SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Edward Stone, 88, fisikawan yang mengawasi misi Voyager, telah meninggal

Edward Stone, 88, fisikawan yang mengawasi misi Voyager, telah meninggal

Edward C. Stone, fisikawan visioner yang mengirim pesawat ruang angkasa Voyager NASA untuk mengelilingi planet-planet terluar tata surya kita dan, untuk pertama kalinya, menjelajah lebih jauh untuk mengungkap rahasia antarbintang, meninggal pada hari Minggu di rumahnya di Pasadena, California. 88.

Putrinya, Susan C. Stone, membenarkan kematiannya.

Terinspirasi oleh peluncuran satelit Soviet Sputnik pada tahun 1957, ketika ia masih sarjana, Dr. Stone melanjutkan untuk mengawasi misi Voyager 20 tahun kemudian untuk Jet Propulsion Laboratory, yang dijalankan oleh Institut Teknologi California untuk NASA.

Itu adalah pesawat luar angkasa kembar, Voyager 1 dan Voyager 2 Diluncurkan secara terpisah Pada musim panas tahun 1977 dari Cape Canaveral, Florida. Hampir lima dekade kemudian, mereka masih melanjutkan perjalanan ke luar angkasa dan masih mengumpulkan data.

Dr Stone adalah ilmuwan proyek utama program tersebut selama 50 tahun, dimulai pada tahun 1972, ketika dia berusia 36 tahun sebagai profesor fisika di Caltech. Ia menjadi wajah publik dari proyek tersebut dengan peluncuran ganda pada tahun 1977.

Memanfaatkan konvergensi gravitasi empat planet yang hanya terjadi setiap 176 tahun sekali, pesawat ruang angkasa tersebut terbang melewati Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Pesawat ruang angkasa ini menghasilkan gambar resolusi tinggi pertama dari empat planet – cincin Yupiter, Uranus, dan Neptunus, kilat di Yupiter, dan danau lava yang mengungkap gunung berapi aktif di bulan Yupiter, Io.

“Kami sedang menjalankan misi penemuan,” kata Dr. Stone kepada New York Times pada tahun 2002. Namun kami tidak memperkirakan sejauh mana penemuan yang akan terjadi di sana.”

Pada tahun 2012, Voyager 1 menjadi objek buatan manusia pertama yang melintasi batas heliosfer, tempat angin matahari yang kuat dari partikel subatom menyerah pada kekuatan matahari lainnya. Saat ini, Voyager 1 diperkirakan berada 15 miliar mil dari Bumi dan melaju dengan kecepatan 38.000 mil per jam. Menurut NASA. Voyager 2 melintasi perbatasan menuju ruang antarbintang pada tahun 2018.

READ  Para ilmuwan akhirnya melihat materi gelap miliaran tahun yang lalu

“Kedua pesawat ruang angkasa ini akan menjadi duta bumi bagi bintang-bintang, yang mengorbit Bima Sakti selama miliaran tahun,” kata Dr. Stone suatu kali.

Kepemimpinannya dalam Proyek Voyager membuatnya mendapatkan National Medal of Science pada tahun 1991 dari Presiden George H.W.

Sebagai direktur Jet Propulsion Laboratory di Pasadena dari tahun 1991 hingga 2001, Dr. Stone mengawasi misi Mars Pathfinder dan penjelajah beroda Sojourner; Misi orbit wahana antariksa Galileo ke Jupiter; melepaskan Cassini Pesawat ruang angkasa ke Saturnus, cincin dan bulannya, sebuah proyek bersama yang melibatkan NASA, Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Italia; Dan kelas baru satelit ilmu kebumian.

Dari akhir 1980an hingga 1990an, Dr. Stone juga menjabat sebagai presiden California Society for Astronomical Research, yang membangun dan mengoperasikan wahana tersebut. Observatorium Keck Di Hawai.

