SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bunga Hari Valentine akan lebih mahal tahun ini

Bunga Hari Valentine akan lebih mahal tahun ini

Orang yang memesan karangan bunga Hari Valentine tahun ini mungkin telah memperhatikan bahwa itu datang dengan label harga yang lebih tinggi – dan mereka yang memutuskan untuk berbelanja di menit terakhir di toko untuk liburan hari ini mungkin tidak menemukan apa yang mereka cari.

Itu karena toko bunga, seperti banyak pengecer lain, melihat masalah rantai pasokan.

Abigail McNamara, pemilik Bagel’s Florals di Albuquerque, memotong ujung beberapa bunga merah muda dan putih menjelang Hari Valentine. “Jadi, ini akan masuk dalam banyak karangan bunga kami.”

Dan karangan bunga itu akan lebih mahal tahun ini. “Misalnya, penawaran $30 saya naik menjadi $40. Penawaran $ 100 saya mendekati $ 120, ”katanya.

Tapi dia bilang harga grosir bunga malah naik lagi. Untuk beberapa makanan pokoknya, McNamara mengatakan dia membayar dua kali lipat dari harga sebelum pandemi.

“Margin keuntungan saya sedikit lebih rendah dari yang saya suka untuk Valentine,” katanya. “Tapi saya baru saja menaikkan harga saya dan saya tidak ingin menaikkannya lagi hanya untuk liburan.”

Secara garis besar, pandemi ini baik untuk industri bunga.

“Orang-orang tampaknya sangat termotivasi untuk memiliki bunga segar dalam hidup mereka,” kata Steve Dionne dari organisasi perdagangan CalFlowers.

Dia mengatakan pembatalan pernikahan diimbangi oleh orang-orang yang mengirim bunga kepada orang-orang terkasih yang tidak dapat mereka lihat secara langsung dan membeli bunga untuk diri mereka sendiri.

“Apakah itu hanya untuk mempercantik rumah mereka, mereka menghabiskan begitu banyak waktu atau mereka menginginkannya di layar Zoom mereka.”

Dionne mengatakan biaya juga meningkat untuk hal-hal seperti pupuk untuk menumbuhkan bunga, tenaga kerja untuk memanennya dan bahan bakar untuk menyebarkannya ke seluruh negeri atau dunia.

READ  "Danau Hijau adalah Bintang Utara kita"

“Jadi margin laba kotor di tingkat petani tidak berubah, tetapi harganya harus lebih tinggi.”

Dan persediaan bunga lainnya, seperti busa dan barang pecah belah, juga kekurangan pasokan, kata Krystal Vincent, pemilik Bunga Dandelion di Eugene, Oregon.

“Kami memiliki wadah tertentu yang bahkan tidak akan muncul pada waktunya untuk Hari Valentine,” katanya. “Jadi kami hanya perlu membuang desain yang akan kami buat karena kami tidak akan memiliki wadahnya.”

Vincent memiliki cukup banyak bunga untuk melayani pelanggan di menit-menit terakhir, tetapi penawaran populer seperti mawar merah kemungkinan besar akan terjual habis.

“Sulit untuk menjamin apa yang akan tersisa ketika debu mengendap,” katanya.

Tahun ini, Vincent mengatakan orang yang tersesat tidak boleh pilih-pilih.