SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CERN Collider Mencari Lebih Banyak Rahasia Alam Semesta

(CNN) – Satu dekade lalu, Large Hadron Collider dari Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir (CERN), akselerator partikel paling kuat di Bumi, mengkonfirmasi keberadaan partikel subatomik yang disebut Higgs boson, yang merupakan batu penjuru alam semesta. dapat dilacak. Kembali ke “Big Bang” miliaran tahun lalu.

Sekarang fisikawan di CERN di perbatasan Swiss-Prancis akan memulai kembali penumbuk dalam upaya untuk memahami lebih lanjut tentang Higgs boson dan partikel subatomik lainnya serta misteri materi gelap, zat yang sulit dipahami dan tidak terlihat yang tidak dapat dilihat. atau memantulkan atau memancarkan cahaya.

Large Hadron Collider adalah cincin dengan keliling 27 kilometer yang terletak jauh di Pegunungan Alpen. Ini terdiri dari magnet superkonduktor yang didinginkan hingga -271,3 derajat Celcius, suhu yang lebih rendah dari suhu luar angkasa. Collider menghancurkan partikel-partikel kecil bersama-sama untuk memungkinkan para ilmuwan mengamati dan menganalisis apa yang ada di dalamnya.

Balok proton mulai menyebar melalui kompleks akselerator pada bulan April, ketika dinyalakan setelah dimatikan selama tiga tahun pemeliharaan dan peningkatan.

Selasa ini, para ilmuwan di CERN Mulai mengumpulkan data Untuk eksperimennya, Large Hadron Collider akan beroperasi 24 jam sehari selama sekitar empat tahun. Ini adalah ketiga kalinya mesin besar tersebut ditugaskan, dengan akurasi dan potensi deteksi yang lebih besar daripada sebelumnya berkat sistem pembacaan dan pemilihan yang diperbarui, serta sistem deteksi dan infrastruktur komputasi baru.

“Ketika kami melakukannya, kami berharap menemukan sesuatu yang tidak terduga, kejutan. Itu akan menjadi hasil terbaik. Tapi tentu saja jawabannya ada di tangan alam, dan itu tergantung pada bagaimana alam menjawab pertanyaan terbuka dalam fisika fundamental,” kata Fabiola. . Gianotti, manajer umum CERN, dalam sebuah video yang diposting di situs webnya.

READ  Amerika Serikat meminta Honduras untuk mengekstradisi mantan Presiden Juan Orlando Hernandez

“Kami mencari jawaban atas pertanyaan tentang materi gelap, mengapa boson Higgs begitu terang, dan banyak pertanyaan terbuka lainnya.”

Memahami Higgs boson

Fisikawan François Englert dan Peter Higgs pertama kali berteori tentang keberadaan boson Higgs pada 1960-an, dan Model Fisika Standar meletakkan dasar bagaimana partikel dan gaya elementer berinteraksi di alam semesta. Namun, teori tersebut gagal menjelaskan bagaimana partikel benar-benar mendapatkan massanya. Partikel, atau bagian materi, bervariasi dalam ukuran dan bisa lebih besar atau lebih kecil dari atom. Elektron, proton, dan neutron, misalnya, adalah partikel subatom yang menyusun atom. Para ilmuwan sekarang percaya bahwa Higgs boson adalah partikel yang memberi massa pada semua materi.

Pada 2013, setahun setelah partikel itu ditemukan, Englert dan Higgs memenangkan Hadiah Nobel untuk prediksi optik mereka. Tetapi masih banyak yang tidak diketahui tentang Higgs boson, dan mengungkap rahasianya dapat membantu para ilmuwan memahami alam semesta pada skala terkecil dan beberapa misteri terbesar alam semesta.

Dibuka pada tahun 2008, Large Hadron Collider adalah satu-satunya tempat di dunia di mana Higgs boson dapat diproduksi dan dipelajari secara mendetail. Tes ketiga Berhasil diluncurkan Ini 10:47 ET pada hari Selasa.

Dalam putaran terakhir percobaan, ilmuwan CERN akan mempelajari sifat-sifat materi di bawah kondisi suhu dan kepadatan yang ekstrim, serta mencari penjelasan untuk materi gelap dan fenomena baru lainnya, baik melalui pencarian langsung atau tidak langsung, melalui pengukuran yang tepat dari sifat-sifat dari partikel yang diketahui

“Meskipun semua hasil yang diperoleh sejauh ini konsisten dengan Model Standar, masih ada banyak ruang untuk fenomena baru di luar prediksi teori ini,” kata Michelangelo Mangano, ahli teori di CERN. Dalam siaran pers.

READ  Seorang anak berusia 15 tahun membunuh keluarganya dan mempostingnya di media sosial

Materi gelap diyakini membentuk sebagian besar materi di alam semesta dan sebelumnya telah ditemukan karena kemampuannya menyebabkan distorsi gravitasi di luar angkasa.

Luca Malgrei, juru bicara CMS (Compact muon solenoid), mengatakan salah satu eksperimen Empat Besar di Large Hadron Collider, dibangun di sekitar elektromagnet besar.

Sarah Spary dan Nick Thompson berkontribusi pada laporan tersebut.