SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

"Clyde Spot" di Jupiter mulai terlihat sangat aneh

“Clyde Spot” di Jupiter mulai terlihat sangat aneh

Bintik Clyde, seperti yang terdeteksi oleh penyelidikan Juno NASA pada 15 April 2021.

Bintik Clyde, seperti yang terdeteksi oleh penyelidikan Juno NASA pada 15 April 2021.
gambar: NASA / Jet Propulsion Laboratory- Institut Teknologi California / SwRI / MSSS / Kevin M.

Mei lalu, tiba-tiba terlihat Kembali Di belahan bumi selatan Jupiter. Tapi sebagai gambar baru dari Pesawat luar angkasa Juno Waktu pertunjukan Fitur melingkar berubah menjadi licin misterius.

Fitur ini pertama kali terdeteksi oleh Clyde Foster, Director of Shallow Sky Division of South African Astronomical Society, pada 31 Mei 2020. Foster menemukan tempat tersebut Menggunakan teleskop 14 inci, dan qUntungnya, penyelidikan Juno NASA bersatu dua hari kemudian, memungkinkan untuk melihat fitur baru dari dekat.

Clyde Spot, seperti yang diketahui secara informal, adalah wabah konvektif – segumpal awan yang membentang melampaui puncak awan biasa – dan Itu terletak di tenggara Bintik Merah Besar Jupiter. Wabah seperti itu Hal ini biasa terjadi di sabuk suhu selatan dari raksasa gas.

Gambar Juno menunjukkan apik pada 2 Juni 2020.

Gambar Juno menunjukkan apik pada 2 Juni 2020.
gambar: NASA / Jet Propulsion Laboratory- Institut Teknologi California / SwRI / MSSS / Kevin M.

Pada tanggal 15 April 2021, Juno melakukan 33 Berghof (penerbangan jarak dekat) Jupiter, di mana selama itu ia menangkap pemandangan baru Clyde Spot – atau setidaknya entah bagaimana. Bekas Menjadi Clyde yang apik. Itu Gambar baru Itu diambil ketika pesawat ruang angkasa berada 16.800 mil (27.000 km) di atas puncak awan Jupiter. Ilmuwan warga Kevin M. Gill memproses gambar dari data JunoCam mentah, menurut NASA.

Tampilan yang diperbarui mengingatkan kita untuk tidak dikaitkan dengan bentuk dan warna cantik yang muncul di Jupiter, karena banyak di antaranya berumur pendek. Pada tahun penemuannya, Bintik Clyde menjauh dari Bintik Merah Besar dan berubah menjadi sesuatu yang tidak pada tempatnya di genangan air di tempat parkir sebuah pompa bensin.

Tampilan fitur yang diperbesar seperti yang muncul pada 15 April 2021.

Tampilan fitur yang diperbesar seperti yang muncul pada 15 April 2021.
gambar: NASA / Jet Propulsion Laboratory- Institut Teknologi California / SwRI / MSSS / Kevin M.

Noda ini memiliki istilah teknis: area terlipat dan berserabut. Dan seperti yang ditunjukkan NASA dalam a pernyataan, Fitur ini “2 kali lebih besar pada garis lintang dan 3 kali lebih besar pada garis bujur daripada lokasi aslinya, dan berpotensi untuk bertahan dalam jangka waktu yang lama.”

Dari sini, fitur tersebut menjadi semakin tidak jelas dan akhirnya menghilang dari tampilan. Tempat Clyde tidak akan ada lagi, dan tempat baru pasti akan muncul menggantikannya. Begitulah keadaan di Jupiter, karena atmosfernya yang bergejolak terus berputar.

Lebih: Para astronom telah menemukan “monster meteorologi yang unik” di Jupiter.

READ  Biden mengklaim bahwa "satu-satunya pemerintah" yang dapat membawa orang ke bulan dan Mars