SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Coldplay berjanji untuk mengurangi emisi CO2 hingga 50% di Tur Dunia 2022 | permainan buruk

Coldplay telah mengumumkan tur dunia baru, dan dengan itu serangkaian inisiatif yang dirancang untuk mengurangi dampak lingkungannya.

Band ini telah berjanji untuk mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 50% dibandingkan dengan tur dunia 2016-2017 mereka, dan menggunakan “hampir seluruhnya” energi terbarukan untuk menyalakan pertunjukan panggung mereka.

Sebuah ‘lantai kinetik’ akan dipasang sehingga energi yang diciptakan oleh para penggemar selama pertunjukan dapat dimanfaatkan; Panel surya akan dipasang di lantai, panggung, dan tempat lain di stadion terbuka begitu band tiba untuk menghasilkan tenaga menjelang pertunjukan. Daya baterai dan listrik juga akan diambil dari sumber terbarukan. Panggung itu sendiri akan dibangun dari bahan yang dapat digunakan kembali dan berkelanjutan termasuk bambu dan baja daur ulang.

Jalur penerbangan dirancang untuk meminimalkan penerbangan, dan pasukan akan membayar biaya tambahan untuk bahan bakar udara yang lebih berkelanjutan.

Penggemar yang tetap berpegang pada perjalanan rendah karbon, yang dibuktikan melalui aplikasi, akan mendapatkan diskon tempat. Setidaknya satu pohon akan ditanam untuk setiap tiket yang terjual, dan band ini akan memantau bagaimana penggemar melakukan perjalanan ke acara berdasarkan informasi yang mereka berikan secara sukarela untuk aplikasi, menghitung emisi, dan berjanji untuk “mengurangi” emisi tersebut melalui “isi ulang dan hemat”. .”

Gelang bercahaya yang dikenakan oleh penggemar – bagian penting dari pertunjukan Coldplay – akan dibuat dari bahan yang dapat dikomposkan dan banyak dari mereka akan digunakan kembali, dengan produksi gelang berkurang hingga 80%. Potongan kertas yang digunakan akan dapat terurai secara hayati, dan selotip akan “berusaha untuk menghilangkan penjualan botol air plastik sekali pakai.”

Coldplay tampil di London pada Oktober 2021. Foto: Simon Joyner/Getty Images

Band ini berkata, “Planet ini sedang menghadapi krisis iklim. Jadi kami telah menghabiskan dua tahun terakhir berkonsultasi dengan pakar lingkungan untuk membuat tur ini berkesinambungan, dan yang paling penting, untuk memanfaatkan potensi tur untuk memajukan segalanya. . Kami tidak akan memperbaiki semuanya, tetapi kami berkomitmen untuk melakukan semua yang kami bisa.” apa yang kami bisa dan membagikan apa yang kami pelajari.”

Tur 30 hari dimulai di Kosta Rika pada 18 Maret dan akan melakukan perjalanan ke Republik Dominika, Meksiko, Amerika Serikat, beberapa negara di benua Eropa dan Inggris, dan berakhir di Brasil. Pengaturan waktu di Inggris adalah tiga malam di Stadion Wembley pada bulan Agustus, dan satu lagi di Hampden Park di Glasgow.

Coldplay merilis album baru pada hari Jumat, Music of the Spheres, yang estetika pop cerahnya mewakili perubahan nada yang mencolok dari album mereka sebelumnya Everyday Life.

Band ini tidak melakukan tur untuk album 2019, melainkan memainkan beberapa konser satu kali. Vokalis Chris Martin untuk menjelaskan: “Kami mengambil beberapa waktu selama satu atau dua tahun ke depan, untuk memikirkan bagaimana tur kami tidak bisa hanya berkelanjutan. [but] Seberapa efektif itu bisa berguna. Kita semua harus menemukan cara terbaik untuk melakukan pekerjaan kita.”

Industri musik telah memperhitungkan keluaran karbon yang signifikan dari tur, yang diciptakan dengan memindahkan tidak hanya band tetapi grup panggung besar dan kru dari satu benua ke benua lain.

Massive Attack baru-baru ini menugaskan laporan tur Universitas Manchester, yang meminta para seniman untuk berhenti menggunakan penerbangan pribadi, dan di festival dan tempat-tempat untuk mengurangi intensitas penggunaan listrik mereka.

Perusahaan musik independen Inggris seperti Ninja Tune dan Beggars Group, termasuk XL dan 4AD, baru-baru ini membuat janji dalam hal manufaktur, perjalanan bisnis, dan penggunaan energi.

Harry Styles, Tami Impala, Pink dan 1975 adalah beberapa artis yang terlibat dalam organisasi gema untuk tur mereka. Reverb mendorong peserta untuk tidak menggunakan plastik sekali pakai, dan menghitung emisi karbon putaran untuk mendanai “proyek global yang secara langsung menghilangkan jumlah polusi gas rumah kaca yang setara.” Namun, proyek penggantian kerugian semacam itu telah dikritik karena jauh lebih tidak diinginkan daripada tidak mengeluarkan karbon dioksida sejak awal.

READ  Kesepakatan yang dibuat oleh Shailene Woodley dan Aaron Rodgers setelah lamarannya