SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cahaya di ujung terowongan? Studi Israel mengungkapkan bagaimana vaksin mulai memperlambat penyebaran COVID – El Financiero

Infeksi COVID-19 dan tingkat kematian di Israel – negara yang memvaksinasi paling banyak orang di dunia – secara kasar turun sejalan dengan urutan kelompok usia yang berbeda memenuhi syarat untuk vaksinasi, menurut sebuah penelitian yang menunjukkan efek vaksin. kampanye.

Sementara semua orang Israel menghadapi pembatasan nasional dan aturan jarak sosial, penurunan kelompok usia yang terlihat dalam penelitian tersebut menunjukkan bahwa vaksin memainkan peran penting dalam mengurangi dampak epidemi. Sekitar 55 persen orang Israel divaksinasi, yang memberi mereka tempat unik di antara para peneliti karena pemerintah di seluruh dunia mencari indikasi bahwa kampanye vaksinasi mereka berhasil.

Di Amerika Serikat, dengan sekitar 25 persen orang yang diimunisasi lengkap, data awal menunjukkan tren serupa karena negara bagian memperluas kelayakan untuk mendapatkan vaksinasi bagi orang di bawah usia 16 tahun, sambil tetap berpegang pada tenggat waktu administrasi Biden. Pada 17 April, ada rata-rata 67.442 kasus baru di Amerika Serikat, sekitar seperempat dari rata-rata maksimum 7 hari yang dicapai pada Januari, menurut data federal.


Keruntuhan Israel menunjukkan “keefektifan yang realistis dari kampanye vaksinasi nasional,” para peneliti menyimpulkan yang dipimpin oleh Hagai Rosman dari Weizmann Institute of Science di Rehobot, Israel. Meskipun temuan kami masih pendahuluan, mereka memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang penting dalam perang melawan pandemi COVID-19.

Rawat inap dan kasus COVID parah di Israel juga mengalami penurunan terbesar di antara orang-orang yang berusia di atas 60 tahun, kelompok pertama yang memenuhi syarat untuk vaksinasi di negara itu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin di Journal of Natural Medicine. Selanjutnya, penurunan diamati pada mereka yang berusia 50 sampai 59 tahun yang kemudian divaksinasi, dan akhirnya pada kelompok usia yang lebih muda yang kemudian divaksinasi.

READ  Negara-negara bersatu menentang rencana Jepang untuk membuang air radioaktif dari Fukushima ke laut - El Financiero

Israel mulai memberikan vaksin awal tahun ini, sama seperti peningkatan kasus di seluruh negeri yang mendorong pemerintah untuk mengumumkan penguncian nasional.

Di Amerika Serikat, administrasi Biden telah mengalokasikan 28 juta dosis per minggu selama dua minggu berturut-turut, cukup untuk memvaksinasi empat juta orang Amerika per hari. Tetapi pemberian vaksin di Amerika Serikat berhenti pada 3,2 juta dosis per hari, setelah penggunaan vaksin J&J dihentikan minggu lalu karena alasan keamanan.

Belum jelas apakah tren saat ini mewakili tingkat vaksinasi maksimum, atau kesenjangan singkat dalam peningkatan vaksinasi harian seperti banyak vaksinasi yang terjadi sebelumnya. Amerika Serikat telah menetapkan vaksinasi untuk semua orang yang berusia di atas 16 tahun, yang dapat membantu menaikkan tingkat vaksinasi. Pada saat yang sama, ada tanda-tanda surplus vaksin yang meningkat di beberapa bagian negara.

John Lauerman bekerja sama dengan Drew Armstrong dan Nic Querolo *