SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Celtics vs. Warriors skor, takeaways: Stephen Curry meledakkan 43 poin untuk mengikat seri Golden State 2-2.

Pertandingan ke-4 Final NBA antara Golden State Warriors dan Boston Celtics pada dasarnya adalah pertarungan kelas berat selama 48 menit, dengan kedua belah pihak mendaratkan pukulan besar. Namun, pada akhirnya, Stephen Curry dan Warriors memenangkan seri 2-2 107-97 dan bermain cukup untuk menjaga aspirasi kejuaraan mereka tetap hidup.

Curry fantastis untuk menyelesaikan dengan 43 poin dengan 10 rebound dari Golden State, tetapi dia jauh dari satu-satunya pemain Warriors yang membuat kemajuan besar ketika tim sangat membutuhkannya, karena Andrew Wiggins memiliki permainan yang mengerikan. Dimilikinya dengan 17 poin dan 16 rebound. Clay Thompson dan Jordan Poole masing-masing menyumbang 32 poin.

Di ujung lain spektrum, Jason Tatum dan Jaylan Brown memimpin serangan untuk Boston, tetapi upaya mereka tidak cukup bagi Celtics untuk menandingi malam besar Carrie.

Dengan kemenangan Warriors, Game 5 Senin malam di Chase Center akan sama intensnya dengan game apa pun yang telah kita lihat di pasca-musim.

Berikut adalah tiga poin penting dari permainan:

1. Kari memiliki malam yang spesial

Steph Curry sangat bagus di tiga game pertama seri dan dia bahkan lebih baik pada Jumat malam. Dia selesai dengan 43 poin, 10 rebound dan empat assist, membuat tujuh 3-point dan membuat 14 dari 26 tembakan dari lapangan. Ini adalah kinerja yang sangat hebat dari salah satu yang terbaik sepanjang masa dalam permainan.

Pada awalnya, itu tidak seperti beberapa perpanjangan dari Game 1 atau Game 3 di mana Celtics memiliki istirahat di akhir defensif dan memberikan lebih banyak ruang untuk kari. Mereka menyerang, mengejar kari di seluruh lapangan dan mendapatkan pertandingan yang bagus di sebagian besar tembakannya. Tidak masalah. Dia adalah penembak terbaik sepanjang masa, dan dia membuktikannya sekali lagi di Game 4.

READ  Jacob de Chrome dari Mets berjalan keluar dengan nyeri bahu kanan

Terlebih lagi, Warriors membutuhkan masing-masing dari 43 poin Carrie. Mereka berada di jalan di lingkungan yang tidak bersahabat, tertinggal 2-1. Tidak ada yang benar-benar bergulir ke orang lain – sisa tim menembak 40 persen dari lapangan – dan ada beberapa poin sepanjang malam di mana Celtics tampaknya bergerak. Curry tidak akan pernah mengizinkannya.

Clay Thompson, yang bersama Curry sepanjang perjalanan, menyebutnya sebagai penampilan terbaiknya di final:

“Menurut saya [it ranks] Mungkin nomor. 1, “kata Thompson.” Maksud saya, hampir seperti permainan yang harus dimenangkan, dan untuk pergi ke sana dan menembak seefisien yang dia lakukan, dan menangkap 10 rebound, mereka menyerangnya di pertahanan; Maksudku, pengkondisiannya adalah yang kedua di liga ini. Steff bermain sangat baik.

2. Permainan terlambat Celtics membakar mereka kembali

Celtics menyelesaikan musim reguler 28-7, dan dengan cara yang aneh, mereka bisa saja jauh lebih baik dalam beberapa bulan terakhir. 20 dari kemenangan itu datang dalam dua digit, 15 di antaranya setidaknya 20 poin. Mereka benar-benar menghancurkan tim, yang berarti mereka tidak memiliki banyak kesempatan untuk memperbaiki salah satu kelemahan utama mereka: permainan terlambat.

Bahkan di babak playoff, ceritanya sedikit sama. Delapan dari 14 kemenangan mereka adalah dua digit, dan angka itu harus lebih tinggi. Kecuali pertandingan babak pertama 1 melawan Brooklyn Nets, tidak ada lagi momen-momen akhir yang positif dari tim ini. Mereka tidak mampu memimpin di akhir Game 3 melawan Milwaukee Bucks dan benar-benar ambruk di Game 5 seri ini. Di final Wilayah Timur melawan Heat, mereka tidak bisa bangkit di Game 3, tidak bisa mempertahankan keunggulan di akhir Game 6 dan melempar Game 7 dengan sangat buruk.

