SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO Rocket Lab menjelaskan penangkapan rudal helikopter sebagai kunci untuk mencapai target yang dapat digunakan kembali

CEO Rocket Lab menjelaskan penangkapan rudal helikopter sebagai kunci untuk mencapai target yang dapat digunakan kembali

Penguat Elektron akan datang ke pertunjukan helikopter perusahaan untuk berburu.

laboratorium roket

laboratorium roket CEO Peter Beck mengumumkan upaya pertama perusahaan pada hari Senin untuk menangkap roket pendorong Electron menggunakan helikopter setelah peluncuran, menyebutnya “luar biasa,” mengatakan kepada CNBC bahwa Tes memenuhi “99%” dari tujuan perusahaan untuk menggunakan kembali rudal.

“Kemarin adalah demo bahwa semuanya berfungsi – semuanya mungkin. Anda dapat berhasil mengontrol dan memasukkan kembali file [rocket] Dia lepas landas dari luar angkasa dan meletakkannya di bawah parasut.. Kemudian dia lepas landas dan mengambilnya dengan helikopter di udara.”

Rocket Lab ingin membuat pendorong roketnya dapat digunakan kembali, seperti yang ada di Elon Musk SpaceX, tetapi dengan pendekatan yang sangat berbeda. Setelah peluncuran roket Electron dari Selandia Baru pada hari Senin, perusahaan menggunakan helikopter untuk menonaktifkan parasut yang memperlambat roket saat kembali ke Bumi.

SpaceX menggunakan mesin roketnya untuk memperlambat saat masuk kembali dan menggunakan kaki lebar untuk mendarat di platform besar.

Beck mengatakan bahwa sementara helikopter Rocket Lab “terpasang dengan baik” dan mulai terbang sambil membawa booster, pilot helikopter melihat bahwa muatan dari booster berbeda dari tes sebelumnya dan menembakkan booster, yang jatuh ke Samudra Pasifik. Booster itu kemudian diambil dari air oleh kapal Rocket Lab. Beck mengatakan rudal itu dalam kondisi “sangat baik” dan pilot “melakukan panggilan yang tepat.”

Beck mencatat bahwa helikopter Sikorsky S-92 Rocket Lab mampu mengangkat 5.000 kilogram, dengan penguat Elektron berbobot “hanya di bawah 1.000 kilogram.” Sementara tes memiliki “margin besar,” kata Beck, Rocket Lab menggunakan “perkiraan yang sangat konservatif” untuk memaksimalkan keamanan saat berburu. Helikopter diterbangkan oleh tiga awak: pilot, co-pilot, dan pengontrol.

READ  Wahana Mars China mengendarai kendaraan pertamanya di permukaan Planet Merah | Berita Sains dan Teknologi

Dengan membuat boosternya dapat digunakan kembali, Rocket Lab akan dapat diluncurkan lebih sering sekaligus mengurangi biaya material untuk setiap misi.

Beck mengungkapkan bahwa penguat Elektron membuat antara 70% dan 80% dari total biaya kendaraan. Menggunakannya kembali akan menghasilkan penghematan yang signifikan bagi perusahaan dan mengurangi jumlah booster yang perlu diproduksi.

Rocket Lab kemudian akan mengembalikan penguat Elektron ke pabriknya untuk melepasnya, memeriksanya, dan memulai proses perbaikan untuk penerbangan berikutnya.

Sementara Beck memperingatkan bahwa perusahaan perlu “menjalankan banyak tes” pada booster, Rocket Lab akan “mencoba meluncurkannya lagi” – dalam apa yang akan menjadi peluncuran pertama dari rudal yang digunakan kembali.

Beck memperkirakan bahwa setengah dari misi Rocket Lab akan menggunakan rudal yang dapat digunakan kembali. Peluncuran malam, saat helikopter tidak terbang, atau peluncuran yang membutuhkan kemampuan penuh rudal, turunkan angka tersebut. (Rocket Lab kehilangan sekitar 10% dari kapasitas beban pada elektron dalam konfigurasi yang dapat digunakan kembali.)

“Dapat digunakan kembali adalah proses berulang. Seperti yang telah kita lihat dengan SpaceX – pertama, sudah enam bulan atau lebih, dan kemudian lihat di mana mereka sekarang: butuh berminggu-minggu untuk berubah,” kata Beck.