SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi global - pabrik terpengaruh oleh gangguan pasokan terkait pandemi

Ekonomi global – pabrik terpengaruh oleh gangguan pasokan terkait pandemi

Survei pada hari Rabu menunjukkan bahwa aktivitas pabrik global kehilangan momentum pada Agustus karena pandemi virus corona yang sedang berlangsung mengganggu rantai pasokan, meningkatkan kekhawatiran bahwa manufaktur yang goyah akan menambah kesengsaraan ekonomi yang disebabkan oleh penurunan konsumsi.

Banyak perusahaan melaporkan masalah logistik, kekurangan produk, dan krisis tenaga kerja yang membuat mereka menjadi pasar penjual untuk barang-barang yang dibutuhkan pabrik, sehingga menaikkan harga.

Sementara aktivitas pabrik tetap kuat di Zona Euro, IHS Markit Final Manufacturing PMI turun menjadi 61,4 pada Agustus dari 62,8 pada Juli, di bawah perkiraan awal 61,5 “kilat”.

“Meskipun angka PMI kuat, kami percaya bahwa masalah sisi penawaran yang luar biasa dan tekanan harga produsen terkait mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk diselesaikan daripada yang diantisipasi sebelumnya, menambah risiko penurunan pandangan kami,” kata Matthews Urban dari Oxford Economics.

Di Inggris, di mana pabrik-pabrik juga menghadapi gangguan, produksi industri pada Agustus tumbuh pada tingkat terlemah dalam enam bulan. AS mungkin telah mengalami perlambatan serupa, dan data diperkirakan akan dirilis pada hari Rabu.

Data resmi pada hari Selasa menunjukkan bahwa ekonomi Kanada secara tak terduga mengalami kontraksi pada kuartal terakhir dan pada bulan Juli – terbebani oleh penurunan manufaktur, konstruksi dan perdagangan ritel – dan Australia melaporkan pertumbuhan yang lebih lambat pada kuartal kedua pada hari Rabu.

rem Cina

Sementara itu, Asia Tenggara – pusat manufaktur berbiaya rendah bagi banyak perusahaan global – sangat terpukul, dengan menyusutnya aktivitas pabrik di Vietnam, Indonesia dan Malaysia Karena wabah virus dan produksi terhenti.

Dan dalam tanda yang mengkhawatirkan bagi ekonomi global, aktivitas pabrik di China mengalami kontraksi pada Agustus untuk pertama kalinya dalam hampir satu setengah tahun karena pembatasan COVID-19, kemacetan pasokan, dan kenaikan harga bahan baku membebani produksi.

READ  The Giant Eagle menjatuhkan persyaratan masker wajah untuk pelanggan yang telah divaksinasi penuh mulai 24 Mei

PMI manufaktur Caixin/Pasar China turun menjadi 49,2 pada Agustus, dari 50,3 pada Juli, menembus angka 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Hasilnya jauh di bawah ekspektasi pasar, menggarisbawahi sifat rapuh dari pemulihan China yang membantu ekonomi global keluar dari resesi yang disebabkan oleh pandemi.

Jajak pendapat pribadi datang setelah Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi dirilis pada hari Selasa, yang menunjukkan indeks menurun pada Agustus tetapi tetap di atas angka 50.

“Gajah berada di ruang untuk Asia Utara panjang, pandangan singkat ASEAN adalah China. Pagi ini, Indeks Manufaktur Caixin mengikuti angka resmi kemarin di selatan, turun di bawah 50,” kata Jeffrey Haley dari OANDA.

“Minggu ini mengakhiri minggu yang suram bagi PMI di China karena penutupan COVID-19 dan rantai pasokan itu sendiri menghadapi seluruh dunia yang mengikis kinerja ekonomi.”

Eksportir energi di Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan juga melihat aktivitas industri berkembang lebih lambat pada Agustus, dan kekurangan keripik kentang serta penutupan pabrik di wilayah tersebut dapat menunda pemulihan berkelanjutan dari resesi yang disebabkan oleh pandemi.

Survei tersebut menyoroti kerusakan yang meningkat dari pandemi di Asia Tenggara, di mana meningkatnya infeksi dan tindakan penguncian berikutnya telah menghantam sektor jasa dan manufaktur.

Wabah delta variabel di wilayah tersebut telah menyebabkan sakit kepala rantai pasokan untuk produsen terbesar di dunia, banyak di antaranya bergantung pada suku cadang mobil dan semikonduktor yang dibuat di pangkalan berbiaya rendah seperti Thailand, Vietnam dan Malaysia.

“Jika tindakan penguncian yang ketat terus berlanjut, Asia Tenggara mungkin akan kesulitan untuk tetap menjadi pusat produksi global,” kata Makoto Saito, seorang ekonom di NLI Research Institute.

READ  Vale mengumumkan dividen sebesar R$40,2 miliar per kinerja pada tahun 2021 - 16/09/2021

PMI Jepang mereda dan pesanan ekspor baru mencatat kontraksi pertama sejak Januari. Indeks Korea Selatan turun menjadi 51,2.

di Vietnam dan MalaysiaKegiatan tersebut dipengaruhi oleh prosedur penutupan dan peningkatan cedera, memaksa beberapa pabrik untuk menghentikan operasi mereka. Vietnam melihat aktivitas pabrik menyusut sementara MalaysiaIndeks Manajer Pembelian mencapai 43,4 di bulan Agustus.

Sebelumnya dipandang sebagai mesin pertumbuhan global, negara-negara berkembang di Asia tertinggal dari negara-negara maju dalam pemulihan dari penderitaan akibat pandemi karena penundaan rilis vaksin dan meningkatnya kasus variabel delta menghambat konsumsi dan produksi pabrik.

Pertumbuhan aktivitas sektor pabrik India melambat karena pelemahan berkelanjutan terkait dengan pandemi memengaruhi permintaan dan produksi, memaksa perusahaan untuk memangkas pekerjaan lagi setelah rebound singkat pada Juli. – Reuters