SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CDC mengatakan wabah salmonella di 37 negara bagian yang disebabkan oleh bawang segar meninggalkan 129 di rumah sakit dan menimbulkan kekhawatiran

CDC mengatakan wabah salmonella di 37 negara bagian yang disebabkan oleh bawang segar meninggalkan 129 di rumah sakit dan menimbulkan kekhawatiran

Orang Amerika telah diberitahu untuk menyingkirkan semua bawang segar yang tidak berlabel, karena wabah salmonella secara nasional telah dirawat di rumah sakit setidaknya 129 orang.

CDC mengkonfirmasi bahwa produk yang terkontaminasi diperoleh dari “bawang merah, putih, dan kuning segar yang diimpor dari Chihuahua, Meksiko dan didistribusikan oleh ProSource Inc.”

3

Sekitar 129 orang telah dirawat di rumah sakit karena wabah salmonella di 37 negara bagian yang terkait dengan bawang, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC)

Dia menunjukkan bahwa bawang penyebab khusus ini keracunan salmonella Sekarang diingat telah “terjual habis ke restoran dan toko kelontong” di seluruh Amerika Serikat.

Perusahaan mencatat bahwa batch terakhir bawang impor “terakhir diimpor pada 27 Agustus” tetapi bisa memakan waktu hingga tiga bulan untuk binasa dan mungkin tetap “di rumah dan bisnis,” menurut CDC.

Ada penyelidikan terbuka untuk memeriksa “apakah bawang dan pemasok lain dapat diretas” dan mungkin “terkait dengan wabah ini”.

Tempat sampah dan pengumpan

CDC mendesak orang Amerika untuk melihat lebih dekat pada pendingin penyimpanan dan kerupuk yang dapat digunakan untuk menyimpan bawang.

Yang paling penting adalah mengetahui dari mana bawang itu berasal: “Jika Anda tidak tahu dari mana asalnya, singkirkan,” saran CDC.

Orang Amerika juga didesak untuk “mencuci dan membersihkan permukaan yang bersentuhan dengan bawang ini.”

Badan tersebut menyarankan untuk menggunakan air sabun panas atau mesin pencuci piring untuk memerangi permukaan atau wadah yang berpotensi terkontaminasi.

keracunan salmonella

Salmonella adalah bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan.

Asal-usulnya kembali ke seorang ilmuwan Amerika bernama Dr. Salmon yang menemukannya sekitar 125 tahun yang lalu.

READ  Panel listrik self-balancing terbaru Onewheel mendapatkan peningkatan kinerja yang luar biasa

Penyakit yang didapat orang dari infeksi salmonella disebut salmonellosis.

Siapa pun bisa terkena penyakit ini, tetapi anak kecil, orang tua, wanita hamil, dan orang lain dengan sistem kekebalan yang lemah seperti pasien kanker adalah yang paling berisiko.

gejala umum

Beberapa gejala bug mirip dengan Covid-19.

NHS mengatakan tiga gejala utama virus adalah batuk terus-menerus baru, suhu tinggi, dan kehilangan rasa dan bau. Namun beberapa orang yang terjangkit Covid juga mengalami muntah dan diare.

Jika Anda berpikir Anda mungkin sudah memiliki Covid – penting untuk dites. Pemerintah menyarankan agar setiap orang menjalani tes aliran lateral dua kali seminggu.

Salmonellosis berkembang setelah makan bakteri salmonella, dan gejala biasanya memakan waktu antara 12 dan 72 jam untuk muncul.

CDC menekankan bahwa kebanyakan orang biasanya sembuh “tanpa pengobatan” setelah empat sampai tujuh hari.

Beberapa gejala infeksi yang paling umum termasuk diare, kram perut, dan bahkan muntah dan demam.

Rumah atau rumah sakit?

Namun, dalam kasus ekstrim, pasien mungkin memerlukan perawatan di rumah sakit yang mengakibatkan dehidrasi serius.

Mereka yang berusia 5 atau lebih muda serta orang dewasa 65 atau lebih tua – dan siapa pun dengan sistem kekebalan yang lemah “mungkin memiliki penyakit yang lebih serius yang memerlukan perawatan medis atau rawat inap.”

Orang dengan salmonella harus ingat untuk minum banyak cairan.

Dokter dapat merekomendasikan solusi rehidrasi dari apotek dan, dalam beberapa kasus, antibiotik.

CDC mengkonfirmasi bahwa bawang yang terkontaminasi diperoleh "Bawang merah, putih dan kuning segar yang diimpor dari Chihuahua, Meksiko dan didistribusikan oleh ProSource Inc"

3

CDC mengkonfirmasi bahwa bawang yang terkontaminasi diperoleh dari “bawang merah, putih, dan kuning segar yang diimpor dari Chihuahua, Meksiko dan didistribusikan oleh ProSource Inc.”kredit: Getty
CDC mencatat bahwa batch terakhir bawang yang diretas diimpor pada 27 Agustus, tetapi menyarankan: "Jika Anda tidak tahu di mana [the onions] Mereka berasal, buanglah"

3

CDC mencatat bahwa batch terakhir bawang yang diretas diimpor pada 27 Agustus, tetapi menyarankan: “Jika Anda tidak tahu di mana [the onions] Mereka adalah siapa, buang mereka”kredit: Getty