SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Edward Stone, yang mengemudikan pesawat ruang angkasa Voyager milik NASA ke planet yang jauh, meninggal dunia pada usia 88 tahun.

Edward C. meninggal pada bulan Juni. Stone, yang membuka jendela ke jangkauan terjauh tata surya saat menjabat sebagai kepala ilmuwan untuk misi Voyager NASA, mengawasi sepasang pesawat ruang angkasa panjang bertenaga plutonium yang terus beroperasi miliaran mil dari Bumi. 9 di rumahnya di Pasadena, California, saat dia berusia 88 tahun.

Dan itu adalah kematiannya Diumumkan sebelumnya California Institute of Technology, di mana dia menjadi profesor emeritus fisika, Dan oleh Laboratorium Propulsi Jet NASA, yang ia pimpin selama 10 tahun mulai tahun 1991. Putrinya, Susan Stone, mengatakan kesehatannya menurun tetapi penyebab kematiannya belum diketahui.

Stone memulai karirnya di bidang fisika pada awal Era Luar Angkasa, mengalihkan perhatiannya ke alam semesta setelah Uni Soviet meluncurkan Sputnik – bola logam berkilau yang menjadi satelit pertama di dunia – ketika ia menjadi mahasiswa pascasarjana di Universitas Chicago pada tahun 1957.

Selama enam dekade berikutnya, ia merancang beberapa instrumen ilmiah pertama untuk satelit Amerika; Dia mengawasi pembangunan Observatorium W.M. Keck, yang menampung dua teleskop optik terbesar di dunia ketika selesai dibangun di Hawaii pada pertengahan 1990-an; Dia memimpin penciptaan LIGO, eksperimen fisika bernilai miliaran dolar yang pada tahun 2015 memberikan pengamatan langsung pertama terhadap gelombang gravitasi, riak dalam ruang-waktu yang luput dari perhatian para ilmuwan selama bertahun-tahun.

Dia tetap dikenal karena karyanya sebagai ilmuwan proyek – dan, secara kurang formal, juru bicara utama – untuk Voyager 1 dan 2. Diluncurkan dengan selang waktu dua minggu pada tahun 1977, lima tahun setelah Dr. Stone ditugaskan untuk misi tersebut, kedua wahana menakjubkan tersebut menghasilkan gambar dari exoplanet raksasa dan bulannya, serta banyak data tentang tata surya.

“Kami sedang menjalankan misi penemuan,” katanya kepada New York Times. Pada tahun 2002, melihat kembali asal usul proyek tersebut. “Tetapi kami tidak memperkirakan skala penemuan yang akan terjadi.”

Kedua pesawat ruang angkasa tersebut mengunjungi Jupiter dan Saturnus, dengan Voyager 2 terus mencapai Uranus dan Neptunus, dibantu oleh penyelarasan planet ekstrasurya yang langka yang terjadi setiap 176 tahun sekali. Pesawat luar angkasa berbobot satu ton itu kini melakukan perjalanan lebih jauh melalui ruang antarbintang dibandingkan objek buatan manusia lainnya di alam semesta. Selain kamera dan instrumen ilmiah, masing-masing membawa pesan surgawi di dalam botol: A Rekor berlapis emasDirancang dengan bantuan astronom Carl Sagan, ia membawa suara dan gambar yang akan memperkenalkan calon alien pada keanekaragaman kehidupan di Bumi.

READ  'cluster' penyakit legiuner telah dilaporkan di Burbank; 4 kasus yang berhubungan dengan gereja

“Itu adalah ide yang bagus,” kata Dr. Stone kepada Los Angeles Times pada tahun 2011, sambil mempertimbangkan penyertaan registri saat Voyager 1 bersiap memasuki ruang antarbintang. “Pada saat itu, mencapai Saturnus adalah hal yang menjadi fokus saya.”

