SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bruges v Man City: Mengapa Charles de Kettler akan menjadi superstar Belgia berikutnya

Kevin de Bruyne Charles de Gaulle mencetak gol pertama untuk Belgia dalam kekalahan Nations League dari Italia.

Charles de Kettlere dinobatkan sebagai pewaris takhta Kevin de Bruyne oleh penggemar sepak bola Belgia selama beberapa musim terakhir.

De Bruyne berperan penting dalam membantu gol pertama de Catalare untuk Belgia dalam perebutan tempat ketiga – dari Liga Bangsa-Bangsa melawan Italia Minggu lalu.

Playmaker Manchester City mengirim merek dagang yang megah dengan bola kepada pemain berusia 20 tahun itu.

Itu hanya penghiburan Setan Merah kalah 2-1 Tapi, saat De Ketelaere dan De Bruyne berpelukan, rasanya seperti saat yang akan datang bagi seorang pemain yang diharapkan menjadi superstar Belgia berikutnya.

‘Raja Charles’, seperti yang sudah dikenal di tanah airnya, akan berhadapan langsung dengan De Bruyne pada Selasa malam ketika Club Bruges menyenangkan kota di Grup A, tetapi mengapa dia dinilai sangat tinggi — dan seberapa bagus dia bisa ?

Dari ‘Pangeran Charles’ menjadi ‘Raja’

De Geitler meledak di panggung sepak bola Belgia dua tahun lalu, membuat dua penampilan pertamanya di klub masa kecilnya di Liga Champions bersama Paris Saint-Germain – pertandingan Piala Belgia.

‘Pangeran Charles’, demikian ia kemudian dipanggil, dengan cepat diangkat menjadi ‘Raja’ setahun kemudian oleh pemenang injury time yang dramatis di St. Petersburg – namanya ditulis dalam grafiti di dinding dekat rumahnya, 500 m dari Bruges ‘ Stadion Pengantin John.

Pahlawan baru sepak bola Belgia adalah anak laki-laki lokal dengan poster mantan pemain klub Bruges di dinding kamarnya.

Dia bergabung dengan akademi mereka pada usia tujuh tahun, adalah seorang ball boy, dan memilih sepak bola daripada tenis meskipun dia telah menang di lapangan dalam memenangkan turnamen pemuda regional.

Awalnya, de Kettler tidak dianggap sebagai talenta hebat, terutama karena banyak rangsangan perkembangan menyebabkan masalah cedera dan mencegahnya mendapatkan kontinuitas.

Sejak dia mencapai 6 kaki 3 inci, kemajuannya sangat pesat, dan pada usia 18 tahun, dia menunjukkan kecemerlangannya – dan keluar sebagai yang teratas melawan beberapa pemain terbaik Eropa.

Pada tahun 2020, ia telah menjadi kesayangan seluruh negeri.

Dengan keanggunan, kecerdikan, dan kecakapan teknis yang unggul, De Kettlere menjadi terkenal karena mencetak gol-gol dramatis yang memikat imajinasi para penggemar.

Dia mencetak dua gol melawan Zenit musim lalu, dan dia melakukannya lagi ketika dia harus mengalahkan Lazio untuk lolos ke Liga Champions pada tanggal 16 – sebuah gol yang membentur mistar gawang Pepe Raina dari sudut yang sempit.

Tak lama setelah itu, ia menjadi pesepakbola kelima dalam sejarah Belgia yang memenangkan penghargaan ‘Talent of the Year’ – didirikan pada tahun 1998 untuk meyakinkan pemain muda, termasuk pemain Chelsea Romelu Lukaku, pemain Liverpool Divak Origi dan pemenang empat kali tenis Grand Slam Kim Glisters .

‘Sangat malu selfie’

Sukses tidak mengubah kepribadiannya.

Miracle masih tinggal bersama ibunya dan ingin hidup normal, malu-malu berhenti pergi ke toko roti lokal karena dia meminta untuk selfie di sana.

Minatnya termasuk menonton dart dan belajar hukum – de Kettler harus meninggalkan universitas ketika karirnya paling menuntut.

“Charles tidak ingin terkenal – dia anak yang sederhana. Dia tidak pernah tegang, dia membuat segalanya lebih mudah di lapangan, dan terkadang terlihat sangat pahit,” kata jurnalis de Grant von West-Wilderne Franz Pius kepada BBC.

Dengan 98 penampilan profesional, dua gelar liga Belgia dan satu Piala Super sudah di bawah ikat pinggangnya, seharusnya tidak mengejutkan bagi mereka yang mengikuti karirnya dengan cermat, meskipun dampaknya bermain sebagai striker sentral musim ini.

Charles de Kettler
De Kettlere telah membantu Club Bruges meraih empat poin dari dua pertandingan Liga Champions dan tempat kedua di Grup A musim ini.

Dia telah mencetak empat gol dan memberikan tiga assist dalam 11 pertandingan liga dalam kampanye – dan memainkan peran kunci dalam hasil imbang 1-1 Liga Champions bulan lalu dengan PSG, membuat debut Eropa untuk penonton Lionel Messi.

Buyse menambahkan: “Posisi terbaik Charles adalah nomor 10, tetapi bintang berpengalaman Hans Van Gogh bermain di sana, jadi dia dipindahkan, digunakan dalam serangan, sayap, dan bahkan bek kiri.

Baru-baru ini, ia mulai menikmati kehidupan di area penalti, tetapi kekuatan terbesarnya adalah menguasai banyak bola di lini tengah.

“Gaya De Kettler mengingatkan pada de Bruyne. Dia lebih pintar, memiliki visi yang lebih baik dan jangkauan umpan yang lebih baik. Tetesannya seperti de Bruyne.

Heng Wanhey, pendukung senior klub Bruges, mengatakan kepada BBC Sport: “Kami sangat bangga dengan Charles. Sentuhannya yang brilian mempercepat permainan. Dia akan mencapai puncak.”

Wartawan Belgia Sven Glaze menambahkan: “De Bruyne dan De Kettler memiliki hubungan yang hebat dan saling mencari lawan Italia. De Bruyne tampaknya menerima peran seorang ayah. Kami akan bersenang-senang dengan mereka. Tujuannya adalah untuk bertemu dengan kelas.”

Namun, mereka akan menjadi rival di Liga Champions pada hari Selasa.

Kampanye Club Bruges saat ini dimulai dengan hasil imbang melawan PSG, dengan De Gaulle melampaui Messi dan Kylian Mbeki dan menjadi pemain terbaik di lapangan. Dia kemudian memberikan assist dan mencetak satu gol lagi saat juara Belgia itu meraih hasil imbang 2-1 yang mendebarkan di Leipzig.

Mereka unggul sebelum menghadapi tim Pep Cardiola dua kali. ‘Raja Charles’ akan menyambut de Bruyne ke istananya pada hari Selasa – dan dia berpotensi menimbulkan masalah bagi juara Liga Premier.