SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Daun Pandora”, langsung | Presiden Ekuador mengklarifikasi uangnya di depan komite parlemen | daun pandora

Dominga, ilusi penambangan Chili yang mengarahkan Pinera ke daun pandora

Proyek pertambangan Dominga di Chili utara belum dibangun: tidak ada truk, tidak ada limbah, tidak ada derek. Meskipun masih ilusi dan kesepian di atas kertas, master lokasi utama ini, Sebastian Pinera, untuk daun pandora Dia telah menempatkan pemerintahannya di bawah kendali. Di bawah beberapa bukit di wilayah Coquimbo, 500 kilometer dari Santiago, terletak salah satu cadangan besi dan tembaga terbesar di Chili, produsen tembaga terkemuka di dunia. Akan ada tambang Dominga, milik perusahaan Chili Iron Andes yang mengharapkan untuk menginvestasikan $ 2.500 juta untuk mengekstrak mineral selama 22 tahun.

Proyek tersebut, yang telah menimbulkan kontroversi lingkungan selama satu dekade karena kedekatannya dengan cagar alam yang unik di dunia, telah menjadi sasaran badai sejak Minggu dengan klaim bahwa proyek tersebut Dijual oleh keluarga Piñera di Kepulauan Virgin Britania Raya. Keluarga Piñera adalah pemegang saham utama di Minera Dominga hingga 2010 ketika seorang pengusaha dan teman presiden memperolehnya seharga $152 juta, 138 di antaranya dinegosiasikan di surga pajak.

Investigasi, yang dipimpin oleh Ciper dan Labot di Chili, merilis klausul kontroversial dalam kontrak penjualan Dominga yang membuat pembayaran akhir bersyarat pada “tidak ada pembentukan zona perlindungan lingkungan di atas wilayah operasi tambang.” Selain dua lubang terbuka, prakarsa ini mencakup pembangunan pelabuhan muat dalam jarak 30 kilometer dari cagar nasional yang berisi 80% spesies penguin Humboldt yang telah dicoba dilestarikan oleh ratusan ilmuwan dari seluruh dunia selama bertahun-tahun. “Penyelidikan menimbulkan banyak keraguan tentang proses penilaian lingkungan proyek dan fakta bahwa daerah tersebut belum dilindungi,” kata Lisbeth van der Meer, direktur Oceana, sebuah organisasi non-pemerintah yang didedikasikan untuk perlindungan laut. Akademisi Carlos Gaimer, dari Universidad Católica del Norte, menegaskan bahwa teluk ini adalah “harta karun alam” dan bahwa perubahannya dapat menyebabkan kematian besar-besaran banyak burung, penguin, dan paus yang menemukan tempat istirahat dan makan di dalamnya. “Membangun tambang di sini seperti melakukannya di Galapagos. Ini salah satu dari 92 air panas(Hotspot) keanekaragaman hayati di dunia.”

READ  Dua anak ditangkap dalam penembakan di New York

Proyek Dominga ditolak oleh komisi lingkungan pada tahun 2017, selama pemerintahan Michelle Bachelet, tetapi Agustus lalu, setelah Andes Iron mengajukan banding dan kasusnya diajukan, itu disetujui oleh badan 12 orang, 11 April. Ditunjuk oleh pemerintah Pinera. (F)