Mulai tahun 1979, wahana antariksa mengambil gambar close-up pertama Europa, salah satu bulan Jupiter, memperlihatkan permukaan dunia beku yang retak dan pecah yang “menyerupai balok es”, seperti yang dikatakan Dr. Stone. Mereka mempelajari sistem cincin Saturnus yang luas. Bukti atmosfer tebal yang kaya akan senyawa organik ditemukan di bulan Saturnus, Titan; Lacak kecepatan angin 1.000 mph yang bertiup di permukaan Neptunus; Mereka menemukan sumber air panas sepanjang lima mil yang muncul dari permukaan es bulan terbesar Neptunus, Triton.

Salah satu hasil awal yang paling mengejutkan dari misi ini adalah deteksi aktivitas vulkanik di bulan Jupiter, Io. Ini adalah pertama kalinya gunung berapi aktif yang memuntahkan abu dari Bumi ditemukan, dan hal ini mengejutkan para ilmuwan yang berasumsi bahwa Bulan akan sangat mirip dengan Bumi – lembam, berkawah, dingin, dan mati.

“Berkali-kali, kami menemukan bahwa alam lebih inovatif dibandingkan model kami,” kata Dr. Stone dalam sebuah wawancara dengan Caltech.

Ketika Voyager melewati planet luar, Dr. Stone muncul di berita malam dan sering memberikan wawancara. Saat mengawasi 11 tim investigasi dan sekitar 200 peneliti, ia berjasa mempercepat kecepatan para ilmuwan dalam tim tersebut melaporkan temuan mereka, memimpin pertemuan harian di mana ia berusaha mengidentifikasi temuan kelompok yang paling mencolok, dan kemudian bekerja dengan para peneliti untuk membantu mencapai tujuan tersebut. sebuah kesimpulan. Materinya dapat diakses oleh masyarakat umum.

“Dia adalah mesin yang luar biasa,” kata mantan bosnya Norman Haynes, yang menjabat selama tiga tahun sebagai manajer umum proyek Voyager, kepada New York Times. Pada tahun 1990. “Kamu akan menghabisinya dan membuatnya lebih besar! Dia telah berlarian sepanjang hari untuk menyelesaikan sesuatu.

Astronom Bradford A. berkata: Smith, yang memimpin tim yang menafsirkan gambar Voyager, mengatakan kepada surat kabar tersebut Pada tahun 2002 Banyaknya gambar dan data yang dikirim kembali oleh pesawat luar angkasa menjadikan Voyager sebagai “misi NASA yang paling sukses” – pujian yang telah digaungkan oleh banyak ilmuwan selama bertahun-tahun.

READ  Para ilmuwan menyelesaikan pembangunan kamera digital terbesar yang pernah ada

“Apa yang kita ketahui tentang exoplanet adalah hasil langsung dari kontribusi Ed Stone,” kata A. Thomas Young, mantan direktur Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, Dia pernah berkata. “Dia adalah salah satu dari dua atau tiga orang yang membuat Voyager tergerak.”

Keberhasilan Voyager membantu membuat Dr. Stone menjadi terkenal lebih luas, yang mengarah pada pengangkatannya sebagai kepala Jet Propulsion Laboratory, atau JPL, pusat ilmu planet terkenal yang dijalankan oleh Institut Teknologi California untuk NASA. Laboratorium tersebut menghadapi pemotongan anggaran setelah Perang Dingin, meskipun Dr. Stone masih dapat mengerjakan misi penting termasuk Mars Pathfinder, yang mendaratkan penjelajah Sojourner di Mars pada tahun 1997; pesawat ruang angkasa Galileo, yang mengorbit Jupiter selama delapan tahun; Dan Cassini yang mengorbit Saturnus selama 13 tahun.

Penghormatan dari laboratorium mencatat bahwa Dr. Stone adalah ilmuwan langka yang terlibat dalam misi yang melakukan perjalanan terjauh dari Matahari – Voyager – serta misi yang paling dekat dengan Matahari: Parker Solar Probe, yang terbang melintasi corona dan atmosfer atas Matahari pada tahun 2021.

“Saya terus bertanya pada diri sendiri mengapa ada begitu banyak minat publik terhadap luar angkasa,” kata Dr. Stone kepada The New York Times sebelum mengambil pekerjaan di JPL. “Pada akhirnya, ini hanya ilmu dasar. Jawabannya adalah bahwa hal ini memberi kita gambaran tentang masa depan. Ketika kita berhenti menemukan hal-hal baru, konsep masa depan akan berubah yang harus dilakukan, dan kehidupan akan terus berkembang. Ini memberi kita arahan, Sebuah panah pada waktu yang tepat.

