SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Curiosity telah menemukan beberapa konstelasi batu bengkok yang tampak sangat aneh di permukaan Mars

Curiosity telah menemukan beberapa konstelasi batu bengkok yang tampak sangat aneh di permukaan Mars

Penyelidikan Curiosity telah menemukan formasi batuan luar biasa yang membelah lanskap aneh Mars. Di antara pasir dan batu-batu dangkal di Kawah Gale, beberapa menara batu yang berliku-liku naik – paku sedimen terlihat seperti aliran air beku yang mengalir dari kendi tak terlihat di langit.

Bahkan, para ahli Mengatakan Kolom mungkin terdiri dari bahan seperti semen yang mengisi retakan pada batuan purba. Saat batuan yang lebih lunak secara bertahap terkikis, aliran material kohesif tetap ada.

Menemukan formasi batuan di Mars. (NASA, Laboratorium Propulsi Jet-Caltech, MSSS)

Formasi batuan adalah saya potong oleh kamera di atas penjelajah Curiosity pada 17 Mei, tetapi gambar itu baru dibagikan minggu lalu oleh NASA dan para ahli di SETI Institute (yang merupakan singkatan dari Search for Extraterrestrial Intelligence), sebagai bagian dari SETI Planetary Image Initiative for Today.

Meskipun mereka mungkin terlihat aneh seperti strukturnya, mereka bukannya tanpa preseden.

dalam geologi,topi kepalaIni adalah menara berbatu yang tinggi dan tipis yang dibentuk oleh erosi. Itu juga bisa disebut batu tenda, cerobong peri, atau piramida bumi.

Tudung biasanya ditemukan di lingkungan yang kering, seperti ngarai Utah atau Serbia selatan, dan tiang kadang-kadang bisa naik ke gedung setinggi sepuluh lantai.

14713013206 007014b002 cHood di Bryce Canyon, Utah. (Don Graham/Flickr/CC BYSA 2.

READ  Para pejabat telah memperingatkan bahwa penyebaran varian delta di antara orang California yang tidak divaksinasi mengancam lonjakan baru dalam kasus COVID

Struktur alami terdiri dari lapisan batuan keras yang terakumulasi di dalam batuan sedimen yang lebih lunak. Saat sisa batuan terkikis menjauh dari hujan, angin, atau hujan es, Anda akan meninggalkan cetakan yang indah dari rekahan tua di batuan dasar.

1600px Hoodoos at Sunset East Coulee Alberta KanadaHoodoos East Coulee, Alberta, Kanada. (Darren Kirby / CC BY SA 2.0)

Dua menara batu di Mars tampaknya berada di ambang kehancuran dibandingkan dengan yang kita lihat di Bumi, tetapi mereka jelas cukup kokoh untuk menahan gravitasi permukaan yang lebih ringan yang dialami Planet Merah.

Formasi batuan aneh lainnya yang ditemukan Curiosity awal tahun ini mungkin telah dibuat dengan cara yang sama, meskipun dengan hasil yang sangat berbeda.

Batu karang lain yang sedikit lebih kecil ini tampak seperti sepotong karang atau bunga dengan banyak kelopak kecil yang membentang ke arah matahari.

“Salah satu teori yang muncul adalah bahwa batuan adalah jenis beton yang dibuat oleh mineral yang diendapkan oleh air di celah atau retakan pada batuan yang ada,” siaran pers NASA. dijelaskan pada waktunya.

“Bahan beton ini bisa saling menempel, bisa lebih padat dan lebih padat dari batuan di sekitarnya, dan bisa tetap ada bahkan setelah batuan di sekitarnya terkikis.”

960 - Abdul MajeedSebuah batu berbentuk bunga ditemukan di permukaan Mars. (NASA, Jet Propulsion Laboratory-Caltech, MSSS)

Kawah Gale tidak benar-benar datar, tetapi konstelasi aneh yang ditemukan Curiosity memang menonjol dari lingkungan sekitarnya, meskipun tidak ada pengukuran ketinggian yang menyertai gambar tersebut.

Batu nisan yang menjulang di bebatuan mungkin tampak tak bernyawa sekarang, tetapi formasi mereka berbicara banyak tentang kondisi kuno di Mars dan apakah kehidupan bisa berkembang di sana miliaran tahun yang lalu.

READ  Peluncuran rudal Astra gagal mengirimkan muatan ke orbit

Kawah Gale sendiri dianggap sebagai dasar danau yang kering, meskipun mungkin lebih dangkal dan lebih transisi dari yang diperkirakan sebelumnya.

Formasi batuan di dalam dan di sekitar danau kuno membantu mengungkap sejarah sebenarnya dari daerah tersebut.