SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Meksiko adalah negara dengan tingkat kematian tertinggi per 100 kasus di dunia

Meksiko adalah negara kelima dengan jumlah kematian tertinggi secara total (Foto: Galo Cañas/Cuartoscuro)

Meksiko adalah negara dengan tingkat kematian tertinggi per 100 kasus COVID-19 di duniaIni dikonfirmasi oleh “analisis kematian” yang dilakukan oleh Universitas Johns Hopkins.

berdasarkan studi AndaAngka-angka yang ditampilkan mewakiliJumlah kematian per 100 kasus yang dikonfirmasi (tingkat kematian yang diamati) atau per 100.000 penduduk (Ini mewakili populasi umum suatu negara, dengan kasus yang dikonfirmasi dan orang sehat.)

Daftar yang menunjukkan tingkat yang tercatat untuk setiap 100 kasus yang dikonfirmasi muncul Meksiko pada 7,5%; Diikuti oleh Bulgaria dengan 4,1%. Hungaria 3,1%; Rusia 2,9% dan Brasil 2,8%. untuk bagian ini, Amerika Serikat berada di peringkat 13 dengan 1,5 persen.

Namun, banyak hal berubah ketika negara terdaftar saat melihat 1 kematian per 100.000 penduduk. dalam arti ini, Meksiko menempati urutan kesembilan dengan 234,78 kematian. Bulgaria datang pertama dengan 44,78; diikuti oleh Hongaria dengan 401,09; Moldova dengan 387,19; Georgia mencetak 373,75 poin dan Republik Ceko 339,46 poin. Ketika Amerika Serikat menempati urutan kedelapan dengan 251,66.

Tingkat kematian per 100 kasus terkonfirmasi COVID-19 (Grafik: Universitas Johns Hopkins)
Tingkat kematian per 100 kasus terkonfirmasi COVID-19 (Grafik: Universitas Johns Hopkins)

Pusat studi menunjukkan bahwa negara-negara yang terletak di bagian atas tempat Meksiko berada, Ini memiliki jumlah kematian tertinggi sebanding dengan jumlah kasus atau populasi virus coronaIni tidak berarti bahwa itu menyumbang sebagian besar kematian secara umum.

Jika angka kematian keseluruhan dipertimbangkan menurut negara, Amerika Serikat akan memimpin dalam jumlah kematian, Yaitu 826 ribu 419. Maka mereka adalah Brazil, dengan 619 ribu 401; India, dengan 481 ribu dan 893; RusiaDengan 305 ribu dan 96 dan Meksiko dengan 299 ribu 544.

READ  Korea Utara telah mengeksekusi setidaknya tujuh orang karena mengkonsumsi dan mendistribusikan K-pop

Nomor ini ditambahkan ke nomor yang didaftarkan oleh Inisiatif Global untuk Berbagi Semua Data Influenza, Platform global untuk pengurutan virus, yang dikembangkan seperti meksiko Tempat kedua dalam hal jumlah kasus Omicron di Amerika LatinSejak 254 kasus telah dihitung sejak Orang yang terinfeksi pertama ditemukan pada 3 Desember.

AMLO telah menerima peningkatan kasus virus corona di Meksiko (Foto: MOISÉS PABLO / CUARTOSCURO)
AMLO telah menerima peningkatan kasus virus corona di Meksiko (Foto: MOISÉS PABLO / CUARTOSCURO)

Dalam beberapa pekan terakhir, negara itu telah menyaksikan peningkatan kasus virus corona, yang akan menandai awal dari gelombang keempat penyakit ini, seperti yang diperingatkan sebelumnya. Institute of Social Security and Services for State Workers (ISSSTE) kepada seluruh karyawannya pada tanggal 2 Januari.

Melalui surat internal resmi DNS/039/2022 berjudul “Mempersiapkan pemulihan dalam kasus COVID-19, lembaga kesehatan menegaskan bahwa ada “peningkatan terus-menerus” dalam infeksi dengan “Manifestasi klinis ringan dan pasien rawat jalanDi seluruh wilayah nasional.

Alasan utama peningkatan infeksi ini adalah adanya varian baru SARS-Cov-2, Micron, serta keberadaan spesies lain yang berkelanjutan, seperti Delta. Keduanya masih menyebar dan Ini akan menyebabkan jumlah infeksi baru yang “sangat tinggi” yang dapat ditambahkan ke populasi, situasi yang diharapkan Peningkatan penerimaan rumah sakit, seperti yang ditunjukkan oleh ISSSTE.

Pemulihan dalam keadaan darurat kesehatan ini diakui oleh Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, yang juga mengambil kesempatan untuk membuat Doakan agar warga tenang dengan memperhatikan varian Omicron yang kurang berbahaya dan mematikan.

“Ya, infeksi dari varian baru ini meningkat tetapi Untungnya, tidak ada peningkatan rawat inap Dan, yang paling penting, presiden mengumumkan bahwa tidak ada kematian. Namun, Mendesak warga untuk melanjutkan perawatan yang diperlukan Dia menekankan bahwa efek di dalam negeri tidak akan sama dengan variabel lain.

READ  Akankah Amerika Serikat mewajibkan turis untuk divaksinasi virus Corona? - Keuangan

Baca terus