SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DeMar DeRozan dari Bulls menandingi Wilt Chamberlain dengan rekor gol bersejarah

usatsi

DeMar DeRozan berada di tengah musim terbaik dalam karirnya. Pencetak gol veteran rata-rata hampir 28 poin per game sejak bergabung dengan Chicago Bulls, dan dia akan memulai All-Star Game hari Minggu di Cleveland sebagian besar berkat pukulan itu. Namun, akhir-akhir ini, dia membawa hal-hal ke tingkat yang baru. Tidak hanya dia memiliki rata-rata poin tertinggi dalam karir, tetapi dia bahkan berhasil mencapai prestasi yang tidak pernah dicapai Bull, bahkan Michael Jordan.

Pada hari Senin, DeRozan mencetak 40 poin dari 16 dari 24 tembakan. Itu adalah game keenam berturut-turut di mana DeRozan tidak hanya mencetak 35 poin atau lebih tetapi juga mencetak 50 persen atau lebih baik. Pemain terakhir yang melakukannya? Wilt Chamberlain, yang memiliki dua garis seperti itu. Satu datang pada musim 1960-61, dan satu lagi datang pada 1963, menurut Statistik & Info ESPN.

DeRozan tampil luar biasa sepanjang pertandingan, tetapi dia menyelamatkan pekerjaan terbaiknya untuk pertandingan Senin dengan tim lamanya. San Antonio Spurs memimpin DeRozan’s Bulls dengan enam memasuki kuarter keempat, tetapi Chicago memenangkan kuarter keempat dengan selisih 37-20 berkat All-Star veteran mereka. Dia hampir menyamai Spurs dengan mencetak 19 poin di kuarter terakhir.

DeRozan tak perlu menunggu lama untuk bisa memecahkan rekor tersebut. Bulls bermain lagi pada hari Selasa melawan pemain nomor satu NBA. Pertahanan peringkat 29, Sacramento Kings. Sementara DeRozan telah berkembang menjadi salah satu pembuat tembakan terbaik NBA, dia tidak pernah menempati tempat dalam sejarah yang dekat dengan Chamberlain.

Wilt, berdasarkan statistik murni, adalah pencetak gol terbaik dalam sejarah NBA. Dia mencetak 100 poin dalam satu pertandingan dan rata-rata 50 poin dalam satu musim. DeRozan hampir pasti tidak akan pernah mencapai keduanya, dan dia telah diabaikan untuk sebagian besar karirnya karena perjuangannya di babak playoff dan perjuangan di belakang busur. Tetapi memuncaki Chamberlain akan menempatkan tahun karirnya ke dalam buku rekor di tempatnya.

READ  Thomas Tuchel mengungkapkan mengapa Mason Mount melewatkan pertandingan Chelsea melawan Newcastle