SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dinosaurus yang ditemukan di Chili memiliki ekor seperti tongkat

Tidak setiap hari Anda menemukan file dinosaurus Dia membela diri dari pemangsa dengan senjata unik. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature, para peneliti Chili mengumumkan penemuan jenis baru ankylosaurus, keluarga dinosaurus yang terkenal dengan baju besi beratnya, Dari Chili sub-Antartika. Hewan yang mereka lepaskan Stegouros lengassen”, menawarkan petunjuk baru tentang asal usul dinosaurus mirip tank ini, dan menampilkan ekor tulang yang aneh dalam bentuk tongkat yang mirip dengan yang digunakan oleh prajurit Aztec.

“Itu tidak memiliki sebagian besar sifat yang kita harapkan dari ankylosaurus “Dia memiliki senjata yang sama sekali berbeda,” katanya. Alexander Vargas, profesor di Universitas Chili dan rekan penulis studi ini.

Baca juga Ilmuwan Chili telah menemukan fosil naga terbang, dan itu adalah teka-teki

Berbagai macam ankylosaurians Mereka menjelajahi Laurasia, benua utara yang besar yang dulunya berisi Amerika Utara dan Asia. Bahkan dalam kelompok hewan yang terkenal dengan kreativitasnya dalam pertahanan, .family ankylosaurians berdiri di luar. Mereka berpisah dari kerabat terdekat mereka, stegosaurus, di tengah periode Jurassic, dan ankylosaurians Mereka mengembangkan kulit yang ditutupi dengan timbunan tulang yang disebut osteoderm, yang membentuk jaringan pelindung yang mampu mematahkan gigi. Spesies paling terkenal mengembangkan klub ekor yang menghancurkan duri seperti gada prajurit kuno.

Tetapi kerabatnya di daratan selatan Gondwana – Amerika Selatan dan Antartika saat ini – belum dipelajari, katanya. Vargas. Karena ini diyakini termasuk anggota awal kelompok, asal-usul keluarga dan perkembangan awal selalu menjadi misteri.

Serah terima fosil dari lapangan di Rio Las China pada tahun 2018 (Foto: Alexandre Vargas dari The New York Times).oleh: Alexander Vargas saat ini

Pada Februari 2018, tim ahli paleontologi dari University of Texas menemukan kumpulan tulang di lembah beku dan badai di Sungai Las Chinas, di ujung selatan Chili. Meskipun sifatnya tidak ramah, tempat ini merupakan simbol bagi ahli paleontologi: Vargas telah menghabiskan dekade terakhir bekerja di sana dengan para peneliti seperti Marcelo Lippi, dari Institut Antartika Cile, sedang meneliti bebatuan dan mencari area utama untuk menemukan fosil.

READ  Eksperimen NASA untuk menanam cabai di Stasiun Luar Angkasa Internasional memecahkan dua rekor

Hanya ada lima hari tersisa dari musim lapangan ketika ahli paleontologi dari Texas memperingatkan Vargas Dan Libya dari penelitian. Mereka bekerja malam dan dalam cuaca dingin dan membawa banyak fosil menuruni bukit ke perkemahan. Satu orang mengalami keseleo pergelangan kaki dan satu lagi patah tulang rusuk. Banyak orang berada di ambang hipotermia.

Fosil Stegurus menjalani CT scan (Foto: Alexandre Vargas via The New York Times).
Fosil Stegurus menjalani CT scan (Foto: Alexandre Vargas via The New York Times).oleh: Alexander Vargas saat ini

Tapi apa yang keluar dari blok itu sepadan. Deteksi persiapan a ankylosaurus Luar biasa lengkap: 80% dari kerangka, termasuk bagian posterior yang sangat jelas, serta tulang belakang, bahu, kaki depan, dan potongan tengkorak.

Dalam hidup, stegoros Panjangnya bisa sekitar dua meter, dengan kepala yang relatif besar, anggota badan yang ramping dan ekor yang sangat pendek, dengan tujuh pasang kulit datar dan bertulang yang membentuk satu struktur.

Senjata ekor ini – yang Vargas bandingkan dengan klub vulkanik prajurit Amerika Tengah – tampaknya telah berevolusi secara independen dari yang lain. ankylosaurians. pertama ankylosaurians Orang-orang dari Utara tidak memiliki kelelawar di ekornya, dan yang belakangan mengembangkannya dengan perkembangan tulang belakang yang kaku, membentuk “pegangan” kelelawar berekor tumpul.

