SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua tahun lalu, pemerintah AS memberlakukan sanksi terhadap maskapai pemilik pesawat yang disimpan di Ezeiza

Pesawat Venezuela disita di Ezeiza (Sebastien Borso)

Pemerintah AS telah memberlakukan sanksi terhadap maskapai penerbangan negara Venezuela, pemilik pesawat yang tidak berfungsi di Bandara Ezeiza, sejak Februari 2020. Pada saat itu, Office of Foreign Assets Control (OFAC), sebuah divisi dari Departemen Keuangan, mengeluarkan peringatan dan menerbitkan daftar empat puluh pesawat. Pesawat yang tiba di Buenos Aires Senin lalu itu tidak ada dalam daftar itu karena diakuisisi oleh konviasa Hanya di bulan Februari tahun ini.

“Rezim Maduro menyita pesawat Conviasa untuk mempromosikan agenda politiknya sendiri, termasuk pemindahan pejabat rezim ke negara-negara seperti Korea Utara, Kuba, dan Iran.”OFAC mengatakan dua tahun lalu.

Sanksi tidak mencegah maskapai Venezuela memperluas rutenya. Pada akhir tahun lalu, Federasi Penerbangan dan Layanan Udara Venezuela Conviasa mengumumkan kembalinya jalan ke Chili, Peru dan Madrid. Ini mengungkapkan bahwa operasinya meningkat sebesar 85% pada tahun 2020, menjadikannya salah satu dari Beberapa maskapai penerbangan di dunia telah mencatat pertumbuhan selama pandemi.

Armada maskapai penerbangan negara Nicolas Maduro mencakup 20 Embraer E190, masing-masing menampung 104 penumpang, dan dua Airbus A340, dengan kapasitas 300 penumpang.

Pesawat yang dibekukan di Bandara Ezeiza, sebuah Boeing 747-300M, milik EMTRASUR, anak perusahaan CONVIASA, dan ditambahkan ke armada pada Februari tahun ini sebagai bagian dari rencana perusahaan untuk memperluas kargo dan posnya.

Penerbangan pertama EMTRASUR meninggalkan Iran dan mendarat di Bandara Minsk, ibu kota Belarus, pada 11 Februari. Sebagaimana dimaksud, Transportasi obat-obatan dan perbekalan kesehatan untuk memerangi COVID-19.

Sebelumnya, pesawat itu dimiliki oleh perusahaan Iran Mahan AirDan Hal ini juga disetujui oleh OFAC. Untuk alasan ini, banyak lembaga internasional mengikuti setiap langkah yang Anda ambil.

Foto pesawat Venezuela yang diambil di Ciudad del Este
Foto pesawat Venezuela yang diambil di Ciudad del Este

Pada 13 Mei, pesawat meninggalkan Venezuela dan Saya mendarat di Bandara Guaraní, di kota Minga Guaz, hanya 13 kilometer dari Ciudad del Este. Pada penerbangan ke Ezeiza, kru terdiri dari orang Venezuela dan Iran. Menurut pernyataan penerbangan yang diterbitkan oleh media Paraguay, ada 7 orang Iran dan 11 orang Venezuela..

READ  Seorang kandidat presiden oposisi meninggalkan Nikaragua karena pelecehan dan penganiayaan oleh rezim Ortega

Dari Paraguay, pesawat menuju Aruba di Karibia untuk mengangkut kiriman rokok senilai sekitar $755.000. Data tersebut menarik perhatian peneliti. “Hanya dalam bahan bakar, $300.000 dihabiskan untuk membawa $755.000.”Sumber penerbangan memperingatkan.

Dari 7 orang Iran yang berhasil mencapai Paraguay, hanya dua yang cocok dengan awak penerbangan ke Ezeiza: Gholam Reza Qasemi dan Abdul Basit Mohammadi.

Kasumi juga seorang pilot untuk penerbangan ke Buenos Aires. Saat ini, pemerintah dan Kehakiman sedang mencoba untuk menentukan apakah mereka terkait langsung dengan Pasukan Quds dan Garda Revolusi Iran.. “Itu bertepatan dengan nama anggota Garda Revolusi Iran dan direktur Qeshm Fars Airlines,” kata Menteri Keamanan Anibal Fernandez kemarin pagi. Kemudian, diklarifikasi bahwa itu mungkin namanya, tetapi penyelidikan sedang berlangsung.

Paspor Gholam Reza Qasemi
Paspor Gholam Reza Qasemi

Penalti OFAC pada CONVIASA bukan satu-satunya peringatan yang datang dari Amerika Serikat. Dan pemerintah Paraguay keluar untuk mengatakan kemarin bahwa mereka telah memperingatkan tentang pesawat setelah penerbangan yang mencurigakan pada 13 Mei. Dan dalam beberapa hari terakhir, pihak berwenang Argentina telah menerima peringatan intelijen melalui saluran tidak resmi.

Terlepas dari semua peringatan ini, pesawat berhasil lepas landas Rabu lalu, menuju Uruguay untuk mencoba memuat bahan bakar. Mengapa mereka membiarkannya pergi? Ini adalah salah satu pertanyaan yang sekarang coba dijawab oleh Justice.

kemarin, Jaksa Cecilia Encardona telah meluncurkan penyelidikan yang menargetkan tindakan otoritas Argentina. Latar belakang pesawat dan awaknya juga sedang diselidiki. Kasus ini tunduk pada kerahasiaan ringkasan untuk melindungi semua proses pembuktian, beberapa di antaranya telah diminta oleh DAIA.

paralel, Hakim Federal Federal Vilina memerintahkan Direktorat Imigrasi untuk menahan paspor lima warga Iran selama 72 jam lagi. PSA diminta untuk melaporkan setiap pergerakan pesawat.

READ  Mereka menemukan "aman dan sehat" putri yang diculik dari pasangan yang dibunuh 42 tahun lalu di Texas

Baca terus: