SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

D-Arching: McDonald’s meninggalkan negara itu untuk menjual bisnis Rusia

McDonald’s menutup pintunya di Rusia, mengakhiri era harapan dan meningkatkan isolasi negara itu dalam perangnya di Ukraina.

Chicago Burger Company mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa mereka akan menjual 850 restorannya di Rusia. McDonald’s mengatakan sedang mencari pembeli untuk mempekerjakan 62.000 pekerjanya di Rusia dan akan membayar pekerja tersebut sampai kontrak selesai.

“Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa menyediakan akses ke makanan dan terus mempekerjakan puluhan ribu warga biasa tentu saja merupakan hal yang benar untuk dilakukan,” Chris Kempczinski, CEO dan CEO McDonald’s, mengatakan dalam sebuah surat kepada staf. “Tapi itu tidak bisa diabaikan. Perang di Ukraina menyebabkan krisis kemanusiaan.

McDonald’s mengatakan ini adalah pertama kalinya mereka keluar dari “T-Arch” atau pasar besar. Ia berencana untuk menghapus lengkungan emas dan simbol serta lambang lainnya dengan nama perusahaan. McDonald’s juga akan memiliki merek dagangnya di Rusia. Dan mengambil tindakan untuk menerapkannya jika perlu.

McDonald’s mengumumkan pada awal Maret bahwa mereka akan menutup sementara tokonya di Rusia tetapi terus membayar karyawannya. Ini adalah keputusan yang mahal. Pada akhir bulan lalu, perusahaan mengatakan kehilangan $55 juta setiap bulan karena restoran tutup. Itu juga kehilangan inventaris senilai $ 100 juta.

McDonald’s telah menutup semua 108 restoran di Ukraina dan membayar stafnya di sana.

Perusahaan-perusahaan Barat bergulat untuk membebaskan diri dari Rusia, bertahan sukses di bawah rintangan seperti menangguhkan atau menutup operasi. Yang lain tinggal di bagian Rusia, dan beberapa mengalami kemunduran.

Produsen mobil Prancis Renault pada hari Senin mengatakan akan menjual saham mayoritas di produsen mobil Rusia Autovas dan sebuah pabrik di Moskow ke negara – nasionalisasi besar pertama bisnis asing sejak perang dimulai.

READ  Indonesia menawarkan keringanan pajak untuk pembuat EV

Maxim Sich, seorang profesor manajemen dan institusi di Rose School of Business di University of Michigan, mengatakan McDonald & lainnya menghadapi tekanan dari pelanggan, staf, dan investor pada operasi Rusia mereka.

“Era di mana perusahaan dapat menghindari mengambil sikap sudah berakhir,” kata Chitch. “Orang ingin terhubung dengan perusahaan yang melakukan hal yang benar. Bisnis __ dan kehidupan __ memiliki lebih banyak hal yang harus dilakukan daripada meningkatkan margin keuntungan.

Restoran pertama McDonald’s di Rusia dibuka di pusat kota Moskow tiga dekade lalu, tak lama setelah runtuhnya Tembok Berlin. Itu adalah sinyal kuat untuk meredakan ketegangan Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, yang runtuh pada tahun 1991.

Sekarang, keluarnya perusahaan telah terbukti menjadi tanda era baru, kata para analis. Chitch, yang tinggal di Rusia ketika McDonald’s memasuki pasar, mengingat kegembiraan seputar pembukaan, mengatakan penutupan menandai pembalikan isolasi era Soviet.

“Sungguh memilukan melihat begitu banyak tahun kemenangan di Front Demokratik dihancurkan oleh perang brutal di Ukraina ini,” katanya.

Kempczynski, McDonald’s suatu hari membuka kemungkinan untuk kembali ke pasar Rusia.

“Masa depan tidak dapat diprediksi, tetapi saya memutuskan untuk mengakhiri pesan saya dengan perasaan yang sama yang membawa McDonald ke Rusia: harapan,” tulisnya dalam surat karyawannya. “Jadi, kami tidak selesai mengucapkan ‘selamat tinggal’. Sebaliknya, seperti yang mereka katakan dalam bahasa Rusia, kami akan mengucapkan sampai bertemu lagi.

McDonald’s memiliki 84% restorannya di Rusia.”Sisanya dimiliki dan dioperasikan oleh pemilik.

McDonald’s mengatakan akan mengajukan gugatan terhadap Rusia karena meninggalkan antara $1,2 miliar dan $1,4 miliar.

READ  Galatasaray Vs. Skor langsung Barcelona, ​​pembaruan, sorotan & susunan pemain dari Babak 16 Besar Liga Europa

McDonald’s memiliki lebih dari 39.000 lokasi di lebih dari 100 negara. Sebagian besar dimiliki oleh pemilik _ hanya sekitar 5% yang dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan. Keluarnya McDonald’s dari Rusia tidak akan mengubah perkiraannya untuk menambah 1.300 restoran bersih tahun ini, yang akan berkontribusi 1,5% terhadap total pertumbuhan penjualan perusahaan.

Bulan lalu, McDonald’s Corp. Dilaporkan $1,1 miliar pada kuartal pertama, naik dari $1,5 miliar setahun sebelumnya. Pendapatan hampir $ 5,7 miliar. Saham McDonald’s turun $1 menjadi $244,04 pada hari Senin.