SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Elton John memanggil teman-teman selebriti dari duo itu dalam ‘sesi penguncian’

Elton John bisa dengan mudah mengambil napas setelah mengambil jeda di Tur Jalan Bata Kuning Perpisahan untuk pensiun karena pandemi. Pada titik ini dalam karirnya, dia tidak memiliki hal lain untuk dibuktikan, secara musik atau lainnya. Namun, Code telah cukup sibuk, keluar dari jeda itu dengan satu set 16 lagu kolaboratif, “Sesi Asuransi,” yang mendokumentasikan aktivitas 18 bulan terakhir.

Bahkan untuk varian suara yang terkenal seperti John, album ini sangat eklektik, dengan berbagai duet yang mencakup balada metal yang kuat, lemparan disko yang berdenyut, hip-hop santai, dan rock pop yang renyah. Sangat mudah untuk bersikap sinis terhadap grup seperti ini – atau menganggap mereka mewakili artis veteran yang ingin tetap relevan di pasar pop – tetapi vokal dan dedikasi John yang jujur ​​membuat “Sesi Asuransi” menarik.

Agar adil, grup ini mungkin terlihat cukup segar karena John menghabiskan bagian pertama dari penguncian, setidaknya, menendang dan bersantai. (Dalam bio album, dia mengungkapkan bahwa dia menonton “Tiger King” dan memiliki permainan epik Ular Tangga dengan anak-anaknya.) Lebih penting lagi, dia berhenti menjadi Elton John: Tidak hanya dia keluar dari jalan, tetapi dia tidak menyentuh tumpukan kata Bernie Tobin menunggunya untuk menambahkan iringan musik. Sebaliknya, John membiarkan kalendernya diisi dengan proyek orang lain. Antara lain, ia berkontribusi dengan bermain piano dan bernyanyi di lagu lemah Lil Nas X “One of Me”, “The Pink Phantom” milik Gorillaz, dan membawakan cover satu kali yang menakjubkan dari “It’s a Sin” milik Pet Shop Boys selama bertahun-tahun. dan bertahun-tahun di “Olly Alexander di Brit Awards (dan semuanya muncul lagi di sesi Lockdown.”

READ  Matt Roloff dari Little People dan pacarnya Karen Chandler bergaul dengan teman-teman sementara mantan istrinya Amy menikah di peternakannya

John menyamakan periode produktif ini dengan hari-hari awal karirnya di tahun 1960-an, ketika dia bekerja sebagai session man untuk orang-orang seperti Hollies dan Tom Jones; Baginya, transisi dari artis ke artis dan genre ke genre di album baru tidak berantakan, tetapi malah membawa keakraban yang disambut baik: “Saya kembali ke lingkaran penuh,” katanya. “Saya telah menjadi musisi sesi lagi.” Jadi Anda bisa mengerti mengapa John tampaknya lebih nyaman berkolaborasi dengan seniman kontemporer daripada rekan-rekannya.

“The Lockdown Sessions” dimulai dengan “Cold Heart (Pnau Remix)” #1 di Inggris, duet disko-pop yang apik dengan Dua Lipa menghiasi lirik “Rocket Man” dan trio yang kurang dikenal dari Katalog Lagu John: 1976 Where’s the Shut? , 1983 The Kissing the Bride dan 1989 The Sacrifice. Hasil akhirnya adalah perpaduan era yang modern, mulus (dan cerdas) tanpa henti.

Gaya lama yang keren juga menyela kolaborasi gencar Eddie Vader “E-Ticket,” yang mengeluarkan suara berat dan punchy dari “The Bitch Is Back,” dan resonansi lantai dansa SG Lewis tahun 1970-an yang menampilkan “Orbit.” Lebih mengesankan lagi, John juga merangkul opsi aransemen modern, yang menekankan elemen melodi yang ringkas dan sesuai dengan siaran. Dalam “Always Love You,” dia memberikan sorotan kepada rapper Young Thug dan Nicki Minaj, konten sebagai gantinya memberikan hook vokal yang paling menarik (jika lebih pahit) pada rekaman: “Aku akan selalu mencintaimu/Bahkan ketika aku mengatakan aku jangan.”

