SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dan Rusia serang apa yang disebut “KTT Demokrat Biden”

(CNN) – Media pemerintah di China dan Rusia bekerja dengan kecepatan penuh untuk mendiskreditkan KTT untuk Demokrasi – sebuah inisiatif dari Presiden AS, Joe Biden – yang berlangsung minggu ini, menyebut proyek itu munafik.

Sebuah kebingungan tweet dari diplomat China menyebut acara tersebut sebagai pertemuan puncak demokrasi, sementara seorang komentator politik Rusia, menulis di sebuah surat kabar pemerintah China, membandingkan inisiatif AS dengan “seorang wanita bordil yang mengajarkan moral.” [sic] untuk siswa sekolah.

Fakta bahwa pengeboman media datang dari juru bicara—bukan dari bot gelap dan troll—mencerminkan kekhawatiran tentang upaya AS. Membangun dukungan untuk norma-norma demokrasi Dan berpotensi mengasingkan Beijing dan Moskow dalam prosesnya, kata pakar propaganda otoriter kepada CNN.

“China dan Rusia melihat ini sebagai peluang untuk memperburuk sinisme di Barat dan melemahkan setiap berita utama yang muncul dari KTT ini,” kata Jessica Brandt, direktur kebijakan untuk Inisiatif Teknologi dan Kecerdasan Buatan di Brookings Institution.

Xi Jinping, Joe Biden dan Vladimir Putin

sudut pandang alternatif

Menurut analis, ini adalah manuver yang terkenal, jenis operasi pengaruh yang mungkin harus dihadapi Amerika Serikat selama bertahun-tahun karena bersaing dengan pemerintah yang represif untuk membentuk pandangan dunia tentang pemerintahan.

“Kami benar-benar melihat upaya bersama [por parte de China] untuk melemahkan demokrasi Amerika dan menawarkan visi alternatif.”

KTT Demokrasi adalah salah satu upaya paling menonjol dari pemerintahan Biden untuk memajukan standar demokrasi. Konferensi tersebut akan mencakup pertemuan virtual pada hari Kamis dan Jumat, dan akan menampilkan perwakilan dari 100 pemerintah, bersama dengan kelompok masyarakat sipil dan jurnalis, menurut Gedung Putih.

READ  Versi Delta COVID menggandakan risiko rawat inap, kata studi baru - El Financiero

Wakil Menteri Negara Urusan Keamanan Sipil mengatakan: “Kami menghadapi minggu ini dengan kerendahan hati dan kepercayaan diri. Rendah hati dalam arti kami mau mendengarkan, belajar dan tidak berpaling dari kekurangan kami; keyakinan dalam upaya berkelanjutan kami untuk yang lebih sempurna. Persatuan.” Pada hari Selasa, Demokrasi dan Hak Asasi Manusia Ezra Zia.

Negara mana yang belum diundang ke KTT demokrasi? 1:22

Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah Biden berencana menggunakan KTT itu untuk mengumumkan inisiatif baru untuk memerangi korupsi dan mengadvokasi pemilihan umum yang bebas dan adil. secara tegas disebut Taiwan untuk berpartisipasi.

Pejabat China dan Rusia mencoba merusak pesan Biden

Selama akhir pekan, China mengadakan forum virtual internasionalnya sendiri tentang demokrasi, yang diduga diikuti oleh politisi dan akademisi dari lebih dari 120 negara, dan menerbitkan buku putih di dalamnya. konfirmasi palsu Sistem satu partai adalah demokrasi yang berfungsi lebih baik daripada sistem AS.

Para duta besar China dan Rusia untuk Amerika Serikat mengecam KTT itu sebagai “tidak demokratis” dalam sebuah opini bersama yang diterbitkan pada akhir November oleh The National Interest. Diplomat China dan Rusia telah salah menyebut negara mereka sebagai negara demokrasi.

Brett Schaefer, penyelidik utama untuk melacak disinformasi di Koalisi untuk Jaminan Demokrasi, mengatakan “demokrasi” adalah tagar paling populer di Twitter untuk akun diplomatik China dan akun pemerintah lainnya dalam seminggu terakhir.

“Itu benar-benar prioritas sebagai subjek [para China] selama berminggu-minggu.”

Apakah demokrasi di Amerika Latin dalam krisis? 4:25

Ketika ditanya bagaimana pemerintah Biden dapat melawan narasi Rusia dan China tentang KTT itu, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan: “Hari ini, banyak pemerintah otoriter mempromosikan kebohongan bahwa membatasi tindakan masyarakat hanya dapat memastikan kemakmuran dan keamanan. Jauh dari kebenaran. .”

READ  Putusan terbaru dari jaksa penuntut umum Paraguay dibunuh oleh pembunuh pada bulan madu mereka

Apa yang Cina cari?

Terlepas dari sistem politik otoriter China dan pelanggaran hak asasi manusia yang terdokumentasi dengan baik, para propagandis negara itu melihat mempromosikan gagasan pemerintahan China sebagai jalan menuju legitimasi di panggung dunia.

“Ini sangat sejalan dengan apa yang coba dilakukan China dalam dua tahun terakhir, yaitu mendefinisikan kembali konsep-konsep tertentu di panggung dunia, termasuk hak asasi manusia dan demokrasi,” katanya kepada CNN.

Beberapa ahli berharap bahwa KTT akan membawa langkah-langkah konkret untuk memerangi kerusakan yang dilakukan disinformasi terhadap demokrasi dengan menyebarkan kebohongan tentang pemilihan umum atau virus corona.

Nina Jankovic, seorang peneliti di Wilson Center, mendesak pemerintahan Biden untuk mendukung koalisi untuk melawan disinformasi anti-demokrasi yang dipimpin oleh China, Rusia dan negara-negara lain.

“Disinformasi dari aktor asing dan sumber domestik mengancam fondasi demokrasi di seluruh dunia dan memainkan peran penting dalam banyak krisis dunia,” kata Yankovic kepada CNN. “Penting bagi pemerintahan Biden untuk menekankan bahwa kebenaran adalah landasan dari era Biden dan masyarakat demokratis yang ingin dibangunnya.”