas foto KIRILL KUDRYAVTSEV / POOL / AFP via Getty Images

Greiner bersaksi di persidangannya pekan lalu bahwa tidak ada pengacara dan bahwa hak-haknya tidak dijelaskan kepadanya, yang menurut hukum Rusia harus terjadi dalam waktu tiga jam. Hak-hak ini termasuk hak untuk mengetahui siapa tersangka dan hak untuk menghubungi pengacara pembela sejak dia ditahan, termasuk kemungkinan pertemuan pribadi sebelum interogasi pertama oleh pihak berwenang.

READ  Varian Omicron dari COVID-19 terus menyebar ke seluruh Amerika Latin

Selain itu, Greiner mengatakan bahwa dia menandatangani dokumen yang tidak jelas baginya dan bahwa dia harus menggunakan Google Terjemahan di ponselnya untuk mencoba memahami apa yang sedang terjadi.

Alexander Boykov, salah satu pengacara pemain bola basket, mengatakan di salah satu sidang bahwa penangkapan, penggeledahan, dan penangkapan Grenier “salah.” Boykov berargumen pada hari Kamis bahwa pemain bola basket tidak memiliki kesempatan untuk meninjau dokumen pengadilan dengan benar. Dia mengatakan bahwa konstitusi Rusia menjamin hak setiap orang untuk menggunakan bahasa ibu mereka dan untuk bebas memilih bahasa komunikasi.

The Britney Greiner Affair: Solusi Joe Biden 1:08

Juga dalam argumen penutup hari Kamis, pengacara atlet Maria Blagovolina berargumen bahwa Grenier tidak pernah menggunakan ganja dan tidak pernah berniat menggunakannya. Ia menambahkan, tidak perlu membawa vape cartridge ke dalam negeri.

Dia menjelaskan bahwa semua ini menegaskan tidak adanya niat sama sekali dalam tindakannya. Dia menambahkan bahwa bahkan jika Greiner menggunakan mariyuana medis, itu hanya ada di rumahnya di Arizona, tidak biasa dan hanya dengan resep dokter. Blagovolina menambahkan bahwa dia tidak tahu seberapa ketat hukum di Rusia.

Dalam kesaksiannya minggu lalu, peraih medali Olimpiade itu mengatakan bahwa dia mengetahui undang-undang narkoba Rusia dan bahwa minyak ganja berakhir di tasnya karena dia “menimbun di bawah tekanan” dengan tergesa-gesa. “Saya masih tidak mengerti sampai hari ini seberapa baik mereka muat di tas saya,” kata Greiner.

Britney Greiner: Saya tahu dan menghormati hukum Rusia

Dalam pernyataan itu, pengacara menjelaskan bahwa Greiner “mengkonfirmasi bahwa dia memiliki resep untuk ganja medis,” yang merupakan “perawatan umum di kalangan atlet profesional. Dia menekankan bahwa dia tidak pernah berencana untuk membawanya ke Rusia atau menggunakannya.” Maria Blagovolina mengatakan kepada wartawan setelah sidang pekan lalu.

READ  Todd, cowok yang berteman dengan burung liar dan mereka sudah viral

Greiner mengatakan kepada pengadilan bahwa cedera lutut membuatnya berada di kursi roda selama empat bulan, dan dia menggunakan zat itu untuk sendi lutut dan pergelangan kaki yang bengkak. Pemain juga bersikeras bahwa dia tidak menggunakannya sebelum turnamen untuk menghindari kemungkinan diskualifikasi.

“Tidak, saya tidak akan mengambil risiko. Saya tidak pernah ingin mempengaruhi tim saya,” kata Greiner. Dan pengacaranya sebelumnya menunjukkan bahwa pemain bola basket Menjalani tes narkoba Hasilnya datang bersih.

“Greener menjelaskan kepada pengadilan bahwa dia tahu dan menghormati hukum Rusia dan tidak berniat melanggarnya,” kata Blagovolina. Pengacara menambahkan bahwa Greiner juga mengatakan di pengadilan bahwa dia menikmati bermain bola basket di negara itu selama musim WNBA dan bahwa klubnya UMMC Ekaterinburg menjadi rumah keduanya.

Saran Perdagangan Britney Grenier

Di tengah penangkapan dan persidangan Grener, beberapa bulan perselisihan internal dalam pemerintahan Biden memuncak dalam tawaran AS pada akhir Juli untuk memperdagangkan Grener dan Whelan—yang hukuman penjaranya di Rusia telah dikecam oleh Washington sebagai tidak adil. Trader Victor Bout, orang yang akrab dengan proposal tersebut mengatakan kepada CNN.

Rencana tersebut mendapat dukungan dari Presiden Joe Biden dan melampaui oposisi dari Departemen Kehakiman, yang umumnya menolak pertukaran tahanan, menurut sumber.

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan pekan lalu bahwa Biden “terlibat langsung” dan menandatangani proposal “dibuat di Moskow.” Tapi dia menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut Konfirmasikan pertandingan itu Itu adalah bagian dari proposal. Blinken mengatakan dia juga berencana untuk berbicara dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dalam beberapa hari mendatang. Ini akan menjadi percakapan pertama mereka sejak saat itu Invasi Rusia ke Ukraina.

Pengacara Griner, Blagovolina dan Boykov, pertama kali mengetahui tentang potensi perdagangan melalui laporan berita, kata mereka saat itu. Dan meskipun mereka tidak berpartisipasi dalam diskusi itu, keduanya menunjukkan bahwa mereka akan senang dengan hasil yang bermanfaat.

Chris Liakos dari CNN, Travis Caldwell, Dakin Andoni, Abby Phillippe, Kaitlan Collins, Evan Perez, Jennifer Hansler, Kylie Atwood, Michael Conti, Christian Sierra, DJ Goode, Shauna Maizel, Anclair Stapleton dan Brian Werbowski berkontribusi dalam laporan ini. .