SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bumi miring pada sisinya 84 juta tahun yang lalu, bukti baru menunjukkan

Bumi miring pada sisinya 84 juta tahun yang lalu, bukti baru menunjukkan

Kami tahu itu jalan kutub nyata TPW terkadang dapat memiringkan seluruh planet dan bulan relatif terhadap sumbunya, tetapi tidak sepenuhnya jelas seberapa sering hal ini terjadi di Bumi.

Sebuah studi baru sekarang memberikan bukti untuk peristiwa miring tunggal yang terjadi sekitar 84 juta tahun yang lalu – ketika dinosaurus Masih berjalan turun ke bumi.

Para peneliti menganalisis sampel batu kapur dari Italia, yang berasal dari Zaman Kapur Akhir (100,5 hingga 65,5 juta tahun yang lalu), mencari bukti pergeseran catatan magnetik yang akan mengindikasikan terjadinya TPW.

Fosil bakteri yang terperangkap di dalam batu, membentuk rantai mineral oksida besi hitam, memberikan beberapa bukti paling meyakinkan hingga saat ini tentang pengembaraan kutub sejati pada periode Cretaceous akhir—dan dapat membantu menyelesaikan perdebatan ilmiah yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

Seperti apa pengembaraan kutub yang sebenarnya. (Victor C. Tsai/Wikimedia Commons/Domain Publik)

“Pengamatan ini mewakili TPW skala besar terbaru yang terdokumentasi dan menantang gagasan bahwa sumbu putaran sebagian besar telah stabil selama 100 juta tahun terakhir,” para peneliti menjelaskan dalam laporan mereka. kertas.

Bumi terdiri dari inti dalam logam padat dan inti luar logam cair, dengan mantel padat dan kerak (permukaan) bergerak perlahan di sekitar bagian atas logam cair. Medan magnet bumi, yang dihasilkan oleh inti luar, terekam dalam batuan seperti yang dipelajari di sini.

Penyimpangan kutub sejati terjadi ketika kutub geografis bergeser secara dramatis, sehingga kulit terluar Bumi miring. Tidak ada yang benar-benar berubah dalam hal medan magnet Bumi, tetapi batuan yang bergerak akan mendaftar secara berbeda data magnet kuno saat mereka sedang bergerak.

READ  Penjelajah Mars Persevering NASA bersiap untuk memulai proses pengambilan sampel

Data ini mengungkapkan jarak ke kutub geografis utara dan selatan, memungkinkan para peneliti untuk menentukan di mana kutub-kutub itu sebenarnya. Bidang yang sepenuhnya vertikal menunjukkan bahwa batu berada di kutub, sedangkan bidang yang sepenuhnya horizontal menunjukkan bahwa batu itu berada di khatulistiwa.

“Bayangkan melihat Bumi dari luar angkasa,” Ahli geologi Joe Kirschvink mengatakan:dari Institut Teknologi Tokyo di Jepang. “Perjalanan kutub yang sebenarnya akan terlihat seperti Bumi sedang terbalik, dan apa yang sebenarnya terjadi adalah seluruh kerak planet yang berbatu—mantel padat dan kerak bumi—mengorbit di sekitar inti luar yang cair.”

tp 02Bagian dari pekerjaan ekstraksi. (Ross Mitchell)

Menurut penelitian, ada kemiringan sekitar 12 derajat di Bumi sekitar 84 juta tahun yang lalu, yang dikoreksi relatif cepat – dalam waktu sekitar 5 juta tahun, yang setara dengan “kosmik yo-yo” dalam kata-kata para peneliti .

Artinya, batuan ini – dan Italia sendiri – melakukan perjalanan menuju khatulistiwa sebelum mundur. Studi terbaru lainnya menunjukkan bahwa tren serupa sedang berlangsung saat ini, didorong oleh Perubahan iklim mempengaruhi planet ini.

Tim bilang begitu Pelajaran sebelumnya Menyindir bahwa pengembaraan kutub sejati tidak terjadi selama periode Kapur akhir sama sekali tidak mengumpulkan cukup data dari catatan geologis – sesuatu yang tidak dapat dikatakan dari penelitian terbaru.

“Ini salah satu alasan mengapa sangat menyegarkan melihat penelitian ini dengan data paleomagnetiknya yang melimpah dan indah,” katanya. Ahli Geofisika Richard Gordon mengatakan:, dari Rice University di Houston, dan tidak terlibat dalam penelitian ini.

Pencarian dipublikasikan di Komunikasi Alam.