SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan saham Snap turun 20%, ada tiga alasan untuk melihat di bawah

Dengan saham Snap turun 20%, ada tiga alasan untuk melihat di bawah

Saham Snap – perusahaan induk dari perusahaan kamera dan media sosial yang didirikan satu dekade lalu – turun sekitar 20% setelah melaporkan pendapatan kuartal ketiga yang mengecewakan.

Apakah ini kesempatan membeli? Berikut adalah tiga alasan untuk menjual saham Snap:

  • Bisnis periklanan Apple memanfaatkan rasa sakit Snap
  • Masalah rantai pasokan sepertinya tidak akan membaik dalam waktu dekat
  • Snap tampaknya tidak memiliki solusi jangka pendek untuk kedua masalah tersebut

(Saya tidak memiliki kepentingan finansial dalam sekuritas yang disebutkan dalam posting ini).

Laporan Q3 yang mengecewakan dari Snap

Pendapatan Snap kuartal ketiga meleset dari ekspektasi analis dan memperkirakan perlambatan signifikan dalam pertumbuhannya.

Lebih khusus lagi, Snap membukukan pertumbuhan pendapatan 57% yang mengejutkan menjadi $ 1,07 miliar – $ 93 juta di bawah ekspektasi, menurut LookingAlpha. Selanjutnya, Snap memperkirakan pertumbuhan pendapatan yang jauh lebih lambat di kisaran 19% hingga 20% di kuartal keempat yang biasanya sibuk.

Snap kehilangan lebih sedikit uang dari yang diharapkan. Secara khusus, ia membukukan kerugian bersih sebesar $71,9 juta — jauh lebih baik dari kerugian tahun lalu sekitar $200 juta. Terlebih lagi, kerugian Snap sebesar 5 sen per saham adalah setengah dari 10 sen per saham yang diperkirakan para analis, menurut Pengawasan Pasar.

Bisnis periklanan Apple memanfaatkan rasa sakit Snap

Snap mengaitkan sebagian besar penurunan tersebut dengan upaya Apple untuk meningkatkan privasi pengguna dengan perubahan pada pelacakan iklan iOS — yang diluncurkan Apple pada bulan Juni dan Juli. Perubahan tersebut mempersulit penargetan iklan berdasarkan riwayat online pengguna.

Snap mengeluh bahwa layanan pengukuran interaksi iklan baru Apple tidak melayani perusahaan dengan baik. Dengan lebih dari 50% pendapatan Snap berasal dari iklan respons langsung pada platform khusus seluler, perubahan pada pelacakan iklan iOS mewakili apa yang disebut CEO Evan Spiegel sebagai “hambatan yang lebih signifikan di lingkungan saat ini.”

Sederhananya, Snap tidak dapat membantu pengiklannya mengelola kampanye iklan mereka seperti dulu. “Meskipun kami mengharapkan gangguan bisnis pada tingkat tertentu, solusi pengukuran baru Apple tidak berskala sebaik yang kami harapkan, sehingga menyulitkan mitra periklanan kami untuk mengukur dan mengelola kampanye iklan iOS mereka,” kata Spiegel.

Apa yang buruk untuk Snap sangat bagus untuk bisnis periklanan Apple. Laporan Financial Times Apple Search Ads memiliki pangsa pasar lebih dari tiga kali lipat dalam enam bulan terakhir menjadi 58% dari semua unduhan aplikasi iPhone yang dihasilkan dari iklan, dibandingkan dengan 17% pada Oktober 2020.

Masalah rantai pasokan akan tetap buruk

Snap juga menyalahkan masalah yang kemungkinan memengaruhi semua pengiklan digital — termasuk Twitter, Facebook, Google, dan Amazon: Pengecer tidak dapat memenuhi permintaan sehingga mereka melihat kebutuhan iklan sekecil apa pun.

Spiegel mengatakan kepada investor bahwa pengiklannya mengalami masalah rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja yang mengurangi kebutuhan mereka untuk menghasilkan lebih banyak permintaan untuk produk mereka. Permintaan untuk iklan diperkirakan akan terus menurun sampai hambatan dalam rantai pasokan dihilangkan.

