SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bugatti Rimac

Bugatti Rimac adalah proyek terbaru VW untuk EV yang masih bisa membuat kendaraan terpisah

Bugatti Rimac baru-baru ini dibentuk dan digabungkan untuk menciptakan supercar listrik baru dari Grup Volkswagen, tetapi mereka masih dapat memproduksi mobil secara terpisah. Apa yang terjadi di sini adalah Rimac mengambil alih merek mobil yang merupakan kesepakatan kemitraan dengan Porsche yang dikenal sebagai merek Volkswagen.

Proyek baru ini tidak akan bertentangan dengan tujuan untuk meningkatkan popularitas Rimac di industri mobil listrik, karena mereka dapat melanjutkan tren supercar listrik sebelumnya yang menyaingi Tesla.

Kemitraan Rimac dengan Porsche Raih Bugatti

(Foto: Porsche)

Porsche Baru-baru ini mengumumkan usaha patungan dengan Rimac, di mana alih-alih membuat model kendaraan produksi tunggal, merek Jerman memberikan saham EV pada merek Bugatti-nya. Rimac akan mengakuisisi Bugatti dan akan memiliki akses ke teknik, manufaktur, penelitian dan pengembangan, dan banyak lagi untuk proyek ini.

Kemitraan ini akan mengarah pada kelahiran supercar listrik baru di pasar, dengan lencana “Bugatti Rimac” atau nama proyek khusus ini. Bugatti dan Rimac akan bekerja sama dan berbagi sumber daya untuk menciptakan supercar listrik baru di bawah merek tersebut, yang sebagian besar bertujuan untuk menciptakan supercar pemecah rekor lainnya yang akan menjadikannya salah satu mobil tercepat di dunia.

Bugatti Rimac akan berkantor pusat di Zagreb, Kroasia, dan akan sepenuhnya didirikan dan beroperasi pada kuartal terakhir tahun 2021.

Baca juga: Rimac Neviera sekarang siap produksi dengan 0-60 dalam 1,85 detik, tetapi mengikuti paket Tesla Roadster SpaceX

Bugatti Rimac: apakah itu Volkswagen?

Bugatti Rimac

(Foto: Porsche)

Porsche dan Bugatti berada di bawah Grup Volkswagen, sehingga secara teknis membuat mereka memiliki saham dalam proyek Bugatti Rimac yang ditempa antara pembuat mobil Jerman dan Kroasia.

READ  Tidak Ada Lagi Pahlawan 3: Pengaturan Kesulitan Diklarifikasi

Status kemitraan saat ini adalah bahwa Rimac akan memiliki 55 persen saham, dan Porsche akan memiliki 45 persen Bugatti Rimac dan dikatakan tunduk pada kebijakan antimonopoli masing-masing perusahaan di negara mereka. Porsche diketahui memiliki 24 persen saham di Rimac, sehingga jumlahnya tidak terlalu besar untuk merek mobil Jerman.

Namun, meskipun berada di bawah manajemen Volkswagen dan Porsche, Bugatti dan Rimac masih dapat beroperasi sebagai dua perusahaan terpisah yang mengembangkan mobil mereka di bawah masing-masing merek.

Proyek ini tidak akan menahan mereka atau mencegah mereka memproduksi kendaraan di perusahaan mereka dan mengembangkan mobil merek mereka saat ini atau yang akan datang.

Akankah Bugatti melanjutkan supercar bertenaga gasnya?

Bugatti Rimac

(Foto: Porsche)

Saat ini, Bugatti masih dalam bisnis penjualan supercar bertenaga gas yang berorientasi kinerja, yang terakhir dikenal sebagai Bugatti Chiron 2021, yang diketahui berkisar dari sekitar $ 3 juta hingga $ 4 juta.

Proyek dengan Rimac untuk membuat supercar listrik adalah langkah besar bagi mereka, karena mereka telah mengembangkan beberapa supercar listrik. Namun, belum ada pengumuman apakah Bugatti akan secara resmi menutup produksi mobil berbahan bakar gas atau mesin pembakaran internal, di tengah masa perubahan ini.

Artikel terkait: Volkswagen merancang chip untuk mobil self-driving, Apple dan Tesla meminjam taktik di tengah kekurangan chip 2021

Artikel ini dimiliki oleh Tech Times

Oleh Isaiah Richard

2021 TECHTIMES.com Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak tanpa izin.