SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bukele berbulan madu dengan orang Salvador setelah tiga tahun menjabat

Setelah tiga tahun menjabat, jajak pendapat menunjukkan bahwa Presiden El Salvador, Najib Bukeleyang sangat dipertanyakan oleh aktor nasional dan internasional tentang beberapa keputusannya, menyatakan bahwa bulan madu dengan Warga saat menunjukkan Tingkat persetujuan yang tinggi.

Pekan lalu, dua jajak pendapat menunjukkan popularitas besar presiden, yang tampaknya tidak menderita erosi politik tradisional, dan rencana terbarunya: “perang” terhadap geng.

Masih belum diketahui apakah presiden, yang tidak menjawab pertanyaan pers selama berbulan-bulan dan akan merayakan tiga tahun sebagai kepala cabang eksekutif pada Rabu, 1 Juni, akan memilih pemilihan ulang, pintu yang akan dipilih hakim agung. . , ditunjuk oleh sekutu mereka di legislatif, mereka membukanya.

perisai politik

Menurut survei terbaru dari Pusat Studi Warga (CEC), dari Universitas Francisco Gavidia (UFG), warga setuju untuk mengelola Bukele di akhir tahun ketiganya dengan skor 8,34, dalam skala 0 hingga 10.

Jauh dari kejatuhan, citra presiden pulih dari sedikit penurunan yang tercatat pada akhir tahun 2021, ketika skornya 7,84, dan ini adalah satu-satunya peringkat di bawah 8 yang dicatat oleh survei ini sejak Januari 2020.

Menurut CEC, warga merayakan dan mendukung cara Bukele memerintah, mengingat bahwa “tindakannya memengaruhi dasar piramida sosial-ekonomi (50 hingga 60 persen populasi)”.

Setelah persetujuan ini, menurut analisis Komisi Pemilihan Pusat dari surveinya, $300 akan diberikan selama penahanan karena pandemi atau $30 diberikan untuk mempromosikan penggunaan bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, di antara langkah-langkah lainnya.

“Dalam pemerintahan ini, semua alat birokrasi tradisional, pemeriksaan transparansi, dan penyeimbang politik semuanya telah hilang karena kontrol penuh yang dinikmati oleh cabang eksekutif,” tegas pusat studi tersebut.

Organisasi tersebut menegaskan bahwa dukungan warga menunjukkan bahwa Bukele “tidak dapat dihancurkan secara politik” dan bahkan pengungkapan dugaan korupsi di pemerintahannya tidak memengaruhi citranya.

READ  7 Kunci Memahami Sinode Tentang Sinode

Persetujuan “perang” melawan geng

Dua taruhan terkuat Bukele di tahun ketiga kekuasaannya, di mana ia memerintah tanpa oposisi di Kongres dan tanpa penyeimbang di Pengadilan Tinggi, adalah adopsi bitcoin sebagai mata uang pembayaran dan apa yang disebut “perang” melawan geng.

Adopsi cryptocurrency pada September 2021 adalah langkah pertama dengan sedikit dukungan di antara populasi era Bukele, yang, bagaimanapun, tidak menahan diri dan menjadikannya taruhan ekonomi utama mereka meskipun ada penurunan tajam dalam nilainya dalam beberapa minggu terakhir.

Survei KPU Pusat, yang dilakukan sebelum berlakunya undang-undang Bitcoinmenunjukkan bahwa 52,1% populasi mempercayai Bukele tetapi tidak menyetujui Bitcoin, sementara 30% menunjukkan ketidakpercayaan terhadap bos dan cryptocurrency.

Januari lalu, sebuah penelitian yang dilakukan oleh Dr Institut Universitas untuk Opini Publik (Iudop) dari Universitas Amerika Centro (UCA) menunjukkan bahwa 34,8% populasi tidak percaya pada kriptoaktif, sementara 35,3% memiliki sedikit.

Perilaku kontras dicatat dalam opini publik oleh “perang” melawan geng yang diluncurkan oleh pemerintahan Bukele, mirip dengan strategi penangkapan massal anggota geng yang dilakukan oleh pemerintah sebelumnya.

Dia mengatakan bahwa “perang” adalah bagian dari rezim luar biasa yang disetujui pada akhir Maret untuk jangka waktu 30 hari, dan telah diperpanjang dua kali untuk periode yang sama.

Bukele meminta status ini setelah eskalasi pembunuhan yang dikaitkan dengan Mara Salvatrucha (MS13) dan bahwa penyelidikan oleh El Faro menunjukkan bahwa itu diluncurkan setelah melanggar kesepakatan antara pemerintah dan geng tersebut.

Bukele dan pejabat keamanannya tidak menanggapi tuduhan tersebut secara terbuka.

Gelombang kekerasan, yang menewaskan 87 orang dalam tiga hari, menguji rencana keamanan Bukele, yang dia kaitkan dengan penurunan pembunuhan, dan mengungkap kekuatan geng.

READ  Prancis mencatat 73.000 kasus Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Ikuti peta secara real time

Tapi tindakan Bukele, yang didedikasikan untuk periklanan sebelum ia menjadi presiden, tampaknya telah mendongkrak popularitasnya.

Menurut IUDOP, sistem pengecualian memiliki peringkat persetujuan 7,99 dari 10.

Komunitas internasional dan hak asasi manusia

Tahun ketiga pemerintahan ini juga ditandai dengan ketabahan Gesekandibuat terutama dari Twitter, dengan pemerintah Amerika Serikatyang menjatuhkan sanksi kepada pejabat dari lingkaran dekat presiden.

Bukele menuduh Amerika Serikat mendanai oposisi dan tidak mundur dari kritik dari masyarakat internasional ketika mereka menyuarakan keprihatinan tentang tuduhan tersebut. Pelanggaran HAMIni adalah bagaimana langkah-langkah yang dipromosikan oleh partai yang berkuasa di Kongres.

Dari segi hak asasi manusia, organisasi sosial menunjukkan bahwa ada pelanggaran sistematis di bawah sistem eksklusi, terutama terhadap anak muda dari daerah miskin dan dikejar oleh geng.

Ada lebih dari 1.400 pengaduan pelecehan, khususnya penangkapan sewenang-wenang, dan lebih dari 35.000 penangkapan, yang menurut Bukele 1 persennya disebabkan oleh “kesalahan”.

Pada tahun ketiga pemerintahan ini, Bukele juga menghadapi unjuk rasa dengan ribuan pengunjuk rasa dan oposisi yang lemah, yang menurut presiden, merupakan 3 persen yang tidak setuju dengan gaya pemerintahannya.

Dengan informasi dari EFE