SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Catatan militer menambah kemungkinan misteri meteorit antarbintang

Catatan militer menambah kemungkinan misteri meteorit antarbintang

Sementara banyak—termasuk dua astronom Harvard—menafsirkan pernyataan Komando Luar Angkasa NASA sebagai pernyataan bahwa meteorit itu antarbintang, beberapa astronom percaya lebih banyak data diperlukan untuk mendukung klaim ini. Mereka mengatakan pengukuran yang tersedia tidak memiliki bilah kesalahan yang menunjukkan keakuratan atau ketidakpastiannya.

Sebuah kalimat tidak cukup. Hasil ilmiah dipublikasikan dan tidak bersifat rahasia. kata Maria Hajdukova, seorang peneliti di Institut Astronomi Akademi Ilmu Pengetahuan Slovakia di Slovakia, yang mempelajari meteor dan memeriksa dukungan komando ruang angkasa. “Saya tidak mengatakan saya tidak percaya, tetapi jika saya tidak memiliki fakta, saya tidak dapat mengklaimnya,” tambahnya.

kata NASA dalam pernyataan umum Bulan ini, “durasi pendek dari data yang dikumpulkan, kurang dari lima detik, membuat sulit untuk menentukan apakah asal objek memang antarbintang.”

“Terus terang, kami tidak dapat memastikan itu antarbintang,” kata Pejabat Pertahanan Planet NASA Lindley Johnson dalam sebuah wawancara. “Meskipun kecepatannya tinggi, yang merupakan kecepatan antarbintang, hampir tidak mungkin untuk memastikan bahwa itu adalah antarbintang tanpa data yang menyertainya – dari rentang data yang lebih panjang atau data dari sumber lain, yang tidak ada dalam kasus ini. .”

Dr. tidak setuju. Loeb dan Pak Siraj. “Lima detik adalah waktu yang lama,” kata Dr. Loeb. “Bukan durasi yang penting, yang penting adalah kualitas data yang dikumpulkan. Dalam lima detik, Anda dapat melakukan banyak hal, dalam hal perangkat keras dan pengukuran.”

Dia dan Pak Siraj berencana untuk mengirimkan kembali makalah mereka ke The Astrophysical Journal Letters. Peter Ferris, astronom dari International Astronomical Union’s Center for Minor Planets, yang melacak objek di tata surya, mengatakan data tentang hujan meteor 2014 yang sekarang datang dari militer dapat membantu argumen mereka.

READ  DAVINCI + untuk menjelajahi nasib berbeda dari kembaran Bumi yang misterius

Data ini menunjukkan urutan yang tidak biasa dari tiga semburan cahaya saat objek meledak melalui atmosfer bumi. “Kedengarannya aneh, saya dapat memberitahu Anda,” kata Dr. Ferris, mencatat bahwa kecerahan meteor saat turun biasanya mencapai puncaknya hanya sekali.