SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China memperkuat dukungannya untuk bisnis karena harga komoditas naik

China memperkuat dukungannya untuk bisnis karena harga komoditas naik

Pekerja membuat rotary kiln di bengkel Jiangsu Haijian Stock pada 26 Mei 2021 di Provinsi China Timur.

Chae Huyoung | Kelompok Cina Optik | Getty Images

BEIJING – Kenaikan harga komoditas global menambah beban lain pada bisnis kecil di China, banyak di antaranya hampir tidak bisa melupakan pandemi virus korona.

Sebagai tanda betapa serius masalahnya, Perdana Menteri China Li Keqiang dan para pemimpin lainnya meyakinkan pada pertemuan hari Rabu bahwa mereka akan meningkatkan dukungan untuk perusahaan yang dikelola swasta – pertama, dalam masalah yang sedang berlangsung untuk mendapatkan pembiayaan, dan Kedua, untuk memenuhi kenaikan harga bahan baku.

Pernyataan tersebut mewakili pengumuman terbaru pemerintah pusat dalam beberapa minggu terakhir dari rekor kenaikan harga komoditas, karena pihak berwenang berusaha keras untuk membatasi dampak negatif terhadap perekonomian.

Jika perusahaan yang menjual ke konsumen menjaga harga tetap stabil agar tetap kompetitif, maka harga komoditas yang lebih tinggi akan mengurangi margin keuntungan.

Memang, Kantor Statistik China mengatakan pada hari Kamis, bahwa pertumbuhan laba industri melambat ke kenaikan 57% tahun ke tahun di bulan April, turun dari 92.3% di bulan Maret. Meskipun angka-angka ini terdistorsi oleh kontraksi ekonomi pada kuartal pertama tahun lalu, kantor tersebut mencatat dampak negatif dari kenaikan harga komoditas, di antara faktor-faktor lainnya.

Biaya bahan baku yang diukur dengan PPI meningkat 6,8% dari tahun lalu di bulan April, laju tercepat dalam lebih dari tiga tahun. Tetapi harga konsumen hanya naik 0,9% karena harga daging babi turun.

Kesenjangan besar yang terus-menerus antara harga produsen dan konsumen telah secara signifikan mengurangi profitabilitas produsen, dan itu hanya dapat mempertahankan operasi normal dengan memotong biaya lain, kata Gu Shuangfei, seorang analis komoditas di Nanhua Futures, pialang yang berbasis di Hangzhou.

READ  Pasar Sistem Cladding | Tata Steel Limited, Alcoa Inc, Attex

Dapat dikatakan bahwa CPI kemungkinan akan tetap stabil di masa depan, mengingat kebijakan makroekonomi dan tingkat pendapatan rumah tangga, yang mengindikasikan bahwa sebagai hasilnya, kebijakan pemerintah akan difokuskan pada pengendalian harga bahan baku dan memastikan operasi bisnis yang stabil.

Bahkan dalam ekonomi yang didominasi negara di Tiongkok, bisnis kecil yang dikelola swasta berkontribusi pada sebagian besar pertumbuhan PDB, pendapatan pajak, dan pekerjaan. Pertemuan badan eksekutif tertinggi, Dewan Negara, hari Rabu menunjukkan bahwa total sekitar 139 juta usaha kecil dan mikro berjalan secara terpisah pada akhir April.

Pihak berwenang telah berulang kali menyatakan dalam beberapa bulan terakhir bahwa tekanan pada pekerjaan tetap tinggi, meskipun ekonomi secara keseluruhan pulih dari pandemi. Pertemuan Dewan Negara minggu ini mengatakan langkah-langkah untuk membantu usaha kecil mengatasi melonjaknya harga komoditas termasuk subsidi pekerjaan rumah tangga.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Ketika harga komoditas naik dan aktivitas ekonomi meningkat, beberapa perusahaan meminjam lebih banyak pinjaman untuk mendukung pertumbuhan di masa depan.

Pada hari Kamis, kepala hubungan investor, Kenny Ng, mengatakan bahwa Sheng Ye Capital China, yang membantu usaha kecil mendapatkan pembiayaan di lingkungan yang didominasi oleh bank-bank milik negara, telah melihat “permintaan yang sangat kuat karena harga produsen yang lebih tinggi”.

Permintaan pinjaman diperkirakan akan tetap kuat dalam waktu dekat. Dia mengatakan klien perseroan banyak yang mengerjakan proyek terkait infrastruktur seperti jembatan dan jalan tol. Ng mengatakan pinjaman kepada klien baru dapat diproses secepat dua minggu, dengan ukuran rata-rata sekitar dua juta yuan, atau sekitar $ 312.000.

Berspekulasi tentang harga komoditas

Harga untuk barang-barang seperti Tembaga dan bijih besi telah melonjak ke rekor tertinggi tahun ini, dengan masing-masing naik lebih dari 20% sepanjang tahun ini. Para analis mengaitkan sebagian besar peningkatan ini dengan ekspektasi investor akan peningkatan permintaan global untuk bahan baku, karena aktivitas bisnis dilanjutkan dan pemerintah daerah mempertahankan kebijakan moneter yang lebih longgar untuk mendukung pertumbuhan.

READ  The Giant Eagle menjatuhkan persyaratan masker wajah untuk pelanggan yang telah divaksinasi penuh mulai 24 Mei

Kebijakan moneter China relatif lebih konservatif. Tetapi negara ini adalah konsumen tembaga dan komoditas lainnya terbesar di dunia, dan permintaan dari China mempengaruhi harga secara global. Negara ini juga merupakan rumah bagi bursa utama untuk perdagangan komoditas berjangka.

Lima badan nasional pada hari Senin bersama-sama memperingatkan perusahaan Melawan penimbunan dan manipulasi pasar.

“Harga komoditas terpisah dari fundamental, meningkatkan risiko penurunan” untuk paruh kedua tahun ini, ekonom Morgan Stanley Robin Shing dan timnya mengatakan dalam sebuah laporan pada Rabu.

Mereka memperkirakan PPI China akan mencapai titik tertinggi untuk tahun ini di kuartal kedua, tetapi berdampak terbatas pada harga konsumen. Analis Morgan Stanley mengatakan tekanan yang dihasilkan pada margin kemungkinan akan berlanjut dalam waktu dekat, sebelum berkurang di paruh kedua tahun ini. Mereka mengharapkan permintaan global yang kuat untuk membantu mendukung keuntungan.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi China, ukuran aktivitas bisnis di bidang manufaktur, akan dirilis pada hari Senin. PPI dan CPI bulan ini rencananya akan dirilis pada 9 Juni.