Saya melihat tujuh alasan mengapa keadaan rantai pasokan akan tetap suram:

  • Kekurangan semikonduktor membatasi pasokan banyak produk dan pembeli akan sangat frustrasi sehingga mereka menyerah pada beberapa barang ini untuk sementara waktu.
  • Harga energi yang lebih tinggi akan meningkatkan biaya truk dan moda transportasi lainnya – dan dengan demikian menaikkan harga
  • Operator pelabuhan mungkin tidak dapat menaikkan upah yang cukup untuk menarik jumlah pekerja yang dibutuhkan untuk membongkar peti kemas bersubsidi di pelabuhan yang diimpor dari pusat manufaktur utama di Asia
  • Melonjaknya inflasi dan tidak adanya kenaikan gaji yang besar akan menghambat anggaran keluarga – yang mengarah pada pengurangan belanja liburan
  • Jumlah orang dalam angkatan kerja untuk memproduksi barang-barang liburan dan menyediakan layanan – seperti restoran, hiburan, dll. – akan berkurang karena mandat vaksin mengurangi jumlah tenaga kerja yang sudah kelelahan.
  • Menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan akan meningkatkan penyebaran Covid-19 dan dapat menyebabkan munculnya jenis mutasi yang lebih menular dan resisten terhadap vaksin saat ini.
  • Federal Reserve dapat menaikkan suku bunga untuk mengurangi ekspektasi inflasi, membuat konsumen lebih cenderung gagal membeli sekarang dan membayar nanti dan pinjaman lainnya – sehingga menurunkan peringkat kredit mereka dan mengurangi daya beli mereka.

Tiba-tiba kurangnya solusi segera

Snap tampaknya tidak memiliki solusi langsung untuk masalah ini. Itu tercermin dalam panduannya yang mengecewakan – dalam kisaran $ 1,165 miliar hingga $ 1,205 miliar – jauh di bawah perkiraan rata-rata analis $ 1,36 miliar.

Snap akan membutuhkan waktu untuk mengembangkan solusi baru untuk membantu pengiklan menargetkan iklan, dan tidak jelas apakah solusi baru ini akan berfungsi selain yang tersedia dari pesaing – terutama Apple.

Seperti yang dikatakan CFO Snap Derek Andersen dalam webcast pada 21 Oktober, “Kami terus memperkirakan hambatan ini akan terus memengaruhi bisnis kami sepanjang kuartal keempat karena akan membutuhkan waktu untuk mengadopsi solusi pengukuran baru. Dampak jangka panjang dari platform iOS perubahan tetap Tidak jelas, dan ini mungkin tidak terlihat sampai setidaknya beberapa bulan atau lebih telah berlalu setelah ekosistem stabil dan pengiklan dapat sepenuhnya menerapkan solusi baru yang kami kembangkan.”

Sementara itu, seorang analis menunjukkan bahwa kurangnya data pihak pertama Snap adalah kelemahan utama. Yousef Scully, seorang analis di Trust Securities, mengatakan: Jurnal Wall StreetIni menunjukkan kelemahan model Snap. Ini benar-benar menunjukkan kurangnya data pihak pertama yang sangat besar, yang Anda butuhkan untuk berhasil dalam bisnis ini.”

Jika ada kabar baik bagi investor Snap, itu adalah bahwa perusahaan telah kembali dari tantangan di masa lalu. Seperti yang saya tulis pada Juni 2018, saham Snap turun 20% setelah melaporkan pendapatan yang mengecewakan, dan seorang profesor Wharton yang saya wawancarai kemudian mengatakan kepada saya bahwa menurutnya pilihan terbaik Snap adalah diakuisisi oleh Apple atau Google.

Sejak itu, saham naik 321%.

Namun, dengan 4,8% dari sahamnya dijual pendek pada 30 September, saya akan menghindari saham ini.

READ  156 kasus baru virus corona di Wyoming Selasa; 148 pemulihan 1.234 aktif