READ  Deportivo Cali vs Boca Juniors: Pembaruan Skor Langsung (1-0) | 04/05/2022

Sekarang, Game 4 final dapat ditambahkan ke daftar pertarungan late game. Di pertengahan kuarter, Jaylan Brown mengambil alih permainan untuk waktu yang singkat. Marcus Smart kemudian menambahkan lemparan bebas untuk membuat Celtics 91-86 tersisa 7:32. Mereka memiliki jendela untuk pergi dan bisa pergi 3-1. Sebaliknya, mereka mencetak enam poin sisa pertandingan dan menyerahkan keunggulan homecourt.

“Saya sedikit terkejut,” kata pelatih Celtics Ime Utoka. “Ketika kami menguasai bola dan mendapatkan beberapa gerakan, kami mendapatkan beberapa penampilan yang bagus.”

“Kami mengambil bola dengan cepat dan ingin melakukan kejahatan. Jika kami tidak punya apa-apa, biarkan mereka terus berjalan. Berkali-kali kami merasa seperti berdiri di sekitar tanpa mengetahui siapa yang kami tuju. Kemudian, itu mengarah ke barang-barang yang disita.”

Ketika sebuah permainan memiliki sisa waktu lima menit atau kurang dalam lima poin, itu didefinisikan sebagai waktu kopling, dan di Game 4 Warriors mengalahkan Celtics 15-0 di menit-menit itu. Ini adalah perbedaan terbesar di pertandingan terakhir dalam 25 tahun terakhir. , Menurut statistik dan informasi ESPN.

3. Wiggins memukul kaca

Setelah perannya yang sangat penting dalam membela Luca Tansik di final Wilayah Barat, Andrew Wiggins terkadang merasa seperti orang yang terlupakan dalam seri tersebut. Meski tidak buruk di tiga game pertama, dia tidak memberikan dampak yang besar. Ternyata di Game 4, meskipun tidak seperti yang Anda harapkan.

Sebelum pertandingan, pelatih Warriors Steve Kerr memasukkan Otto Porter Jr. ke dalam starting lineup Kevon Looney. Menjadi lebih kecil memiliki keuntungan, tetapi regenerasi biasanya bukan salah satunya, dan kami melihat Warriors dihancurkan di kaca di Game 3. Pada hari Jumat itu adalah risiko lagi, tetapi Viking tidak membiarkannya terjadi.

“Vix luar biasa,” kata Kerr. “Untuk melawan Boston, Anda harus berurusan dengan Tottenham dan Brown. Mereka adalah pemain yang kuat dan berbakat. Ukurannya besar. Mereka terus-menerus menyerang Anda, jadi kami harus menahan Vix. Saya pikir dia. -Hai, dan plus -20 di malam hari. Jadi kami membutuhkan setiap kontribusi sumbu. “

Dia adalah mesin di kelasnya, menangkap 16 rebound tertinggi dalam hidup untuk membantu Warriors memenangkan pertempuran yang akan datang 55-42. Meskipun dia melakukan sebagian besar pekerjaannya di cermin pertahanan, Warriors datang dengan beberapa masalah di kuarter keempat dan mencetak beberapa poin non-kari besar. Warriors memiliki 19 poin peluang kedua, dibandingkan dengan 12 poin yang dimenangkan Celtics dengan 10 poin.

Sebagian besar liputan game ini akan fokus pada kari. Itu bukan perjalanan yang paling menarik atau bernilai tinggi dalam hidupnya, tetapi itu adalah perjalanannya yang paling penting. Dia menyelesaikan dengan 17 poin dan 16 rebound dalam 43 menit, dan Warriors menjadi plus-20 bersamanya.

“Saya ingin menang,” kata Wiggins. “Saya tahu bangkit kembali adalah bagian besar dari itu. Saya ingin menang. Kadang-kadang rasanya seperti kami bermain kecil. Jadi saya akan pergi ke sana dan mencoba untuk kembali, membantu tim.”