Anak tertua dari dua bersaudara, Edward Carroll Stone Jr. lahir di Knoxville, Iowa, pada tanggal 23 Januari 1936. Ia dibesarkan di Burlington, Iowa, di mana ayahnya menjalankan sebuah perusahaan konstruksi kecil yang dibantu oleh ibunya. Orang tuanya mendukung minat awalnya terhadap sains, termasuk upayanya membongkar radio transistor dan memasangnya kembali.

“Saya selalu tertarik untuk mengetahui mengapa sesuatu terjadi seperti ini dan tidak seperti itu,” kenang Dr. Stone. “Saya ingin memahami, mengukur, dan mengamati.”

Setelah lulus dari Burlington Junior College (sekarang Southeastern Community College) pada tahun 1956, ia mendaftar di Universitas Chicago, memperoleh gelar master pada tahun 1959 dan gelar doktor dalam bidang fisika pada tahun 1964. Saat itu ia telah menikah dengan Alice Wickliffe, seorang rekan mahasiswa di Burlington Junior College. Universitas Chicago. dia Dia meninggal pada bulan Desember. Korban selamat termasuk putri mereka, Susan dan Janet Stone, serta dua cucu.

READ  Para ilmuwan mengatakan benda bintang "Oumuamua bukanlah gunung es yang terbuat dari nitrogen murni"

Dengan gelar Ph.D., Dr. Stone bergabung dengan salah satu mantan rekannya di Universitas Chicago, Ruchus “Robbie” Vogt, untuk membantu meluncurkan program fisika luar angkasa di Caltech. Ia diangkat sebagai profesor pada tahun 1976 dan mengetuai Departemen Fisika, Matematika, dan Astronomi universitas tersebut pada pertengahan tahun 1980-an, sekitar waktu yang sama ia mulai mengerjakan Keck, sebuah kompleks teleskop kembar berukuran 10 meter di dekat puncak Mauna Kea pada tahun 1976. .

Pekerjaannya pada proyek tersebut membawanya untuk mendukung usulan Teleskop Tiga Puluh Meter, sebuah observatorium lebih besar yang diharapkan dapat dibangun oleh para ilmuwan di dekatnya. Konstruksi telah dihentikan di tengah protes penduduk asli Hawaii dan kritikus lain yang menentang pembangunan situs tersebut.

Dr Stone digambarkan oleh rekan-rekannya sebagai orang yang pemalu dan berpikiran tunggal, dengan sedikit minat di luar fisika. “Tugas saya adalah bersantai,” dia sering berkata. Dia terus mengerjakan Voyager selama beberapa dekade, menjalankan tugas mengajar dan penelitian sambil mendapatkan penghargaan Medali Sains Nasional pada tahun 1991 Dan itu Hadiah Shaw dalam Astronomi Pada tahun 2019, sebelum pensiun dari misi pada tahun 2022.

Pada saat itu, wahana antariksa telah melakukan perjalanan jauh melampaui orbit Neptunus dan Pluto. Voyager 1, yang terjauh dari keduanya, kini terletak lebih dari 15 miliar mil dari Bumi, dan tetap beroperasi meskipun para insinyur harus menemukan solusi untuk kerusakan chip komputer dan masalah komunikasi lainnya. Pesawat ruang angkasa dan kembarannya pada akhirnya akan kehabisan daya, meskipun Dr. Stone dengan bangga mencatat bahwa kedua wahana tersebut “akan terus bergerak selamanya”, melayang melintasi kosmos dengan muatan emas dan instrumen senyap.

“Sejauh apa yang terjadi pada saya, alam akan menentukan jalannya sendiri, dan saya memahami hal itu,” katanya kepada Los Angeles Times pada tahun 2011. “Dan bahkan jika saya tidak berada di sana, kami akan terus menjelajah, terus menemukan ilmu pengetahuan. Saya optimis tentang hal itu.”