SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekstradisi Hugo Carvajal ke Amerika Serikat telah ditangguhkan

(CNN Spanyol) – Kamar Pidana Pengadilan Nasional Spanyol memutuskan, pada hari Jumat, untuk menangguhkan ekstradisi mantan direktur intelijen Venezuela, Hugo Carvajal, ke Amerika Serikat.

Hakim kamar menjawab petisi dari pembela De Carvajal mengatakan sidang pleno kamar pidana tidak sesuai dengan ukuran keputusan pengadilan yang mengesahkan ekstradisi Venezuela.

Hugo ‘Pollo’ Carvajal adalah orang kepercayaan Hugo Chavez dan salah satu pembantu terdekatnya. Setelah penerbangan panjang, dia ditangkap di Spanyol dan menunggu ekstradisi ke Amerika Serikat, di mana dia menghadapi tuduhan penyelundupan narkoba.

Tuduhan terhadap Anda

Pada bulan September 2008, Departemen Keuangan memberi sanksi kepada Carvajal atas tuduhan melindungi pengiriman obat-obatan dari para pejuang FARC yang didemobilisasi dan memberikan senjata kepada kelompok tersebut. Menurut agen AS, Carvajal juga memberikan dokumen identitas Venezuela kepada para pejuang Kolombia sehingga mereka dapat melakukan perjalanan ke Venezuela dengan mudah.

Siapa Carvajal “Polo” dan tuduhan apa yang dia hadapi di Amerika? 2:49

Seperti dilansir Departemen Luar Negeri, pada Maret 2020, Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Selatan New York mendakwanya dengan tuduhan konspirasi untuk melakukan terorisme narkoba, konspirasi untuk mengimpor kokain, dan tuduhan senjata api lainnya.

Pada 2019, ia didakwa dengan tuduhan yang sama di wilayah yang sama, dan pada 2011 dengan konspirasi untuk mengimpor kokain. Dia juga didakwa dengan tuduhan terakhir ini pada tahun 2014 di Distrik Selatan Florida.

Siapa Carvajal?

Carvajal adalah tokoh kunci di Chavismo. Hubungannya dengan mendiang pemimpin Venezuela dimulai pada tahun 1992, tahun di mana mereka berdua berpartisipasi dalam upaya kudeta terhadap Presiden Carlos Andres Pérez dan berakhir di penjara.

Hugo ‘Polo’ Carvajal, mantan direktur intelijen di Venezuela, adalah orang kepercayaan Hugo Chavez dan salah satu pembantu terdekatnya

Antara 2004 dan 2011, ketika Chavez berkuasa, Carvajal bertanggung jawab atas Direktorat Jenderal Kontra-Intelijen Spionase Militer Venezuela. Pada tahun 2004, ia juga bergabung dengan DISIP, polisi politik saat itu, dan kemudian menjadi Wakil Menteri Sistem Reserse Kriminal Terpadu, posisi yang bergantung pada Kementerian Dalam Negeri dan Kehakiman.

READ  Inilah cara Anda melindungi diri dari mutasi COVID-19

Setelah meninggalkan Departemen Intelijen, pensiunan tentara itu adalah seorang wakil di Majelis Nasional Partai Persatuan Sosialis Venezuela (PSUV), partai yang berkuasa.

Pada tahun 2014, tanggung jawab Carvajal berpindah ke bidang diplomatik: pemerintahan Presiden Nicolas Maduro yang meragukan mengangkatnya sebagai konsul di Aruba. Di sana mereka datang untuk menangkapnya, tetapi kemudian mengakui kekebalan diplomatik dan membebaskannya.

Partai ‘Polo’ secara terbuka memutuskan hubungan dengan Nicolas Maduro pada 2019 dan mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden sementara Venezuela.