SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eksperimen NASA untuk menanam cabai di Stasiun Luar Angkasa Internasional memecahkan dua rekor

PH-04 menjadi eksperimen terlama dalam sejarah Stasiun Luar Angkasa Internasional, serta budaya yang diproduksi di luar angkasa yang memungkinkan sebagian besar astronot untuk memberi makan.

Eksperimen NASA menanam cabai di laboratorium yang mengorbit Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) telah memecahkan dua rekor dunia, menurut sebuah pernyataan yang diposting pekan lalu di situs webnya.

Project Plant Habitat 04 (PH-04) telah menjadi eksperimen terlama dalam sejarah Stasiun Luar Angkasa Internasional, berlangsung selama 137 hari, serta panen astronot terbesar yang pernah diproduksi di ruang angkasa yang diizinkan untuk memberi makan.

Semuanya dimulai Juni lalu, ketika para ilmuwan mengirim 48 cabai murni dari New Mexico Hatch ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, di mana mereka ditempatkan di ruang pertumbuhan tertutup yang disebut Advanced Plant Habitat (APH). Pada tanggal 12 Juli, air ditambahkan dan percobaan dimulai.

apa yang kamu lakukan?

Sementara itu, para astronot membuang semua kecuali empat vegetasi untuk memberi mereka cukup ruang untuk tumbuh. Setelah beberapa minggu, mereka mekar dan diserbuki secara manual.

Panen pertama dilakukan pada 29 Oktober. Megan MacArthur, astronot NASA dan insinyur penerbangan Ekspedisi 65, menambahkan paprika ke dalam taco yang dibuat dengan daging fajita, tomat yang diawetkan dengan air, dan artichoke. Selama panen kedua ia mengirim 12 cabai ke tanah dan kru lainnya dikonsumsi.

Pada tanggal 26 November, insinyur Penerbangan 66 Mark Vande Hee memanen dan mengambil sampel 26 jenis cabai dari empat tanaman yang ditanam di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “PH-04 memiliki teknologi yang sangat maju dalam produksi tanaman ruang angkasa,” jelas Matt Rumen, peneliti utama proyek di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Tantangan Mendatang

“Tingkat kegembiraan tentang ruang pertama dan kuku mode belum pernah terjadi sebelumnya bagi kami,” lanjutnya. “Semua indikasi adalah bahwa beberapa buah terlalu panas, yang tidak terduga mengingat efek yang tidak diketahui bahwa gayaberat mikro mungkin memiliki kadar capsaicin dalam paprika.”

Eksperimen NASA yang akan datang membayangkan pertumbuhan tomat kerdil dan melakukan penelitian dengan jenis sayuran hijau baru. Mereka juga berencana untuk menanam sayuran, kacang-kacangan dan tumbuhan mikro di Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam waktu dekat.

“Tes ini adalah bukti yang sangat sukses bahwa kami berada di jalur yang benar untuk dapat menghasilkan tanaman luar angkasa,” kata Romain, yang menjelaskan bahwa tujuannya adalah untuk menghasilkan tanaman yang layak dan berkelanjutan untuk misi masa depan sementara manusia menjelajahi Bulan dan Mars.

elciudadano.com

Terhubung dengan Format7:

Catatan | 4T tidak perlu tekan

READ  Semua tentang CoD Mobile Season 9: nama, waktu, dan konten