SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Clippers tidak bisa menandingi tendangan akhir Suns – Orange County Register

Jadwalnya tidak sesuai dengan mereka, tetapi Clippers siap menghadapi tantangan. Mereka mengejar kemenangan hari Senin atas tim terbaik kedua di NBA dengan pertandingan malam berikutnya di Phoenix – melawan tim terbaik liga, Suns yang beristirahat dengan baik.

Hasilnya adalah kekalahan 103-96, tetapi mereka tidak merasa begitu buruk: “Kami bisa bangga dengan diri kami sendiri,” kata sayap veteran Clippers Nicolas Batum, melalui Zoom. “Kami kehilangan dua pemain 10 besar dan satu lagi yang rata-rata 19 poin per game, jadi saya suka apa yang kami lakukan saat ini, kami sedang membangun fondasi… jadi saya menyukainya, di mana kami berada sekarang.”

Terlepas dari kenyataan bahwa mereka terus bermain tanpa cedera All-Stars Kawhi Leonard (lutut) dan Paul George (siku) dan, untuk game ketiga berturut-turut, tanpa baru-baru ini memperoleh Norman Powell (kaki), Clippers tidak merusak karakter – bahkan melawan Matahari yang mendesis.

Clippers mengambil kesempatan mereka pada kejutan lain dan mencoba untuk melakukan comeback dua digit lainnya, tetapi tidak ada pesta kejutan pada hari Selasa di Footprint Center, di mana kerumunan 17.071 melihat Phoenix menahan versi habis dari musuh final Wilayah Barat mereka. dari musim lalu, yang bahkan saat itu tidak dijaga.

Dengan menghentikan laju kemenangan dua pertandingan Clippers, Suns meningkat menjadi 47-10 (rekor waralaba melalui 57 pertandingan) dan memenangkan pertandingan keenam berturut-turut dan ke-17 dari 18 pertandingan terakhir mereka.

Tapi Clippers membuat tim Pelatih Monty Williams berkeringat Selasa, yang lebih dari banyak lawan lainnya bisa mengklaim.

Phoenix telah memenangkan dua pertandingan sebelumnya dengan rata-rata 25,5 poin, termasuk pukulan 131-107 dari Milwaukee Bucks, tim yang dikalahkannya di Final NBA musim lalu. The Suns juga mengalahkan Orlando, 132-105, dalam pertandingan terakhir mereka pada hari Sabtu, ketika mereka membuat 40 assist dan hanya tujuh turnover.

READ  Kobe Paras berangkat ke Jepang untuk menandatangani dengan Nicota Albrex PP-Manila Bulletin

Clippers tidak membuatnya begitu mudah, berjuang secara defensif dan memaksakan 17 turnover – terbanyak oleh Suns sejak mereka melakukan 20 kali melawan Toronto pada 1 Januari. 11.

Skuad asuhan pelatih Tyronn Lue itu juga bangkit dari ketertinggalan sebanyak 13 poin dengan waktu bermain 2:14 di kuarter ketiga.

Dengan bantuan dua lemparan tiga angka berturut-turut dari Luke Kennard, yang bermain karena nyeri pergelangan kaki, Clippers mengungguli Phoenix 14-2 untuk memulai kuarter keempat dan memangkas defisit menjadi 83-82.

Clippers – yang telah menang sembilan kali musim ini ketika tertinggal 10 poin atau lebih – unggul, 90-88, dengan waktu tersisa 6:12 di kuarter keempat, meragukan rekor sempurna Phoenix saat memimpin setelah tiga periode.

“Orang-orang kami terus berjuang, terus bersaing, kami berjuang sampai akhir,” kata Lue. “Mereka membuat lebih banyak permainan daripada kami. … Hanya tidak melakukan pekerjaan finishing yang cukup baik. ”

Skor menjadi 90-90 ketika Chris Paul (17 poin, 14 assist) mengambil alih, memukul 3-pointer dan membalik lob berturut-turut ke Deandre Ayton (12 poin dan 12 rebound) dan Devin Booker (26 poin) dan kemudian membuat layupnya sendiri untuk mendorong keunggulan menjadi 99-95.

Mikal Bridges (19 poin, sembilan rebound) melepaskan tembakan tiga angka di sepak pojok dengan 39 detik tersisa untuk mengubah skor menjadi 102-95.

Digas, Clippers hanya mencetak satu poin di 2:53 final saat Phoenix meningkat menjadi 36-0 musim ini ketika memimpin setelah tiga kuarter.