SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Covid-19: Kasus Lompatan Subvarian EG.5 Eris;  Berikut gejalanya

Covid-19: Kasus Lompatan Subvarian EG.5 Eris; Berikut gejalanya

IRIS sudah menjadi subvarian yang paling umum di Amerika Serikat, dan kini mencakup 29,4 persen kasus virus corona di Amerika Serikat. Laporan CDC dirilis pada Sabtu, 30 September.

Dua minggu lalu, Iris mewakili 24,5% kasus di Amerika Serikat.

Eris adalah cabang dari strain Omicron yang sangat menular.

di dalam Pernyataan penilaian risiko Mengenai strain EG.5 yang dirilis akhir pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kasus sub-strain tersebut telah terkonfirmasi di 71 negara, dengan proporsi terbesar di Amerika Serikat, disusul China, Jepang, Korea Selatan, Kanada dan Amerika Serikat. kerajaan.

“Meskipun EG.5 telah menunjukkan peningkatan prevalensi, keunggulan pertumbuhan, dan kemampuan lolos dari kekebalan dibandingkan varian lain yang beredar saat ini, tidak ada perubahan dalam tingkat keparahan penyakit yang dilaporkan hingga saat ini,” kata WHO.

“Namun, karena keunggulan pertumbuhan dan sifat kekebalannya, EG.5 telah menyebabkan peningkatan infeksi dan menjadi varian paling umum secara global.”

EG.5 pertama kali diidentifikasi pada pertengahan Februari 2023 dan diklasifikasikan sebagai varian yang dipantau pada pertengahan Juli.

Gejala Iris yang dilaporkan meliputi:

  • Pilek
  • Bersin
  • batuk
  • mual
  • sakit tenggorokan
  • kelelahan
  • sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Perubahan atau hilangnya indera penciuman
  • Perubahan atau hilangnya indera perasa

Periksa kembali ke Daily Voice untuk pembaruan.


Untuk mengikuti Daily Voice Nassau dan menerima pembaruan berita gratis.

READ  Gerhana bulan total bertubi-tubi Meteor Leonid