SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua aktivis kerusuhan Pussy yang ditahan telah memulai mogok makan menentang larangan komunikasi

15-11-2017 Maria Eugenia, anggota Pussy Riot KEBIJAKAN INTERNASIONAL EROPA RUSIA TIM B.

Dua aktivis Pussy Riot yang ditahan telah memulai mogok makan Di penjara dekat Moskow tempat mereka menjalani hukuman penjara memprotes larangan komunikasi di antara mereka, Pada hari Sabtu, dua portal berita independen Rusia juga melaporkan.

Maria Eugenia S Lucia Stein Mereka menuntut untuk ditempatkan dalam satu sel dan diizinkan untuk berkomunikasi satu sama lainIni dilaporkan oleh situs berita independen Ubur-ubur Portal Hak Sipil Informasi Ovd.

Kedua aktivis saat ini memiliki Dilarang berbicara satu sama lain di penjara, Larangan yang menurut mereka tidak memiliki dasar hukum.

Mereka puas Dihukum dua minggu penjara karena mengorganisir demonstrasi untuk mendukung pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexei Navalny maju bulan ini.

Nadia dari Pussy Riot saat protes aborsi di Dallas, Texas, Amerika Serikat (Reuters/Shelby Tauber)
Nadia dari Pussy Riot saat protes aborsi di Dallas, Texas, Amerika Serikat (Reuters/Shelby Tauber)

Anggota kelompok ini telah berulang kali ditangkap oleh polisi RusiaSeringkali di penjara, sejak ia menjadi terkenal karena mengadakan “doa punk” sebagai protes terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin di Katedral Kristus Sang Juru Selamat di Moskow pada tahun 2012.

“Maria ditangkap dan dibawa ke kantor polisi distrik Tverskoy”, Pada hari Kamis, pengacara Eugenia, Daniel Berman, mengatakan kepada kantor berita Sputnik.

Pada bulan September, Eugenia dijatuhi hukuman satu tahun penjara dengan pembatasan kebebasan karena melewatkan langkah-langkah melawan pandemi virus corona Dengan mengorganisir protes awal tahun ini atas nama anggota oposisi yang dipenjara Alexei Navalny, yang belum diberi wewenang.

Putusan ini, yang dikeluarkan oleh pengadilan Moskow, tentang apa yang disebut “keadaan kesehatan”, menunjukkan bahwa Alieuina, serta serangkaian terdakwa lainnya, Ini mempromosikan demonstrasi massal yang tidak sah di mana ada “infeksi massal” virus Corona.

Las Pussy Riot Nadezhda Tolokonnikova y Maria Alyokhina en Berlin, Alemania (Foto oleh Sean Gallup/Getty Images)
Las Pussy Riot Nadezhda Tolokonnikova y Maria Alyokhina en Berlin, Alemania (Foto oleh Sean Gallup/Getty Images)

Sudah pada tahun 2012, Eugenia dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena subversi Setelah membintangi, bersama dengan anggota Pussy Riot lainnya, yang dikenal sebagai “Doa Punk” di Katedral Ortodoks Kristus Juru Selamat di Moskow, sebuah pertunjukan protes di mana mereka meneriakkan “Bunda Allah, singkirkan Putin.”

READ  Lampu langit-langit di Spanyol - raksasa mencoba untuk mengalahkan rencana Spanyol untuk memotong tagihan listrik

Setengah tahun kemudian, Alieuina dan pasangannya, Nadezhda Tolkonikov, menerima pengampunan dari pemerintah Rusia tiga bulan sebelum menjalani hukuman penuh mereka.

Pada 15 Juli 2018, empat aktivis Pussy Riot melompat ke taman Stadion Luzhniki di Moskow selama Final Piala Dunia saat mereka mengenakan seragam polisi. Pengadilan menjatuhkan hukuman 15 hari administratif penjara kepada para aktivis dan melarang mereka menghadiri kompetisi olahraga selama tiga tahun.

Dengan informasi dari EuropaPress

Baca terus: