SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua warga negara asing tewas setelah serangan tabrak lari di Leticia

Pada siang hari Rabu, serangan tabrak lari menewaskan dua orang asing di kota Leticia

Pada sore hari Rabu, 15 Juni Ada serangan pembunuh bayaran di ibu kota Amazonas. Para korban yang terjadi menikmati makan siang mereka di restoran El Punto del Consomé yang terletak di Carica 9 dengan Calle 9, Ketika pria bersenjata tiba di tempat kejadian untuk melakukan serangan yang menewaskan warga negara asing.

Di antara korban yang fatal, adalah mungkin untuk mengidentifikasi individu asal Brasil, Alfonso Celso. Diketahui bahwa Alfonso sedang bertemu dengan pengacaranya untuk membahas masalah pribadi pada saat orang-orang menembaknya tanpa sepatah kata pun.

Di tengah kebingungan yang disebabkan oleh serangan itu, Peluru juga mencapai keselamatan Manon van de Zande, Seorang wanita Belanda berusia 25 tahun. Warga negara asing itu berada di tempat makan siang bersama dua wanita lain dari Belanda. Informasi yang dekat dengan pihak berwenang telah dapat menentukan bahwa orang asing itu memasuki Kolombia Senin lalu dan bahwa mereka memiliki rencana untuk kembali ke kota Bogotá hari ini, Kamis, 16 Juni.

Selama apa yang terjadi di restoran, Dua pria Brasil lainnya terluka dalam penembakan itu. Orang-orang itu diidentifikasi sebagai Alexandre de Nascimento Cordero dan Victor Brian da Silva Martin. Kedua korban ini, meskipun mengalami luka yang mengakibatkan penderitaan kesehatan yang serius, Mereka berhasil ditenangkan oleh unit medis rumah sakit tempat mereka dibawa.

Setelah serangan itu, yang terluka dibawa ke Rumah Sakit San Rafael de Leticia, di mana pria Belanda Manon van de Zande dan pemain Brasil Alfonso Celso dirawat hidup-hidup, tetapi Setelah luka serius yang mereka derita akibat tabrakan peluru, mereka meninggal selama operasi oleh unit kesehatan di rumah sakit.

READ  El FMI insta a El Salvador a eliminar el bitcóin como moneda de curso legal

Investigasi sedang berlangsung untuk mengklarifikasi kasus pria yang tewas itu.

Investigasi wawancara sedang berlangsung. Polisi Nasional memberikan perintah untuk menangani kasus ini dari Departemen Kepolisian Amazonas. Serta sekelompok penyelidik dari kepolisian sedang mengembangkan penyelidikan terkait.

Untuk memperjelas fakta, Polisi sedang menganalisis beberapa video dari kamera yang ada Dekat lembaga publik tempat penembakan itu terjadi.

Menghadapi situasi ini, polisi menyatakan melalui pernyataan bahwa: “Polri menolak setiap tindak pidana yang mengancam jiwa dan keselamatan seluruh warga negara, serta turut berbela sungkawa kepada keluarga korban perbuatan tersebut,” imbuhnya.

Di jalan yang sama, Polisi Nasional mengumumkan hadiah hingga 20 juta peso bagi mereka yang memberikan informasi yang memungkinkan penangkapan mereka yang bertanggung jawab. Dari serangan di mana warga negara asing terbunuh.

Technical Investigation Authority (CTI) dari Kejaksaan Leticia telah mulai mengumpulkan data dan informasi di situs yang mungkin penting dalam mengidentifikasi dan menemukan pelaku tindakan ini.

Salah satu hipotesis yang diajukan oleh pihak berwenang adalah bahwa Penembakan itu mungkin karena kemungkinan pembalasan oleh Commando Vermelho / Familia del Norte, dari Brasil. Pasalnya, pelaku diduga terlibat dalam aktivitas narkoba.

Baca terus: