SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dia akan selalu menjadi orang Meksiko. Dia tidak akan pernah berkulit putih. Kamu tahu itu, kan?” Video kemarahan, kebencian, dan prasangka

Menurut Departemen Kepolisian Los Angeles County, California, wanita dalam video tersebut mengajukan keluhan pelecehan terhadap petugas tersebut setelah insiden tersebut. Dia dilaporkan memiliki sejarah membuat tuduhan palsu terhadap Nawab Sharif.

Los Angeles, 5 Mei (RT). – Sebuah Perempuan Menyerang secara lisan a Wakil Walikota memboikot Malaikat (California, AS), yang dia sebutkan “pembunuh” s ‘Rasisme Meksiko’ Beberapa kali setelah dia memaksanya untuk menghentikan mobil menggunakan ponsel saat dia sedang mengemudi ke San Dimas, menurut gambar kamera tubuh yang diperoleh reporter surat kabar San Dimas, Senin ini. Fox NewsBill Melugen.

“Saya berada di bawah batas kecepatan. Mengapa itu mengganggu saya?” Anda dapat mendengar sebuah suara Perempuan Tidak teridentifikasi. Tanpa memberi waktu kepada petugas untuk menjawab, yang juga belum diidentifikasi, dia sendiri menjawab pertanyaannya: “ Karena pembunuh. Anda mulai merekam karena Anda pembunuh“.

Itu Wakil WalikotaSementara itu, dia mencoba menjelaskan dengan tenang kepadanya bahwa tidak mungkin menggunakan ponsel saat mengemudi. “Saya mendaftarkannya karena saya berhak melakukannya. […] “Dia membuatku takut dan membuatku berpikir dia akan membunuhku,” kata wanita itu. Petugas itu menjawab, “Baiklah, saya minta maaf Anda merasa seperti ini.” Sopir itu menjawab, “Ini bukan hanya perasaan, Anda adalah pembunuh.”

Pada titik lain, wanita itu mengklaim bahwa petugas itu “mengancam akan membunuh” dia dan putranya, selain juga mencatat bahwa semua surat kabar “utuh sepenuhnya” dan bahwa dia adalah seorang guru ketika diketahui bahwa dia telah melakukannya. Anda tidak memiliki SIM dengan itu. Selain itu, ketika asisten bertanya apakah mobil itu miliknya, wanita tersebut menunjukkan bahwa dia mencoba menuduhnya mencuri mobil karena dia “cemburu”.

Pertukaran itu berakhir ketika pengemudi menyebut pelanggan itu sebagai “orang Meksiko rasis” berulang kali. “Kamu akan selalu menjadi orang Meksiko. Dia tidak akan pernah menjadi kulit putih. Kamu tahu itu, kan?”, Tambahnya.

Kecelakaan itu dilaporkan terjadi bulan lalu Fox News Tanpa menyebutkan tanggal pastinya. Petugas, yang telah bekerja selama 14 tahun, mengatakan kepada media bahwa dia telah merekam interaksi dengan kamera badan resmi yang disediakan oleh departemen dan kamera pribadi yang secara khusus dia beli “untuk melindungi dirinya dari tuduhan palsu.”

READ  Israel melanggar "gencatan senjata" dan meluncurkan pemboman baru terhadap Gaza - El Financiero

Sementara itu, Sheriff County Los Angeles Alex Villanueva mengatakan dia “ketakutan” dengan apa yang dia lihat di video, sementara wakilnya memuji profesionalismenya. “Ada insiden seperti George Floyd […] Tetapi beberapa orang ingin menamai seluruh karier seolah-olah semua orang adalah Derek Chauvin. Ini menunjukkan bahwa intoleransi dan rasisme datang dalam berbagai warna dan usia, dan buktinya ada di sini, “tegas Al-Sharif.

“Jika Anda ingin memanggil semua pembantu sebagai pembunuh [del Sheriff]Sayangnya, dia melakukan hal yang persis sama, menuduh orang lain bertindak melawan jenis kelamin mereka, ”kata Villanueva.

Departemen Kepolisian Kabupaten Los Angeles melaporkan bahwa wanita dalam video tersebut mengajukan keluhan pelecehan terhadap petugas segera setelah kecelakaan itu. Menurut agensi, pelapor memiliki riwayat membuat tuduhan palsu terhadap Nawab Sharif.

Sementara itu, beberapa pengguna memuji perilaku pendiam petugas tersebut, menuntut perempuan tersebut dipisahkan dari perilakunya. “Wow, petugas itu sangat pendiam dan damai! Tuhan memberkatimu! Jika wanita ini benar-benar seorang guru, dia harus dipecat. Dia penuh amarah, kebencian dan prasangka,” tulis seorang netizen.

“Apakah orang ini mengajari anak-anak? Mereka harus segera menghapusnya dari situsnya!” Pengguna Twitter lain berkata, “Dia tidak pernah berhenti berbohong.” Salah satu reaksinya adalah “Orang yang penuh kebencian.”

Konten ini diterbitkan oleh SINEMBARGO dengan otoritas ekspres RT. Lihat aslinya di sini. Reproduksi dilarang.

READ  Seorang pria ditangkap karena tidak masuk kerja selama 15 tahun dan menerima gaji penuh