SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diet ini dapat mengurangi risiko penurunan kognitif — bahkan jika Anda sudah memiliki gejalanya

Diet ini dapat mengurangi risiko penurunan kognitif — bahkan jika Anda sudah memiliki gejalanya

Semangkuk kale dengan taburan keju parmesan

Ada banyak pertimbangan kesehatan tambahan yang datang seiring bertambahnya usia. Salah satu yang paling menonjol adalah penurunan kognitif. Sementara kita semua melupakan hal-hal sesekali, penurunan kognitif mencakup lebih dari sekadar memori sementara. Gejala licik penurunan kognitif Ini dapat mencakup kekhawatiran terus-menerus, kurangnya kemampuan untuk menemukan kata-kata, dan perasaan acuh tak acuh tentang hal-hal yang dulu Anda nikmati.

Penurunan kognitif lebih umum daripada yang Anda duga, dan itu memengaruhinya Satu dari sembilan orang dewasa Untungnya di Amerika Serikat, ada banyak dari mereka Kebiasaan yang dapat mengurangi risiko Anda, termasuk memperhatikan apa yang ada di piring Anda. Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa diet dapat membantu mengurangi – dan bahkan mencegah – gejala penurunan kognitif.

A Sebuah studi baru-baru ini dari Rush University Medical Center Selami penyebab gejala penurunan kognitif, penyakit Alzheimer, dan demensia — dan bagaimana satu diet dapat membantu. Fokus studi mereka adalah pada Diet Pikiran, campuran Mediterania dan Diet DASH pendekatan, yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan otak. Pola makan ini mengutamakan biji-bijian, sayuran berdaun hijau, sayuran, berry, kacang-kacangan, dan bahkan segelas anggur di malam hari. Diet MIND mendorong kacang-kacangan, ikan, dan unggas untuk menjadi protein utama, dengan daging merah, mentega, dan makanan olahan menjadi lebih terbatas.

Studi ini diikuti 569 peserta berusia 65 dan lebih tua dari tahun 1997 sampai kematian. Setiap peserta menyelesaikan penilaian tahunan dan tes kognitif. Dalam perkembangan penyakit Alzheimer, protein dapat disimpan di seluruh otak, yang dapat mengganggu pemecahan masalah dan kognisi. Deposit protein ini menyebabkan manifestasi klinis demensia dan penurunan kognitif yang terkait dengan penyakit Alzheimer.

READ  Roket Falcon 9 SpaceX mendominasi peluncuran orbital global pada tahun 2021

Begitu para peneliti menetapkan kesehatan kognitif dan simpanan protein, mereka melihat pola makan para peserta. Mulai tahun 2004, mereka menambahkan kuesioner frekuensi makanan tahunan untuk menilai kepatuhan terhadap pola makan diet MIND. Mereka menemukan bahwa terlepas dari diagnosis Alzheimer, kelompok dengan kepatuhan paling dekat dengan diet MIND memiliki gejala penurunan kognitif paling sedikit. Ini dikenal sebagai “fleksibilitas kognitif”.

Jadi apa artinya ini? Dan mengapa ini penting? Pada dasarnya, para peneliti telah menemukan bahwa mengikuti diet MIND tidak hanya dapat mengurangi kemungkinan mengembangkan penyakit Alzheimer dan demensia, tetapi juga dapat mengurangi gejala yang dialami orang – bahkan setelah diagnosis. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengklarifikasi peran diet dan simpanan protein yang dapat ditinggalkan oleh penyakit kognitif di otak Anda, tetapi penelitian ini menggembirakan bagi mereka yang memiliki gejala penurunan kognitif. Untuk mempraktikkannya, coba Paket Makan Satu Hari untuk Mempromosikan Memori yang Sehat.