SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chiellini bersiap untuk akhir yang ‘indah’ ​​untuk kariernya di Italia di Wembley

Bek Italia Giorgio Chiellini menghadiri sesi latihan tim di Stadion Wembley pada 31 Mei 2022. - AFP

Bek Italia Giorgio Chiellini menghadiri sesi latihan tim di Stadion Wembley pada 31 Mei 2022. – AFP

Rabu, 01 Juni 2022 7:00 Waktu Malaysia

LONDON, 1 Juni – Giorgio Chiellini berpikir akan “indah” untuk mengakhiri karir internasionalnya melawan Argentina di Wembley pada Rabu setelah memimpin Italia meraih kemenangan di Euro 2020 di London tahun lalu.

Pemain berusia 37 tahun itu sekarang menjadi tokoh kunci, baik sebagai kapten maupun bek, ketika Italia mengalahkan tuan rumah Inggris melalui adu penalti di final turnamen yang tertunda hampir 12 bulan karena pandemi virus corona.

Sekarang Azzurri menghadapi juara kontinental Amerika Selatan dalam edisi perdana final di Wembley pada hari Rabu, pertandingan di mana Chiellini akan memenangkan pertandingan ke-117 dan pertandingan terakhirnya.

Pelatih Italia Roberto Mancini kemungkinan akan memasukkan sejumlah bintang Euro 2020-nya dalam starting line-up untuk pertandingan yang katanya menandai “akhir dari sebuah siklus” setelah kegagalan mengejutkan pemenang empat kali itu untuk lolos ke Piala Dunia tahun ini. . Final Qatar.

Ditanya tentang mengakhiri karir internasionalnya melawan Argentina, Chiellini mengatakan kepada UEFA.com: “Ini indah.

“Argentina memiliki pemain yang luar biasa. Jelas hal pertama yang muncul di benak Anda adalah (Lionel) Messi tetapi pemain lain di sekitarnya luar biasa. Mereka tidak menang (Copa America) secara kebetulan.

“Messi adalah ikon sepak bola. Bukan hak saya untuk mengatakan apakah dia yang terhebat atau tidak. Akan menyenangkan bagi saya untuk memainkan pertandingan terakhir saya untuk tim nasional melawan dia.”

“Tidak diragukan lagi, lebih baik dari yang saya bayangkan. Sebagai seorang anak, Anda bermimpi bermain untuk tim nasional, karena ini adalah final.

READ  Tagihan untuk Cuaca Patriot: Peringatan Angin Tinggi sedang berlaku; Angin hingga 60 mph dapat memengaruhi 'Sepak Bola Malam Senin'

“Memikirkan bisa bermain lebih dari 100 pertandingan dalam 18 tahun, menjadi kapten, dan mengangkat trofi penting seperti yang Anda lakukan tahun lalu di Wembley adalah sentuhan yang bagus.” Chiellini, yang telah memainkan pertandingan terakhirnya untuk Juventus setelah 17 tahun di Turin, menambahkan: “Saya merasa damai. Saya senang dengan apa yang telah saya capai dan sedikit kebanggaan atas apa yang telah saya capai dalam karir saya.” Klub lama Chiellini dan sesama bek tengah internasional, Leonardo Bonucci, mengatakan kembalinya ke Wembley, di mana ia membatalkan gol pembuka awalnya untuk Inggris di final Euro 2020, akan menjadi pengalaman yang emosional.

“Saya sering memikirkannya,” kata Bonucci dalam konferensi pers pra-pertandingan. “Gol itu memungkinkan kami untuk mencapai adu penalti dan (bagi saya) untuk mencetak gol lain dalam adu penalti, jadi itu adalah perasaan yang sangat emosional bagi saya.

“Tapi kemudian sepak bola menempatkan Anda di depan kenyataan dan pada kenyataannya Anda tidak dapat mengandalkan ingatan Anda. Anda harus terus berkembang, Anda harus terus berkembang dan berusaha untuk lebih.

“Kami membuat sejarah di lapangan ini, tetapi penting untuk memulai dari awal.” – Agensi Pers Prancis