Tapi sorotan album terjadi ketika John dan keping kreatifnya berada pada pijakan yang sama. Ini seharusnya tidak mengejutkan, karena karirnya selalu berkembang dalam kolaborasi. Tentu saja ada kemitraan selama puluhan tahun dengan Taupin, dan fakta bahwa banyak anggota live band-nya juga merupakan mitra lama. Drummer/vokalis Nigel Olson adalah bagian dari trio tur asli John, sementara gitaris/vokalis Davey Johnston telah dikaitkan dengan John sejak “Honky Chateau” tahun 1972.

READ  Aktor "Grease" Eddie Deisen ditangkap dan diduga melemparkan barang-barang ke polisi di sebuah restoran

Brandi Carlyle, yang telah lama terbuka tentang pengaruh John pada karirnya, terdengar hangat dan terlibat dalam “Simple Things,” sebuah balada yang kaya dan berakar yang diwarnai oleh cerita rakyat dan Injil dan John menyampaikan beberapa kebijaksanaan yang diperoleh dengan susah payah: “Apa yang akan Anda temukan mengejar mimpi/Apakah kamu Garis finis surut/Misteri tetap menjadi misteri.” Lagu piano hangat “Keluarga Mukhtar” dengan bintang pop Inggris Rina Sawayama, adalah lagu terkenal lainnya. Ini adalah lagu sederhana tentang menemukan tempat Anda di dunia ketika Anda merasa kesepian untuk waktu yang lama: “Beri saya pena dan saya akan menulis ulang rasa sakit / Ketika Anda siap, kita akan membalik halaman bersama. ” Dan duet dengan penyanyi pria yang lebih muda — “After All” yang terinspirasi R&B tahun 80-an dengan penyanyi Charlie Puth, dan lagu elektro-pop “Beauty in the Bones” dengan Jimmy Allen — adalah pertunjukan yang menarik. Audio untuk semua pihak terlibat.

Lockdown Sessions terkadang terlalu selektif untuk kebaikannya sendiri – kurang seperti album John dan lebih seperti mixtape yang dikemas dengan banyak ide. Pada cover “Nothing Else Matters” Metallica yang membara, suara smoky Miley Cyrus yang kuat membayangi nada lagu yang lebih halus, yang menampilkan piano klasik John yang terjalin dengan bagian yang elegan dari pemain cello Yo-Yo Ma. Surfaces’ “Learn to Fly” adalah sesuatu yang menyenangkan jika tahun jiwa berkilauan.

Yang membingungkan, “Sesi Asuransi” berakhir dengan sentuhan baru pada lagu pemenang Grammy 2014 Glen Campbell “I Won’t Miss You.” Lagu bertema Alzheimer yang sama sekarang menjadi duo reflektif, dengan John menyanyikan beberapa lirik muram (“I’ll never hold you like I do/or say, ‘I love you’ to the kids”) yang aslinya ditangani oleh Campbell, yang muncul lagi di sini Setelah kematiannya, empat tahun setelah kematiannya. Sisa dari album ini terasa hidup dan mendesak, dengan sedikit kegembiraan dan vitalitas yang terpendam; Keluar dengan lagu suram yang dibagikan dengan legenda negara yang telah meninggal bernyanyi tentang keturunannya yang lambat membuat suasana tidak cocok.

READ  Pemenang, berita, dan catatan setelah rilis NXT

Namun, “sesi penguncian” secara umum menyenangkan, tidak hanya sebagai gambaran dari periode waktu yang bergejolak, tetapi juga merupakan bukti bagaimana kreativitas dan hubungan pribadi dapat menopang diri mereka sendiri selama momen-momen gelap.