Sergio Soto Acuña, salah satu penulis utama tim (Foto: Alexander Vargas dari The New York Times).
Sergio Soto Acuña, salah satu penulis utama tim (Foto: Alexander Vargas dari The New York Times).oleh: Alexander Vargas saat ini

Namun, tongkat ekor stegoros Ini telah mengeras melalui perpaduan kulit tulang pada tulang belakang, membentuk bentuk berbentuk baji yang khas. Kulit tulang yang menyatu, katanya, mungkin ditutupi oleh selubung keratin yang tajam, zat yang menutupi tanduk dan cakar. James Kirkland, ahli paleontologi negara bagian dengan Survei Geologi Utah dan tidak terlibat dalam penelitian ini. Pukulan dari ekor, katanya, akan seperti “pukulan ke kaki dengan kapak perang.”

Victoria ArborKurator paleontologi di Royal Museum of British Columbia di Kanada mengatakan bahwa ekornya mirip dengan armadillo raksasa yang telah punah yang disebut Glyptodontis. “Ini adalah contoh lain yang menarik dari evolusi senjata ekor bertulang, yang hanya berevolusi dua kali dalam sejarah, tetapi tampaknya telah berevolusi berkali-kali di masa lalu. ankylosaurians“, Dia berkata.

READ  Model Nintendo Switch Lite yang baru sangat cocok untuk penggemar Pokemon

Saat menganalisis data anatomi, Vargas Dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa stegoros berhubungan erat dengan ankylosaurians Selatan ditemukan di Antartika dan Australia.

Rekonstruksi digital dari ukuran unik senjata dinosaurus Stegouros elengassen baru.  (Jose Palma dan Joao Francisco Botelho melalui The New York Times.)
Rekonstruksi digital dari ukuran unik senjata dinosaurus Stegouros elengassen baru. (Jose Palma dan Joao Francisco Botelho melalui The New York Times.)oleh: Jose Palma dan Joao Francisco Botelho | The New York Times

Rekonstruksi digital dari senjata ekor unik dari spesies dinosaurus lapis baja baru Stegouros lengassen. Ekornya terbungkus sepasang tulang kasar; Sebagian dari tulang kulit dipotong secara digital untuk memperlihatkan tulang ekor di dalamnya. Warna yang berbeda menunjukkan tulang yang terpisah secara fisik; Beberapa tulang kulit menyatu menjadi satu kesatuan (ungu).

Vargas Dia mengatakan bahwa setelah pemisahan terakhir Laurasia dan Gondwana pada akhir periode Jurassic, keduanya ankylosaurians Utara dan selatan mengikuti jalur evolusi yang berbeda, menunjukkan kemungkinan seluruh garis keturunan orang luar ankylosaurians Di Gondwana belum ditemukan.

kirkland setuju untuk itu “Stegouros” Hal ini berkaitan erat dengan Antartika Dari Antartika, diperkirakan itu adalah hewan yang sama. Tapi mungkin saja Gondwana memiliki banyak jenis ankylosaurians, termasuk beberapa hewan yang berkerabat dekat dengan fauna utara. “Tidak jarang ‘keluarga’ dinosaurus baru ditemukan,” katanya. Kirkland. “Catatan dinosaurus lapis baja di belahan bumi selatan sangat buruk dan binatang ini adalah bukti dari apa yang telah hilang dari kita.”

“Stegouros” Ini juga merupakan kemajuan besar bagi paleontologi Chili, katanya Vargas. Ahli paleontologi berdebat dan berdebat bagaimana membuat bidang mereka tidak terlalu bergantung pada institusi Amerika Utara dan Eropa. Karya tersebut, yang disutradarai oleh ahli paleontologi Chili dan diterbitkan dalam jurnal Nature, adalah salah satu yang paling penting, dan didanai oleh hibah Chili dan bukan oleh lembaga luar.

“Ini tidak biasa untuk sains Chili,” katanya. Vargas. Dan ini baru permulaan. Dalam hal prestasi akademik, catatan fosil Chili sangat penting.”

READ  Robot terbaik di dunia! Dia mengikuti Anda sehingga Anda selalu memiliki bir di tangan

Sumber: The New York Times

Baca juga: Sebuah pulau di Kroasia menarik turis karena kemiripannya dengan sidik jari

Baca juga: Seorang pria mencoba menipu perawat dengan lengan silikon untuk mendapatkan izin sanitasi