SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China menyalip Amerika Serikat sebagai negara terkaya di dunia, sementara kekayaan global meningkat secara tidak merata

Diposting:

18 November 2021 19:52 GMT

Di kedua kekuatan, dua ekonomi terbesar di dunia, lebih dari dua pertiga kekayaan berada di tangan 10% rumah tangga terkaya, dan bagian mereka tumbuh.

Amerika Serikat telah dicopot dari gelarnya sebagai negara terkaya di dunia, dengan China sekarang menjadi negara yang memegang posisi yang didambakan ini. Perubahan peringkat kekayaan global diumumkan pada hari Senin di A Laporan Dari perusahaan konsultan McKinsey & Co.

Laporan yang berjudul “Global Balance Sheet Rising: Seberapa Produktif Pemanfaatan Kekayaan Kita?” , memeriksa neraca nasional sepuluh negara Ini menyumbang lebih dari 60% dari pendapatan global.

Di antara sepuluh negara, China menyumbang 50% dari pertumbuhan kekayaan bersih atau kekayaan antara tahun 2000 dan 2020, diikuti oleh Amerika Serikat sebesar 22%. Jepang, yang memegang 31% dari kekayaan 10 ekonomi pada tahun 2000, hanya mendapat 11% pada tahun 2020.

China telah meningkatkan kekayaannya menjadi 120 triliun dolarterhadap 7 miliar pada tahun 2000. Di sisi lain, Amerika Serikat lebih dari dua kali lipat kekayaan bersihnya mencapai $90 miliar, Apresiasi Bloomberg.

Di kedua kekuatan, ekonomi terbesar di dunia, Lebih dari dua pertiga kekayaan berada di tangan 10% rumah tangga terkayaLaporan tersebut menunjukkan bahwa bagian mereka meningkat.

Di Amerika Serikat, jumlah kekayaan di negara yang dipegang oleh 10% rumah tangga terkaya tumbuh dari 67% pada tahun 2000 menjadi 71% pada tahun 2019. Sementara di China, 10% rumah tangga terkaya memiliki 48% kekayaan negara di 2000, dan pada 2015 nilainya meningkat menjadi 67%.

Skenario ideal untuk krisis keuangan?

McKinsey mengungkapkan bahwa sebuah file 68% dari kekayaan bersih global Itu disimpan di real estat, sisanya di infrastruktur, mesin dan peralatan dan, pada tingkat lebih rendah, dalam aset tidak berwujud, seperti kekayaan intelektual dan paten. Peningkatan tajam dalam kekayaan bersih selama dua dekade terakhir telah melampaui peningkatan PDB global, dan telah didorong oleh kenaikan harga properti, didukung oleh suku bunga yang lebih rendah.

READ  Ingrit Valencia meminta lebih banyak dukungan setelah penipuan di mana dia kehilangan rumahnya

Tetapi ini mungkin memiliki efek samping negatif, karena kenaikan nilai properti dapat membuat memiliki rumah tidak terjangkau bagi banyak orang. Membuka jalan bagi krisis keuangan Seperti yang terjadi di AS pada 2008 setelah gelembung perumahan pecah. China bisa memiliki lebih banyak masalah serupa agama Dari pengembang real estate seperti China Evergrande Group.

Menurut laporan tersebut, cara paling cerdas untuk mencegah krisis mungkin bagi pengambil keputusan untuk menstabilkan dan mengurangi neraca relatif terhadap PDB melalui pertumbuhan PDB nominal. Untuk melakukan ini, mereka harus mengalihkan ibukota Menuju investasi produktif baru dalam aset dan inovasi nyata yang mempercepat pertumbuhan ekonomi.

NS skenario mimpi buruk Ini akan menjadi jatuhnya harga aset yang dapat menghapus hingga sepertiga dari kekayaan dunia, membawanya lebih sesuai dengan pendapatan global.