Pada tahun 2014, ia menjadi direktur eksekutif pendiri Observatorium Teleskop Tiga Puluh Meter Internasional, juga di Hawaii. Dia memegang posisi ini hingga tahun 2022, ketika dia pensiun sebagai kepala ilmuwan Voyager.

Dalam sebuah pernyataan, Thomas Rosenbaum, presiden Institut Teknologi California, menyebut Dr. Stone “seorang ilmuwan hebat, pemimpin yang luar biasa, dan penafsir penemuan yang berbakat.”

Edward Carroll Stone Jr lahir pada tanggal 23 Januari 1936 di Knoxville, Iowa, tenggara Des Moines, dan dibesarkan di dekat Burlington, di tepi Sungai Mississippi. Ayahnya, Edward Sr., memiliki sebuah perusahaan konstruksi kecil, dan ibunya, Fern Elizabeth (Baber) Stone, mengelola pembukuan perusahaan tersebut.

“Ayah kami adalah seorang supervisor konstruksi dan senang mempelajari hal-hal baru serta menjelaskan cara kerjanya,” tulis Dr. Stone ketika dia menerima Shaw Prize bidang Astronomi 2019 atas karyanya pada misi Voyager.

READ  Rover yang Bertekun Tiba di Delta Mars Kuno

Ia memperoleh gelar Associate of Arts di bidang fisika dari Burlington Junior College (sekarang Southeastern Community College) dan gelar master dan doktoralnya dari University of Chicago.

Dr Stone menikah dengan Alice Trabo Wycliffe pada tahun 1962. Dia meninggal pada tahun 2023. Selain putrinya, Susan, dia meninggalkan putri lainnya, Janet Stone. dan dua cucu.

Tak lama setelah ia memulai studi pascasarjana, muncul kabar bahwa Soviet telah meluncurkan satelit, memfokuskan ketertarikannya pada fisika pada eksplorasi ruang angkasa dan, khususnya, sinar kosmik, partikel yang berasal dari bintang dan bergerak melintasi alam semesta dengan kecepatan luar biasa.

Terinspirasi oleh penasihat doktoralnya, John A. Simpson, Dr. Stone melakukan eksperimen sinar kosmik pertamanya pada tahun 1961 saat mengerjakan Discover 36, satelit mata-mata Angkatan Udara.

Ia bergabung dengan fakultas di Caltech pada tahun 1964. Sebagai kepala Departemen Fisika, Matematika, dan Astronomi universitas tersebut, peran yang dipegangnya dari tahun 1983 hingga 1988, ia membantu mendirikan Observatorium Gelombang Gravitasi Laser Interferometer, yang kemudian menemukan riak-riak di ruang angkasa dan waktu disebut gravitasi. ombak.

Dr. Stone, dengan keahlian ilmiah dan keterampilan manajemennya, “merevolusi dunia ilmu pengetahuan perusahaan,” kata Norman Haynes, yang selama bertahun-tahun menjabat sebagai manajer umum proyek Voyager.

Pada tahun 1990, Dr. Stone mengakui ironi dari proyek khasnya, yaitu bahwa bahkan dengan semua penemuannya, proyek tersebut tidak akan berakhir sebelum kematiannya.

“Saya sangat menikmati Voyager bahkan jika saya belum pernah melihat tepi tata surya, saya akan melakukannya lagi,” katanya kepada New York Times Magazine.

Dr Stone akhirnya bisa menyaksikan pesawat ruang angkasa kembar meninggalkan tata surya dua kali.

“Saya terus bertanya pada diri sendiri mengapa ada begitu banyak minat masyarakat terhadap luar angkasa,” katanya. “Pada akhirnya, ini hanya ilmu dasar. Jawabannya adalah bahwa hal ini memberi kita gambaran tentang masa depan. Ketika kita berhenti menemukan hal-hal baru, konsep masa depan akan berubah yang harus dilakukan, dan kehidupan akan terus berkembang. Ini memberi kita arahan, Sebuah panah pada waktu yang tepat.

READ  Seorang pria Texas kehilangan kedua lengannya, sebagian kakinya setelah satu gigitan kutu