SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Photo: Mint

Efek dari kebijakan moneter ketat

Reserve Bank of India (RBI) dalam pertemuan off-session yang diadakan pekan lalu merevisi tingkat kebijakan ke atas untuk mengelola tekanan inflasi yang meningkat. The Mint meneliti pengaruhnya terhadap ekonomi dan orang biasa:

Keputusan apa yang diambil dalam rapat tersebut?

Komite Kebijakan Moneter (MPC) memutuskan untuk menaikkan suku bunga repo di bawah Fasilitas Penyesuaian Likuiditas sebesar 40 basis poin menjadi 4,40%, sambil mempertahankan “pelonggaran” dalam pendekatannya untuk menyeimbangkan tingkat pertumbuhan dan meningkatnya tekanan inflasi. Ini datang dengan latar belakang skenario makroekonomi saat ini dan berkembang. Tingkat repo adalah tingkat di mana Reserve Bank of India meminjamkan uang ke bank komersial. Rasio cadangan kas (CRR) juga meningkat 50 basis poin menjadi 4,5%. CRR adalah persentase kewajiban permintaan bersih dan waktu yang dibutuhkan bank dengan bank sentral.

Apa yang bisa menjadi efek ketinggian?

Suku bunga yang dikenakan atas pinjaman akan meningkat, yang pada gilirannya akan menyebabkan biaya produksi yang lebih tinggi. Hal ini, pada gilirannya, dapat berdampak negatif terhadap permintaan konsumen pada saat membatasi permintaan merupakan hambatan utama untuk menghidupkan kembali perekonomian. Dengan menaikkan CRR sebesar 50 bit per detik, Reserve Bank of India (RBI) menurun R87.000 crore dari sistem perbankan, sehingga menurunkan tingkat likuiditas dalam perekonomian. Meskipun ini akan memiliki efek positif dan membantu menjinakkan inflasi, hal itu dapat memberikan lebih banyak tekanan pada suku bunga. Tetapi kabar baiknya adalah bahwa ketika bank komersial menaikkan suku bunga, mereka akan bekerja untuk keuntungan para deposan.

lihat gambar lengkap

tindakan kebijakan

Apa yang mempengaruhi perubahan kebijakan bank sentral?

Tingkat inflasi berbasis IHK tersebut merupakan yang tertinggi dalam 17 bulan di bulan Maret sebesar 6,95%. Selain itu, sejak pertemuan MPC terakhir di bulan April, tekanan inflasi masih berlanjut karena faktor eksternal seperti harga minyak dan komoditas, serta gangguan rantai pasokan akibat ketegangan geopolitik. Hal ini telah memperburuk ketidakpastian tentang inflasi.

READ  Cara membeli saham Apple dari India sebagai perusahaan tertinggi dengan kapitalisasi pasar mendekati $3 triliun

Apakah Komite Kebijakan Moneter benar dalam menjalankan kebijakannya?

Dengan mengambil pendekatan penargetan inflasi itu sendiri, MPC membuat keputusan yang tepat. Dengan kenaikan harga serta meluasnya tekanan harga putaran kedua, kenaikan suku bunga direkomendasikan. Namun dengan konsumsi yang masih lemah, hal ini dapat menjadi kontraproduktif dan dapat menyebabkan pertumbuhan yang stagnan. Analisis kualitatif menunjukkan bahwa tren inflasi pada dasarnya adalah dorongan biaya dan tidak dapat dikendalikan oleh instrumen moneter. Pemerintah juga harus menerapkan langkah-langkah kebijakan fiskal yang dapat mengurangi kemacetan pasokan.

Apa yang ada di toko untuk orang biasa?

Pinjaman konsumen dan, oleh karena itu, EMI akan menjadi lebih mahal. Hal ini dapat mengurangi permintaan akan barang-barang konsumen dan perumahan. Hal ini akan berdampak negatif terhadap perekonomian dalam hal kesempatan kerja. Mereka yang meminjam dengan tingkat bunga mengambang akan terkejut. Namun, di sisi lain, kenaikan suku bunga akan menyenangkan para deposan karena akan menyebabkan kenaikan bunga deposito tetap.

Jagadish Shettigar dan Pooja Misra adalah anggota fakultas di BIMTECH.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.